The Simple Job of Only Perishing to the Hero [ Indonesia ] VOL 06 -- Chapter 11 --

「H ー n ……」

Mendengar kata-kata Vermudol, Ykslaas juga menyeringai dengan ekspresi seperti halnya Vermudol.

「Itu juga, impian besar. Dan sebagainya? Tentang seberapa dekat dirimu dalam mencapai mimpi itu?」

Menanggapi pertanyaan Ykslaas yang sedikit menggoda bercampur dengannya, Vermudol juga menjawab dengan nada ringan.

「Tidak tahu. Aku ingin mengatakan bahwa aku semakin dekat dengan itu selangkah demi selangkah, tetapi seseorang yang memproklamirkan diri sendiri sebagai 『Raja Iblis Harmoni』 telah menyerang belum lama ini. 」

「Ara, itu mengerikan ...... Anda memiliki simpatiku, Anda tahu?」

「Begitukah. Kalau begitu, bersama dengan simpati itu, bisakah kau meminjamkan kekuatanmu padaku? 」

「Tentu saja aku tidak mau, kau tahu?」

Mendengar Ykslaas dengan nakal mengatakan itu, Vermudol tertawa dengan * ku *.

Ykslaas juga menjawab dengan tawa, lalu dengan lembut dipisahkan dari dada Vermudol.

「Hei, Vermudol. Jika tujuanmu terwujud, apakah kau pikir masa depan di mana tidak ada orang yang binasa akan diciptakan? 」

「Siapa tahu. Pada akhirnya, sesuatu mungkin lenyap di tempatku. Tapi, paling tidak …… itu akan menjadi era yang berbeda dari yang sekarang, itulah yang kuyakini. 」

「Ada banyak anggapan.」

「Itu tidak dapat membantu. Sesuatu seperti masa depan adalah sesuatu yang tidak akan kuketahui sama sekali. 」

「Itu memang benar. Tidak ada yang tahu apa yang sedang terjadi di dunia bahkan sampai sekarang. 」

Seperti itu, saat keheningan muncul.

Vermudol, Ykslaas, Ichika──tidak seorang pun dari mereka mengucapkan sepatah kata pun.


Setelah sedikit diam ........ Ykslaas diam-diam membuka mulutnya.

「Baik.」

「Nn?」

「Aku akan berinvestasi di masa depan yang kau gambarkan. Lakukan yang terbaik untuk membuat masa depan yang baik. 」

Ykslaas memukul dada Vermudol dengan tinjunya.

* Ton * Itu adalah suara yang ringan.

Namun, itu pasti suara masa depan yang dipercayakan kepadanya.

「……Oke.」

Vermudol tersenyum lembut.

Setelah Ykslaas menjawab itu dengan senyum tipis, bahunya diraih dari belakang oleh Ichika.

「Baiklah, sekarang setelah pembicaraan selesai, biarkan kami mengubahmu.」

「Eh, hei …… Aku tidak ingat menyetujui pakaian itu!」

「Pembicaraannya seperti itu sejak awal. Karena kau telah menerimanya, pasrah pada hal ini. 」

「Ah ー …… Baiklah. Aku akan keluar sebentar. 」

Membalikkan matanya dari keduanya yang mulai ribut ribut sekali lagi, Vermudol meninggalkan kamar Ykslaas.

Sebenarnya, dia datang untuk pembicaraan yang berbeda──bicara tentang rencana wisata, tapi itu tidak benar-benar suasana untuk itu.

Setelah dia mulai berjalan melalui koridor sambil berpikir "Kurasa aku akan datang lagi di lain hari", langkah kaki yang berisik dapat terdengar dari belakang.

「Ho, tunggu! Selamatkan aku!」

「Nn?」

Ketika Vermudol berbalik, sosok Ykslaas yang mengenakan pakaian pelayan ungu ada di sana.

Dan Ichika mengejar tepat di belakangnya.

Seolah menggunakan Vermudol sebagai perisai, Ykslaas dengan cepat berkeliling di belakangnya.

Sambil tersenyum masam, Vermudol menghentikan Ichika yang mendekat dengan tangan.

「Ichika. Untuk saat ini, bukankah tidak apa-apa membiarkannya seperti ini hari ini? 」

「Itu tidak akan berhasil. Bagaimanapun, segala sesuatu lebih baik dilakukan dengan cepat.」

「Itu memang benar. Tapi, juga tidak terlalu cepat. Bukankah itu benar? 」

「……Ya.」

Merasakan apa tujuan Vermudol, Ichika terdiam.

Jelas lega bahwa Ichika telah berhenti, Ykslaas mencoba untuk meninggalkan tempat itu, tetapi kali ini, tangannya diraih oleh Vermudol.

「Eh, hei. Apa. Apakah kita sudah selesai berbicara? 」

「Ya. Tapi, Ykslaas, ada sesuatu yang aku ingin kau bantu sebentar. Sebenarnya itulah alasan aku datang ke sini untuk dibicarakan denganmu sejak awal 」

Diberitahu sebanyak itu, bahkan Ykslaas harus mendengarkan apa yang dia katakan.

Dengan napas pasrah, dia menatap Vermudol.

「……Apa itu.」

Menatap Ykslaas yang jauh dari kepatuhan, Vermudol berbalik ke Ichika.

「Hei, Ichika. Setelah dipikir-pikir, bukankah tidak mungkin menjadikannya Kepala Pelayan? 」

「Saya merasakan hal yang sama, tetapi dalam hal kemampuan, saya percaya dia cukup memadai.」

「Hei, bisakah kau meninggalkan kekasaran itu.」

Mengabaikan Yksla yang kelihatannya tidak senang, Vermudol benar-benar memandang ke atas dan ke bawah pada sosoknya.

「Yah, tidak ada masalah khusus dengan penampilannya.」

「Apa yang kau bicarakan.」

「Nn? Ahh, itu karena kita akan ke Selatan setelah ini. 」

Bahkan setelah diberi tahu itu, Ykslaas sama sekali tidak tahu apa yang dia bicarakan.

Menjadi satu-satunya yang bisa menebak situasinya, alis Ichika bergerak, tetapi Vermudol tidak menyadarinya.

「Aku tidak mengerti tujuanmu. Jelaskan dengan benar. 」

「Benar, ya. Aku ingin tahu dari mana aku harus mulai berbicara. 」

Melihat Vermudol ketika dia bertanya-tanya apakah dia harus mulai berbicara tentang tujuan awal wisata, Ykslaas, merasakan bahwa itu akan berubah menjadi cerita yang panjang, memberinya peringatan.

「Hanya minimum sudah cukup. Katakan hanya bagian yang diperlukan.」


「Bagian yang diperlukan, ya.」

Dengan kata lain, mengapa mereka pergi ke Selatan.

Demi rencana wisata …… ​​Penjelasannya akan kurang dengan hanya itu.

Mengapa ada kebutuhan untuk membawa Ykslaas?

Itu karena dia telah bertindak di dalam wilayah umat manusia dan mengetahui preferensi umat manusia, dan karena sepertinya dia sangat dekat dengan perasaan umum umat manusia.

Jika dia mengetahui preferensi Ykslaas dan menerapkannya ke dalam rencana, itu akan membuat tur keliling yang lebih baik.

Singkatnya, sudah seperti ini.

「Itu karena aku ingin tahu preferensimu.」

「……Ha?」

Melihat Ykslaas tanpa sadar bergerak mundur, dia berpikir bahwa dia benar-benar memotongnya terlalu banyak.

Tentu saja, ucapan tadi bisa ditafsirkan sebagai Vermudol yang ingin mengetahui preferensi Ykslaas untuk kepentingan pribadinya.

「...... Seperti yang aku pikirkan, kurasa dibutuhkan sedikit penjelasan, ya. Dengan kata lain, kau, yang tinggal di wilayah umat manusia, tahu tentang selera umat manusia, dan intuisi dan selera gaya umum yang baik ...... itu yang kupikirkan. Jika kami menyusun rencana pariwisata untuk Selatan dengan preferensimu sebagai dasar, kupikir kita dapat menciptakan sesuatu yang baik. 」

Setelah Vermudol menghela nafas yang terasa seperti ia menemukan bahwa itu tidak dapat membantu, Ykslaas menendang kaki Vermudol dalam keheningan.

「……Apa yang kau lakukan? Aku menjelaskannya, bukan? 」

「Jangan“ Aku menjelaskanya, bukan ”. Ahh, ya ampun. Aku akhirnya bisa mengerti dirimu. 」

「Aku tidak benar-benar mengerti, tapi bukankah itu hal yang luar biasa?」

Ketika Vermudol memiringkan kepalanya, Ykslaas mendecakkan lidahnya.

「Ichika. Kau pasti mengalami kesulitan juga. 」

「Vermudol-sama, tidak memiliki kelonggaran untuk memikirkan hal semacam itu sekarang.」

「Aku ingin tahu tentang itu. Pria seperti ini tidak berubah sepanjang hidup mereka, kau tahu? 」

Memperhatikan bahwa itu tampaknya merupakan kritik, Vermudol terdiam untuk saat ini.

Dia setidaknya mengerti bahwa membuat alasan yang buruk pada saat-saat seperti ini hanya akan menambah bahan bakar ke api, dan penjelasannya sendiri tentu saja buruk.

Melihat Vermudol dalam keadaan itu, Ykslaas menghela nafas, dan sekali lagi menatap Vermudol

「Baiklah, baiklah. Dalam hal ini, aku akan pergi dan berganti pakaian jadi bisakah kau menunggu sebentar? 」

「Aku tidak keberatan, tapi tidak ada masalah dengan penampilan itu, kan? 」

「...... Jelas ada.」

Sambil menonton Ykslaas kembali ke kamarnya di yang tampaknya merupakan keadaan yang marah, Vermudol merasa itu membingungkan.

Pakaian pelayan yang dia kenakan, yang kemungkinan besar adalah buatan tangan Ichika, dirancang dengan sangat baik, dan dia berpikir bahwa itu jauh lebih baik daripada pakaian rata-rata yang dapat ditemukan di mana saja, tetapi dia menduga ada perbedaan individu dalam penilaian juga .

「Kupikir itu pakaian yang dirancang dengan indah, dan bagus?」

Ketika Vermudol melihat ke arah Ichika mencari jawaban, Ichika menggelengkan kepalanya ke samping sambil tetap tanpa ekspresi.

「Bukan itu masalahnya, Vermudol-sama.」

「Begitukah? 」

「Mungkin lebih baik bagi Anda untuk menggunakan Sancreed dan Altejio sebagai sedikit referensi.」

「Keduanya, ya.」

Dia tahu bahwa Sancreed dan Altejio mengumpulkan popularitas dari Mazoku perempuan.

Sancreed juga memiliki banyak penggemar wanita bahkan di wilayah umat manusia, dan memikirkan apa yang akan dilakukan setelah ini, ia mungkin memiliki beberapa poin yang harus diikuti oleh Vermudol sebagai contoh.

「……Aku mengerti. Bahkan jika aku melakukan pemerintahan yang baik, itu tidak menjamin bahwa siapa pun akan mengikutiku. Mengetahui teknik untuk merebut hati seseorang juga diperlukan, apakah itu artinya? 」

「Yah …… Saya percaya itu seharusnya baik-baik saja untuk saat ini.」

Ichika menunjukkan ekspresi yang mengatakan bahwa dia sepertinya memiliki sesuatu dalam pikirannya.

Vermudol melihat itu, memiringkan kepalanya, dan mengintip wajah Ichika.

「Kau tidak memiliki ketajaman seperti biasanya dalam ucapan itu. Apakah kau merasa tidak sehat? 」

「Tidak, tolong jangan pedulikan itu.」

「Begitukah.」

Berpikir "jika itu yang dikatakan Ichika, maka itu akan baik-baik saja", Vermudol menyetujui.

Namun, apa yang dikatakan Ichika juga masuk akal.

Jika dia membuat Ykslaas, yang memiliki indra dekat dengan umat manusia, gila, maka kedamaian dengan umat manusia pasti jauh.

Mungkin lebih baik untuk memperhatikan seluk-beluk hati seseorang bahkan lebih daripada sebelumnya.

Jika tidak ada masalah lain dan kegagalan terjadi karena perilaku Vermudol, itu akan menjadi sangat timpang.


「Aku akan segera lebih memperhatikan hal itu mulai sekarang.」

「...... Tidak, itu akan baik-baik saja jika Anda mulai dari besok.」

「Nn? Mengapa demikian?」

「Tidak ada alasan khusus.」

Ketika Vermudol menanyakan hal itu, Ichika dengan cepat mengalihkan pandangannya.

Apakah dia khawatir bahwa dia akan mendapatkan kelelahan mental karena tiba-tiba melakukan sesuatu yang dia tidak terbiasa?

Berpikir seperti itu, Vermudol tiba-tiba tertawa.

「Tidak perlu khawatir seperti itu. Tentu saja, aku dapat memahami bahwa keterampilan semacam itu diperlukan jika aku akan mencoba dan memperdalam persahabatan dengan negara-negara yang bukan Mazoku. Aku juga percaya bahwa aku mengerti itu ...... tapi, sepertinya aku benar-benar tidak lebih dari pada level 『percaya』. 」

「……」

Melihat Ichika yang diam, Vermudol sekali lagi memiringkan kepalanya.

「Ada apa, Ichika?」

「Tidak, saya tidak memiliki pemikiran tertentu.」

「Begitukah?」

「Ya.」

Meskipun Vermudol menunjukkan tanda tanya pada bagaimana Ichika membuat wajahnya yang paling sulit terlihat hari ini, yang sepertinya dia lega namun tidak pada saat yang sama, dia meletakkan matanya pada kamar Ykslaas.

「Tetap saja, dia memang lambat. Aku ingin tahu apakah ada semacam masalah? 」

「Tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Saya percaya tidak apa-apa bagi Anda untuk menunggu di kamar Anda. 」

「Ya, itu benar.」

Tanpa memperhatikan sama sekali bahwa Ichika tampak sedikit tidak senang, Vermudol berbalik.

PREV  -  ToC  -  NEXT