The Simple Job of Only Perishing to the Hero [ Indonesia ] VOL 06 -- Chapter 06 --

Itu, kegelapan yang tak terbatas.

Tidak peduli seberapa jauh seseorang berjalan, tidak ada akhir.

Tidak peduli berapa lama seseorang menunggu, tidak ada fajar.

Ada satu tempat, di mana ada cahaya.

Sebuah singgasana yang melayang dalam kegelapan──hanya di tempat itu.

Yang duduk di atas takhta itu adalah seorang gadis muda berambut hitam.

Mata merahnya yang bersinar, mereka menegaskan bahwa gadis muda itu bukan manusia biasa.

Tapi, itu bukan bentuk aslinya.

Kemudian lagi, itu tidak seperti dia memiliki bentuk yang benar.

Dia menjadi seperti ini setelah berubah menjadi bentuk yang bertemu dengan selera manusia tunggal, itu saja.

Itu yang bahkan menurunkan namanya ... Dia adalah sesuatu yang disebut Dewa Iblis.

Dewa Iblis.

Alasan semua kebaikan dan kejahatan.

Faktor semua inkonsistensi.

Inti dari semua logika.

Asal usul kebaikan dan perhentian terakhir kejahatan.

Di tempat di mana semuanya dilahirkan, Dewa Iblis tertawa terdengar puas.

「Begitu, begitu. Kau cukup bagus, bukan, Vermudol. 」

Setelah melihat semuanya, Dewa Iblis berkomentar tentang kasus kali ini.

Kisah tentang Ykslaas yang dikatakan Vermudol pada Gordy dan Ichika semuanya benar.

Elemen yang ditetapkan sebagai pejahat dihancurkan oleh anggota umat manusia lainnya yang mengaku sebagai keadilan.

Dan kemudian, juga benar bahwa Dewa Kehidupan Philia adalah orang yang merencanakan semuanya.

Alasannya sangat sederhana.

Itu karena makhluk yang dikenal sebagai Elemen jauh terlalu berbeda di antara anggota umat manusia.

Dan kemudian, anggota umat manusia lebih berpikiran sempit daripada yang dipikirkan para Dewa.

Racun yang dikenal sebagai pertikaian telah menyebar sedikit demi sedikit, dan sudah mulai memakan manusia.

Kecemburuan, ketakutan.

Berbagai emosi yang tidak sedap dipandang telah merambah umat manusia, dan bisa dilihat bahwa itu akan keluar secara spontan.

Itu adalah kelemahan yang dimiliki umat manusia, dan merupakan cacat yang pada akhirnya akan menghancurkan umat manusia itu sendiri.

Namun, sebagian besar Dewa mengambil pandangan optimis tentang masalah ini, dan tidak menaruh minat padanya.

Tapi, hanya Dewa Kehidupan Philia yang berbeda.

Dia sendiri yang menaruh perhatian pada umat manusia.

Berbeda dengan para Dewa lain yang hanya mencintai ras yang mereka sukai secara individu, dia sama-sama mencintai semua umat manusia.

Karena itu, dia merasa tertekan.

Itu karena masalah ini sudah melampaui tahap di mana itu bisa diselesaikan dengan damai bahkan jika Tuhan campur tangan.

Bahkan jika Philia sendiri menyebarkan harmoni dalam bentuk oracle, seberapa besar efek yang akan terjadi?

Bahkan jika itu berhenti sementara, jika itu meledak dengan semacam dorongan, benih pertikaian yang telah matang lebih pasti akan berubah menjadi api yang akan membakar seluruh umat manusia.

Dalam hal ini, semua manusia yang dia cintai akan binasa.

Sesuatu perlu dilakukan.

Namun, benih pertikaian tidak lagi bisa dihilangkan.

Itulah sebabnya Philia menciptakan "itu".

Sangkar Pengorbanan 「Sacrifice’s Cage」.

Itu adalah kutukan yang diberikan kepada mereka yang memiliki nasib binasa sebagai kejahatan.

Dengan menciptakan pengorbanan yang akan menerima distorsi umat manusia ke dalam tubuh mereka, Philia berpikir bahwa keharmonisan umat manusia akan dipertahankan.

Tentu saja, karena ini diberikan di tempat yang sama sekali tidak berhubungan dengan umat manusia, dia bertanya-tanya apakah mungkin untuk membatalkan distorsi yang memiliki Elemen saat ini sebagai pusat.

Namun, dia segera mengetahui bahwa itu tidak mungkin.

Banyak hal telah mencapai titik di mana parit antara Elemen dan anggota umat manusia lainnya tidak dapat diisi.

Itu sebabnya dia tidak punya pilihan selain mengambil metode lain.

Sebagai contoh──membuat pemimpin Elemen menjadi jahat, dan meminta orang untuk menghukum mereka.

Paling tidak, anggota umat manusia lainnya harus memiliki rasa takut yang mereka sembunyikan terhadap Elemen yang lenyap dengan ini.

Elemen mungkin akan memasuki era kemalangan untuk sementara waktu, tetapi pasti kesempatan untuk rekonsiliasi akan tercipta pada akhirnya.

Dan itu akan menjadi waktu Philia merapikan segalanya.


Itu karena dia berpikir seperti itu sehingga Philia tidak menciptakan Raja Roh Ystia sebagai kejahatan total.

Dia berpikir bahwa hal-hal akan diselesaikan dengan itu.

「Namun, yang tak terduga terjadi.」

Elemen menghilang dari dunia.

Benar, itu adalah sesuatu yang tidak terduga.

Mengatakan pembenaran yang dikenal sebagai keadilan, umat manusia tidak berhenti sampai mereka sepenuhnya menghancurkan Elemen yang seharusnya adalah sesama anggota umat manusia.

Philia melihat hasil ini, dan harus mengubah rencananya.

Distorsi umat manusia perlu terus disesuaikan oleh para Dewa.

Bagi umat manusia, musuh bersama harus selalu ada.

Ini adalah awal dari segalanya.

Ini adalah satu-satunya kebenaran yang mengelilingi Ykslaas.

Namun──

Berdasarkan hal ini, ada poin aneh dalam kasus Ykslaas saat ini.

Itu tentang kisaran apa yang dipahami Ykslaas.

Apa yang diketahui jiwa Ykslaas tidak lebih dari kisaran apa yang terkait dengan hidupnya.

Yang paling dia tahu hanyalah fakta bahwa Elemen itu tidak jahat.

Dengan kata lain, tidak mungkin Ykslaas harus tahu tentang kebenaran yang mengelilingi Dewi.

Meskipun begitu, mengapa Ykslaas dapat sampai pada kesimpulan bahwa Dewa Kehidupan adalah penyebabnya?

Dewa Iblis tahu alasan itu.

Vermudol mendorongnya untuk melakukan itu.

「Kukuku, itu benar-benar jahat. Bagaimanapun, itu semua adalah kebenaran. 」

Kuncinya adalah bayangan Philia yang muncul ketika Vermudol terhubung ke Life Seed Ykslaas.

Bahkan jika itu hanya sebagian saja, Vermudol telah mengambil bagian dari bayangan yang memiliki ingatan Philia ketika dia tidak sadar.

Apa yang ada di sana mungkin adalah kebenaran yang mengelilingi Ykslaas paling banyak, tetapi itu sudah cukup untuk Vermudol.

Lagi pula, ketika Vermudol menyadari informasi dari bayangan, tempat dia berada di dalam Ykslaas.

Setelah itu, cukup jika dia mentransplantasikan informasi itu ke dalam jiwa Ykslaas dan membuatnya memperhatikan kebenaran.

Itu pasti jauh lebih efektif daripada membujuknya dengan canggung.

Akibatnya, apa yang selesai adalah seorang gadis muda yang tahu semua kebenaran dan siapa musuh sebenarnya ...... itulah yang terjadi.

Vermudol hanya harus menerimanya.

「Yup, yup. Kupikir itu adalah permainan yang benar-benar bagus, Vermudol. 」

Dewa Iblis tidak mengatakan bahwa itu jahat.

Itu tidak seperti Vermudol memiliki kelonggaran untuk sesuatu seperti jujur ​​meyakinkan Ykslaas.

Bahkan jika itu dipaksakan, seharusnya ada kebutuhan untuk membuatnya mengerti.

Tapi, bagi Dewa Iblis, hal semacam itu tidak masalah.

Apa yang dia minati, hanya satu poin.

Itu fakta bahwa Vermudol tidak memiliki momen ragu-ragu untuk memainkan permainan ini.

「Memang benar bahwa kau tidak memiliki banyak waktu luang. Tapi tahukah kau, Vermudol. Tergantung pada apa sifat aslimu, makna dari tindakan itu berubah, kau tahu? 」

Apakah kebaikan itu terhadap Ykslaas?

Atau, apakah itu berkepala dingin sebagai Raja Iblis?


Atau mungkin, apakah kecerobohan itu yang memanfaatkan bahkan tragedi?

Bergantung pada yang mana niat sebenarnya, itu pasti akan memutuskan jalan Vermudol akan berjalan mulai sekarang.

Apakah dia akan mengikuti jalur yang mirip dengan Gramfia, atau apakah itu jalan yang berbeda?

「Atau mungkin mereka semua. Fufu, aku menantikannya, Vermudol. Aku benar-benar menantikannya. 」

Vermudol mungkin tidak memperhatikan …… tetapi sebenarnya, Ichika telah menebak bagian-bagian yang tidak dia jelaskan.

Lebih jauh, dia memilih untuk tidak mengatakan apa-apa tentang itu.

Tentunya dia juga akan memberikan pengaruh yang cukup besar ke mana Vermudol akhirnya pergi.

Dewa Iblis tidak memiliki harapan sebanyak itu, tetapi ini juga salah perhitungan yang menyenangkan.

Jika dia punya keluhan, ada satu.

「Vermudol. Kapan kau akan memanggilku? Karena semuanya telah mencapai bagian yang baik belum lama ini, kupikir itu akan segera pasti. 」

Sampai sekarang, Vermudol tidak menunjukkan tanda-tanda berencana untuk melakukannya.

Meskipun dia telah melalui kesulitan memikirkan berbagai jalur untuk ketika dia dipanggil, mereka semua menjadi sia-sia sekarang.

「Jujur, ya ampun. Dia tidak bisa melupakanku, kan? 」

Tampak seperti dia menjadi kesal, Dewa Iblis jatuh dari Tahktanya.

Ini adalah kisah tentang tempat yang tidak ada tempat, di mana Dewa Iblis berada.

PREV  -  ToC  -  NEXT