The Simple Job of Only Perishing to the Hero [ Indonesia ] VOL 06 -- Chapter 05 --

Kerajaan Roh, Lucretio.

Di masa lalu, ada negara yang disebut seperti itu.

Dikatakan bahwa itu adalah negara tempat ras yang dikenal sebagai Elemen yang percaya pada Dewa Kegelapan Dagula tinggal.

Tidak seperti ras manusia lainnya, Elemen tidak memiliki tubuh daging.

Dikatakan bahwa mereka memiliki tubuh imaterial yang disusun dengan kekuatan magis, yang disebut badan kekuatan magis.

Mungkin karena itu, Elemen sangat mahir dengan teknik kekuatan magis.

Teknik Penciptaan Golem.

Sebuah teknik untuk tinggal dalam benda-benda seperti baju besi dan menggerakkan mereka seolah-olah itu adalah tubuh mereka sendiri.

Sebuah teknik untuk meningkatkan konsentrasi kekuatan magis mereka sendiri dan memperkuat berbagai kemampuan, yang bisa disebut Sihir Penguatan.

Mereka mampu menangani berbagai sihir dan kemampuan yang tidak bisa digunakan ras lain.

Mereka selalu memiliki kebebasan.

Karena memiliki rentang hidup yang lebih lama daripada ras lain, tidak perlu bagi mereka untuk hidup dengan terburu-buru.

Karena tidak terikat pada tubuh manusia, mereka dapat dengan mudah terbang menembus langit.

Karena sangat rentan terhadap pengaruh kekuatan magis, tubuh mereka diubah menjadi api dan air juga.

Jika ada masalah sama sekali, itu adalah fakta bahwa ukuran populasi mereka kecil. Dan kemudian, karena fakta bahwa mereka tidak memiliki tubuh daging, tidak nyaman untuk berinteraksi dengan ras lain.

Namun, Elemen menganggap masalah itu sepele dan tidak memikirkannya.

Bagi mereka, mereka memiliki waktu yang lama.

Mereka berpikir bahwa ada sejumlah besar hal yang dapat diselesaikan selama masa itu.

Tapi, sikap tenang mereka terlihat seperti kesombongan bagi ras lain.


Elemen melakukan hal-hal yang mereka sendiri tidak bisa lakukan, dan bisa pergi ke tempat-tempat yang mereka sendiri tidak bisa jangkau.

Selain itu, mereka bahkan tidak harus bekerja keras untuk melakukan hal-hal itu.

Tidak, mereka mencemooh upaya mereka.

Kecemburuan semacam itu telah menciptakan celah di dalam umat manusia yang seharusnya memiliki kesetaraan di bawah para Dewa.

Dan kemudian, pada saat yang sama, rasa takut juga muncul di dalam anggota umat manusia lainnya.

Elemen memiliki kekuatan yang mirip dengan para Dewa.

Dengan kekuatan itu, bukankah akhirnya mereka akan membahayakan kita?

Jika mereka menyerang, apakah kita bisa melawan mereka?

Mereka memandang rendah kita.

Tidak, tidak ada kesalahan bahwa mereka merasa sudah menguasai kita.

Kalau dipikir-pikir, aku mendengar desas-desus bahwa mereka membunuh seseorang yang merusak suasana hati mereka.

Ahh, menakutkan sekali.

Rumor yang berasal dari ketakutan tersebut menyebar, dan secara bertahap, Elemen menjadi sesuatu yang harus dihindari dalam umat manusia.

Beberapa secara terbuka patuh pada mereka, beberapa akan berteriak ketika mereka bertemu, sementara yang lain dengan setia jatuh bersujud kepada mereka.

Pada saat itulah Elemen mulai memendam perasaan krisis yang akan datang.

Namun, tidak ada seorang pun yang akan memberi tahu mereka apa yang sedang terjadi di dunia.

Meski begitu, Elemen berpikir mati-matian.

Mereka tidak tahu alasannya, tetapi mereka diasingkan.

Apa yang salah mereka lakukan?

Mereka tidak dengan mudah memecahkan apa pun, juga tidak menyakiti siapa pun.

Kalau begitu, apa penyebabnya?

Mereka dengan putus asa berpikir, tetapi jawabannya tidak datang kepada mereka.

Mereka sama sekali tidak mempertimbangkan bahwa itu berawal dari kecemburuan sepele.

Itu karena Elemen sudah lama tidak terkait dengan emosi semacam itu.

Namun, meski begitu, mereka berpikir.

Pertama, mereka memutuskan untuk berusaha berkomunikasi dengan ras-ras lain lebih dari sebelumnya ——Namun, tidak ada orang yang mau membuka hati mereka untuk mereka.

Bagaimana kalau menemukan sihir yang berguna dan mencoba menyebarkan itu──Mereka dicurigai memiliki semacam motif tersembunyi, sehingga sihir itu tidak menyebar.

Pergi "dalam hal itu", Elemen pergi ke berbagai tempat, dan berangkat untuk menyelesaikan berbagai masalah.

Orang-orang yang menyelesaikan masalah mereka senang, dan Elemen yakin bahwa ini adalah itu.

Namun, orang-orang yang berterima kasih kepada mereka hanya segelintir orang.

Sebagian besar orang yang tidak memiliki hubungan dengan mereka takut bahwa Elemen akhirnya memulai invasi mereka terhadap mereka.

Sebuah gunung protes datang ke Elemen dari eselon atas setiap bangsa.

Mengatakan bahwa jika mereka terus mengganggu urusan dalam negeri negara lain lebih dari ini, mereka akan mengirim pasukan mereka.

Elemen-elemen dengan enggan berhenti memecahkan masalah di negara lain.

Tidak ada lagi yang bisa mereka lakukan.

Tidak ada lagi yang harus mereka lakukan.

Maka, mereka menyerah dan berhenti berinteraksi dengan anggota umat manusia lainnya.

Bagi mereka yang tidak memiliki tubuh daging untuk memulai, itu bahkan bukan pukulan berat bagi mereka.

Bahkan untuk suara-suara samar yang mencapai mereka mencari bantuan, mereka tidak lagi merespons.

Bahkan orang-orang yang mengucapkan terima kasih kepada mereka telah melupakan hutang rasa terima kasih itu sebelum mereka menyadarinya, dan akhirnya mendukung gosip yang tidak bertanggung jawab.

Akhirnya, itu mulai menjadi tren untuk mendorong penyebab peristiwa buruk semua ke Elemen.

Dan kemudian, waktu mengalir, dan Kerajaan Roh Lucretio masuk ke era ratu muda tunggal.

Raja Roh Ystia.

Elemen senang pada kelahiran ratu muda yang dipenuhi dengan bakat dan telah menerima perlindungan ilahi yang kuat dari Dewa Kegelapan Dagula.

Namun, Elemen itu belum menyadarinya.

Bahwa kelahiran Raja Roh Ystia adalah awal dari akhir mereka.

Bagi mereka, yang membiarkan ras selain diri mereka mengendap ke dasar hati mereka, dan telah memutuskan hubungan mereka dengan orang lain dan dengan emosi yang bisa mendidih dan mendidih seperti magma, tidak mungkin mereka akan memperhatikan.

Dan kemudian, pada saat ini, bahkan Dewa Kegelapan Dagulas tidak menyadarinya.

Tidak, tidak mungkin dia bisa melihat.

Itu karena dia juga tidak terkait dengan emosi semacam itu.



「...... Apa yang sebenarnya terjadi?」

Gordy dengan tenang bertanya itu.

Dia memahami pertikaian antara Elemen dan ras umat manusia lainnya.

Bahkan apa yang akan terjadi setelah ini, dia entah bagaimana bisa membayangkannya.

Tapi, seperti ini, itu masih belum cukup.

Sekarang mereka berpikir untuk membunuh dan memberantas Elemen, seharusnya ada semacam isyarat yang menentukan.

Vermudol menjawab pertanyaan itu dengan makna seperti itu.

「Itu adalah wabah. Tampaknya sesuatu yang sangat jahat telah menyebar. 」



Wabah itu telah berkembang ancamannya di Benua Shutaia pada masa itu, menyerang orang-orang yang memiliki tubuh daging, dan semuanya menuntun mereka pada kematian.

Penyebaran wabah itu berlangsung cepat, dan dengan banyaknya negara yang tidak dapat lagi melakukan tindakan pencegahan yang efektif, banyak negara mengambil sikap harmonis dan berusaha keras untuk memberantas wabah itu.

Umat ​​manusia mengumpulkan semua pengetahuan yang mereka miliki, tetapi bahkan dengan itu, wabah itu tidak mereda dengan mudah.

Pada saat itu ketika seseorang akan putus asa, orang yang menyelamatkan orang-orang adalah orang bijak.

Setelah mengunjungi desa kecil tertentu, orang bijak itu dikatakan sebagai seorang ksatria tunggal yang mengenakan baju besi lengkap dan mantel dan bahkan wajah mereka tidak diketahui.

Ksatria itu mengajarkan penduduk desa satu formula rahasia dan beberapa tindakan balasan, dan menyuruh mereka mempraktikkannya.

Dan kemudian, dikatakan bahwa dia meninggalkan kata-kata yang mengatakan bahwa wabah akan mereda jika mereka menyebarkannya dan kemudian dia pergi.

Formula rahasia dan penanggulangan yang ditinggalkan oleh ksatria itu menekan penyebaran wabah dan memberantasnya.

Banyak negara bersukacita pada akhir wabah keributan, dan memuji prestasi orang bijak itu.

Namun, ada sebuah negara yang tidak termasuk dalam 'banyak negara' tersebut.

Negara mereka yang bahkan tidak memiliki tubuh manusia yang akan diserang wabah.

Negara yang menghindari hubungan dengan negara lain, dan juga tidak mencoba untuk mengadakan interaksi dengan negara lain.

Itu adalah negara Elemen, yang akhirnya disebut Negara Terkutuk Lucretio oleh orang-orang dari negara lain.

Semua orang takut pada negara itu, dan bahkan cerita yang mengatakan bahwa Elemen tidak menjadi bagian dari umat manusia mulai muncul.

Elemen adalah makhluk yang memiliki teknik yang mereka sendiri tidak bisa mengerti, dan tidak memiliki tubuh daging.

Mereka berbeda dari mereka.

Bukankah itu akan membuat mereka menjadi musuh umat manusia?

Dan kemudian, setelah keributan wabah telah berakhir, sebuah rumor yang terdengar masuk akal mulai menyebar di antara orang-orang.

Bahwa wabah ini adalah percobaan yang dilakukan oleh Negara Terkutuk Elemen.

Desas-desus yang tidak masuk akal itu menyebar ke seluruh negara dalam sekejap, dan berlebihan secara bertahap melekat padanya.

Kasus kali ini sebenarnya bukan wabah, tetapi bid'ah yang dikembangkan Elemen.

Menurut ksatria bijak, Elemen adalah makhluk jahat yang berencana untuk membunuh umat manusia.

Ksatria yang bijaksana adalah sosok Dewa yang dimanifestasikan yang sedih oleh tirani Elemen.

Semuanya bertentangan dengan fakta, dan merupakan rumor yang tidak berdasar.

Jika penduduk desa yang disebutkan di atas telah mengamati dengan cermat juga, mereka akan memperhatikan ketidaksadaran ksatria tersebut.

Bahwa tidak ada apa pun di dalam helm ksatria armor itu.

Mereka seharusnya mencapai kesimpulan bahwa ksatria adalah Elemen, yang takut dikatakan telah mengganggu urusan dalam negeri negara lain tetapi tidak bisa mengabaikan dilema dari anggota umat manusia lainnya dan bertindak seperti Manusia.

Namun sayangnya, tidak ada yang menunjukkan kemungkinan itu.

Sekarang, Elemen adalah makhluk jahat kepada anggota umat manusia lainnya, dan tidak mungkin ada orang yang akan menghubungkan mereka dengan ksatria bijak yang menjadi penyokong mereka.

Bahkan jika ada orang yang memperhatikan fakta itu, mereka takut itu akan dianggap sebagai fitnah terhadap ksatria yang bijaksana, dan karena itu mereka mungkin tutup mulut.

Dan kemudian, apa yang menjadi malapetaka bagi Elemen adalah bahwa identitas sebenarnya dari ksatria bijaksana adalah ratu muda mereka Ystia.

Karena dia belum merasa bahwa manusia tidak memiliki harapan, dia pindah untuk menyelamatkan sesama anggota umat manusia.

Biasanya, kebajikan ratu akan menjadi tindakan yang harus dipuji.

Namun, situasinya sudah melampaui tahap yang disebut normal.

Tidak ada yang tahu negara mana itu. Itu mungkin salah satu dari empat negara besar saat ini, atau mungkin beberapa negara lain. Namun, beberapa negara telah membuat saran.

Yaitu, itu adalah saran bahwa mereka harus memberantas penyebab utama wabah kali ini.

Untuk mencegah tragedi berikutnya, mereka harus menghancurkan Negeri Terkutuk Lucretio dengan semua upaya umat manusia.

Warga dari setiap negara mengangkat suara dukungan terhadap undangan ini.

Sekarang adalah waktunya untuk perang suci.

Manusia membuat hati mereka menjadi satu, dan inilah saatnya bagi mereka untuk bekerja sama.

「Perang suci」 yang terjadi seperti ini bukan lagi sesuatu yang bisa disebut perkelahian.

Elemen memiliki sejumlah kecil untuk memulai.

Bahkan jika mereka memiliki teknik sihir yang mereka kuasai, bahkan jika ada Golem yang memiliki kekuatan yang melebihi orang normal, tidak ada yang penting.

Bahkan jika mereka tidak memiliki tubuh jasmani, ada banyak cara untuk memusnahkan mereka.

Elemen percaya bahwa mereka adalah sesama anggota umat manusia, dan mereka pada awalnya tidak mahir dalam teknik pertempuran.

Elemen sangat lemah. Orang-orang yang senang dengan semangat juang bahkan tidak menyadari fakta ini.


Sebaliknya, mereka menganggap itu sebagai sesuatu karena berkat para Dewa dan karena keadilan.

Lagu kemenangan pasukan sekutu umat manusia bergema di sepanjang jalan-jalan Lucretio yang menyala-nyala, dan jalan-jalan juga dipenuhi dengan suara kesedihan dan kebencian terhadap Elemen.

Bahkan Raja Roh Ystia, yang mencoba untuk berdamai dengan umat manusia sampai akhir, diserang, dan pasukan sekutu menyerang kastilnya.

Pasukan sekutu menemukan dokumen penelitian di ruang pribadi Raja Roh Ystia yang telah dia buat untuk menghapuskan wabah, dan mereka menganggap ini sebagai bukti bahwa Elemen ada hubungannya dengan wabah itu.

Mereka seharusnya mengerti bahwa itu adalah kesalahpahaman jika mereka melakukan sedikit pengecekan, tetapi tentu saja, tidak ada investigasi yang dilakukan.

Apa yang mereka butuhkan adalah bukti kejahatan, dan apa pun selain itu tidak perlu.



「Dan, Elemen musnah.」

Baik Ichika dan Gordy tidak memiliki kata-kata untuk diucapkan.

Itu karena mereka tahu bahwa kata-kata apa pun yang bisa mereka ucapkan tidak akan berguna.

Kata-kata tidak lebih dari kritik terhadap masa lalu, dan bahkan jika mereka, yang bahkan bukan anggota umat manusia, mengatakan sesuatu, itu tidak akan menyelamatkan Elemen.

「Sekarang, inilah pertanyaannya. Mengapa kau pikir aku berbicara yang terakhir tentang ratu ...... tentang Ystia? 」

「...... Jadi, begitulah adanya. Itulah …… apa yang Anda katakan. 」

Seolah ingin menegaskan jawaban yang ditarik Gordy, Vermudol mengangguk.

「Benar, itu tepatnya. Korban pertama dewa kehidupan, Raja Roh Ystia …… Itulah identitas Ykslaas yang sebenarnya. 」

「Apakah dia …… apakah Ykslaas tahu?」

「Tentu saja dia tahu. Bagaimanapun juga aku telah menunjukannya. 」

Mengatakan itu, Vermudol mengambil dokumen yang belum diproses ke tangannya.

Itu adalah dokumen yang terkait dengan proyek restorasi Kastil Raja Iblis yang telah diserahkan Ykslaas.

Membalik-baliknya, Vermudol mengangguk tampak puas.

「Meskipun dia terlihat seperti itu, Ykslaas adalah orang yang cakap. Jika memungkinkan …… Aku ingin membangun hubungan yang baik dengannya. 」

PREV  -  ToC  -  NEXT