The Simple Job of Only Perishing to the Hero [ Indonesia ] VOL 06 -- Chapter 03 --

「Shironos, Brutus. Bangun.」

Dengan panggilan Ykslaas, dua ksatria yang diguncang oleh Gordy terbangun.

Pada saat yang sama ketika mereka bangun, mereka memperhatikan bahwa mereka sedang dicengkeram oleh patung batu raksasa dan berusaha berjuang untuk keluar, tetapi mereka kemudian segera mengalihkan pandangan mereka ke arah mereka mendengar suara tuan mereka.

「Ykslaas-sama, jadi Anda aman!」

「Ya, aku aman. Jika ada, kukira aku khawatir dengan situasi kalian saat ini. 」

「...... Kami tidak punya masalah. Namun……!」

Ditangkap dalam tangan patung raksasa, Ksatria Putih Shironos secara bergantian memandang Gordy, yang mencengkeramnya, dan Fainell yang memegang Ykslaas di lengannya.

Dia pasti tidak mengerti situasi di mana dia ditempatkan.

Menganggap itu, Ykslaas memberitahunya dengan suara yang tenang, namun diproyeksikan dengan baik.

「Pertempuran berakhir. Juga, kita sudah kehilangan alasan untuk bertarung. 」

「Apa maksud Anda?」

「Hanya seperti kedengarannya. Aku telah mendapatkan kembali diriku sendiri. Itu sebabnya tidak ada lagi alasan untuk bertarung melawan Vermudol. 」

Mendengar kata-kata itu, Shironos dan Brutus diam-diam menatap tuan mereka.

Setelah sedikit hening, mereka membuka mulut mereka.

「…… Seperti yang Anda kehendaki.」

Seolah mencocokkan dengan itu, suara baru bergema di tempat ini.

「Dengan ini, pertarungan telah berakhir total.」

Itu adalah Raja Iblis Vermudol.

「Maou-sama ...... Kapan Anda kembali?」


Menanggapi Fainell berbalik dengan wajah terkejut, Vermudol, yang muncul dari pintu belakang, mengangkat bahu.

「Beberapa saat yang lalu. Ahh, Gordy. Letakkan keduanya. 」

「Ya.」

Dibebaskan dari Gordy, kedua ksatria segera bergegas ke Ykslaas yang dibawa dalam pelukan Fainell.

「Ykslaas-sama! …… Saya sangat menyesal, tetapi bisakah Anda menyerahkan tuan kami kepada kami? 」

「Ya, aku tidak keberatan. Ini.」

Saat diminta oleh Shironos, Fainell memindahkan Ykslaas ke pelukan Shironos.

Di sanalah Gordy, yang berubah menjadi bentuk Majin-nya dari patung batu dari sebelumnya, datang dan, * pakon *, memukul kepala Fainell.

「Ap, apa yang kau lakukan !?」

Fainell terkejut karena dipukul tiba-tiba, dan memelototi Gordy.

「Ini bukan" apa yang kau lakukan ". Apakah kau idiot? Orang macam apa yang dengan patuh akan menyerahkan pemimpin musuh kepada musuh setelah disuruh menyerahkannya oleh mereka. 」

「T, Tapi! Maou-sama juga mengatakan bahwa pertarungan telah berakhir! Jika pertempuran selesai, maka tidak ada lagi alasan untuk bertengkar! 」

「Ini bukan masalah seperti itu! Inilah sebabnya mengapa kau selalu diminta untuk menggunakan kepalamu sedikit lebih banyak! 」

Gordy yang kesal membuat pukulan kecil di kepala Fainell, membuat cahaya * pakon, suara pakon * terdengar.

Sancreed menatap adegan itu sambil tersenyum masam, tapi Gordy kemudian memelototinya.

「Kau juga, Sancreed! Untuk tidak menghentikan idiot ini meskipun berada tepat di sebelahnya, kau sama-sama bersalah! 」

「Ahh, maaf. Tapi aku tidak merasakan permusuhan dari mereka. Dan karena Fainell, yang sangat peka terhadap hal semacam itu, telah membiarkannya lengah di sekitar mereka, aku tidak terlalu khawatir tentang hal itu. 」

「Jangan berbicara hal-hal berdasarkan pada rasa!」

Untuk beberapa alasan, tangan Gordy tidak menuju ke Sancreed tetapi ke Fainell dan, * pako-n *, suara cahaya yang nyata terdengar.

Fainell, yang menjadi sedikit berlinang air mata, tidak mampu menahannya dan melotot ke arah Gordy.

「Eei, kau! Pergi pakon pakon memukul kepalaku untuk sementara waktu sekarang ...... aku bertindak berdasarkan cara pikiranku sendiri! 」

「Jangan berbohong padaku! Sesuatu seperti yang kau pikirkan sebelum begerak, dari pengetahuanku, kau belum pernah melakukannya sekali pun! 」

「Ah ー ...... Bisakah kau membiarkannya begitu?」

Vermudol batuk, dan menunjuk ke kelompok Ykslaas yang menjadi mata terbelalak.

Segera, Gordy berdiri dengan perhatian seolah-olah tidak ada yang terjadi, sementara Fainell memeluk Vermudol dengan mata berkaca-kaca.

「Tapi Maou-sama! Gordy mengolok-olokku! 」

「Ahh, yup, yup. Aku mengerti. Aku mengerti jadi tidak apa-apa. 」

「It, itu benar, bukan!」

「Ya itu dia.」

Vermudol tidak mengatakan sepatah kata pun tentang apa yang dia pahami, tapi mungkin karena Fainell tenang setelah mendengar itu, dia menyeka air matanya.

「Hmph …… Apakah kau melihat itu, Gordy. Maou-sama mengerti! 」

「Ya …… Tidak, itu benar. Aku minta maaf.」

Gordy mengalihkan pandangannya, dan Fainell benar-benar mendapatkan kembali suasana hatinya.

Ketika Vermudol memisahkan pandangannya dari keduanya, dia berbalik ke Ykslaas.

「Nah, ah ー …… kita hampir melupakan masalah sebenarnya, tetapi dengan ini, pertarungan di antara kita telah berakhir. Ini awalnya pertarungan di mana tidak ada yang bisa diperoleh. Lebih dari ini akan ada gunanya dalam berbagai cara. 」

Mendengar kata-kata itu, alis Ykslaas bergerak-gerak.

「Aku sudah berpikir bahwa kalian semua telah mendapatkan kendali penuh dari Kastil Dimensi. Apakah itu tidak dianggap sebagai keuntungan? 」

「Nn?」

Mendengar itu, Vermudol membuat wajah yang mengatakan dia merasa terkejut.

Melihat Ykslaas dalam keadaan bingung, dia dengan ringan menggaruk pipinya.

「……Begitu. Kalau begitu, apa itu juga pekerjaan Philia ……? 」

「Apa maksudnya?」

「Nah, tentang Kastil Dimensi itu ...... sepertinya kekuatan magisnya lenyap tiba-tiba. Aku juga melihatnya ...... tapi tidak peduli bagaimana aku melihatnya, itu hanya kastil yang normal, kau tahu? 」

Dengan kata-kata itu, Ykslaas, Shironos, dan Brutus semuanya membuat wajah terkejut.

Kastil Dimensi pergi di bawah kendali total mereka sebelum pertarungan berakhir melalui upaya Tentara Barat.

Dan kemudian, mereka segera memulai penyelidikan interiornya, tetapi pada saat itu, dikatakan bahwa semua kekuatan magis yang sudah menutupi Kastil Dimensi telah menghilang.

Mereka telah menduga bahwa itu adalah jebakan yang telah diletakkan oleh kelompok Ykslaas untuk mencegah kastil dicuri, tetapi dengan reaksi mereka, itu berarti tebakan itu salah.

「Jujur ...... Dengan Kastil Raja Iblis dihancurkan, aku berpikir bahwa kami mungkin juga menghancurkan segalanya dan membawa Kastil Dimensi. Hal-hal yang benar-benar tidak berjalan dengan baik, ya. 」

Menanggapi Vermudol berada dalam keadaan kecewa itu, Sancreed mengajukan pertanyaan.

「Apakah itu bukan mekanisme di mana ia akan bergerak jika kekuatan magis dicurahkan ke dalamnya?」

「Tampaknya tidak ada alat sihir yang memiliki fungsi yang sesuai dengan itu. Aku menyuruh Rokuna untuk berjaga-jaga, tetapi dia akhirnya membuat komentar sinis dari “Aku bukan seorang arsitek”. 」

Membayangkan adegan itu, Sancreed tertawa tanpa sengaja.

Rokuna memainkan peran penasehat dalam Tentara Raja Iblis, dan tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa dia adalah Mazoku yang paling berpengetahuan tentang sihir. Meskipun dia memiliki mulut yang buruk, dia akan dapat diandalkan di saat-saat seperti ini.

Vermudol melotot dengan mata setengah tertutup pada reaksi Sancreed, lalu mengalihkan pandangannya ke kelompok Ykslaas.

「Ahh, tapi tetap saja, sepertinya sama sekali tidak ada yang didapat. Aku telah seenaknya mengambil Pedang Suci Imitasi yang kau miliki. Kebetulan, apakah kau ingat di mana kau mendapatkan itu? 」

「Aku memegangnya sebelum aku menyadarinya.」

Mengatakan "Kupikir begitu", Vermudol menghela nafas.

Dia tidak memiliki banyak harapan sehubungan dengan itu untuk memulai.

Karena dia berada di bawah Kontrol Pikiran, dia mungkin tidak memiliki banyak hal yang dia sadari.

Bahkan jika dia memiliki semacam informasi yang terhubung dengan Dewa Kehidupan Philia, dia tidak berpikir bahwa musuh dengan sengaja meninggalkan itu sendirian.

Lagipula, dia adalah musuh yang tidak berperikemanusiaan yang akan menanam jebakan yang akan membuatnya sehingga dia bisa secara langsung mengganggu Vermudol yang terhubung dengan Life Seed Ykslaas.

「...... Lebih penting lagi, apakah ini baik-baik saja?」

「Apa yang baik-baik saja?」

「Aku bertanya apakah Anda boleh tidak membunuh kami. Setidaknya aku sudah memutuskan untuk disiksa, kau tahu?」

Menanggapi Ykslaas yang mengatakan hal yang sebenarnya, Vermudol menggelengkan kepalanya mengatakan bahwa itu tidak masuk akal.

「Apa yang akan kudapatkan dari melakukan itu?」

「Akhir dari seseorang yang kalah dalam pertarungan adalah hal semacam itu. Pemenang akan mendapatkan sebanyak mungkin informasi yang bisa mereka peroleh, dan yang kalah akan dikutuk sebagai orang jahat. Dan semuanya akan berakhir bahagia selamanya dengan itu. 」

「Aku tidak peduli tentang hal semacam itu. Sungguh bodoh.」

Benar saja, itu adalah kebenaran dengan cara tertentu.

Perkelahian dengan kata lain cocok untuk mendorong tanggung jawab menjadi yang jahat ke yang lain.

Mereka akan saling memukul dengan tinju yang mengambil nama sebagai penyebab besar, dan pemenang akan mendapatkan trofi yang disebut keadilan.

Itu adalah satu kebenaran yang tidak pernah berubah sejak lama.

Perang antara manusia dan manusia.

Perselisihan antara manusia dan binatang.

Dan kemudian, pertarungan antara manusia dan Mazoku sama.

Itu adalah konflik yang disebabkan karena mendefinisikan diri sendiri sebagai keadilan.

「Aku tidak ingat mengambil nama keadilan. Tentu saja, aku juga tidak memiliki ingatan untuk mengambil nama kejahatan juga. 」

「...... Kalau begitu, apa kamu?」

Vermudol menjawab pertanyaan itu tanpa ragu-ragu.

「Raja Iblis. Karena itu, aku tidak punya niat mengambil nama keadilan dan tidak membunuh siapa pun. Tapi, aku juga tidak punya niat mengambil nama kejahatan dan melakukan pembunuhan besar-besaran. Hanya itu yang ada di sana. 」

Jika dia pikir itu perlu, dia tidak akan menolak melakukan pembunuhan besar-besaran terhadap orang-orang yang menghalanginya, seperti ketika dia menyatukan Benua Gelap.

Bahkan dengan Pahlawan, dia akan menerima tantangan Pahlawan dengan sekuat tenaga jika kelihatannya dia akan terbunuh.

Tapi, jika bukan itu masalahnya, dia tidak akan peduli tentang Pahlawan.


Tidak apa-apa jika mereka pergi dan menyelamatkan dunia sendirian di tempat yang tidak dia ketahui.

Vermudol benar-benar merasakan hal itu.

Namun, dia juga berpikir bahwa itu tidak akan menjadi seperti itu.

Itulah sebabnya ia mengirim unit-unit Intelijen ke berbagai tempat di wilayah umat manusia, dan juga menjalin persahabatan dengan umat manusia di sisi lain.

Semuanya demi menciptakan situasi di mana Pahlawan tidak akan dipanggil.

「...... Nah, ini dia. Tentu saja, kalian semua mungkin musuh, tetapi kalian bertiga saat ini tidak memiliki siapa pun yang kau bunuh secara langsung. Kita juga tahu bahwa dalangnya adalah Dewi Kehidupan. Untuk memulainya, jika kita berbicara tentang ini secara logis, dialah pelakunya. Dan dalam hal itu, tidak ada alasan untuk mengutuk kalian semua. 」

「Tapi, kami mencoba membunuhmu, kau tahu?」

「Itu benar. Tapi, Majin yang kutemui pertama kali sebagai Raja Iblis tiba-tiba membuat tendangan ke arahku. Dan ketika aku bertanya kepadanya tentang hal itu setelah itu, dia juga berpikir bahwa akan baik-baik saja jika dia dibunuh olehku. 」

Vermudol menyipitkan matanya, tampak nostalgia.

Majin Orel. Dia, yang adalah bawahan setia Vermudol saat ini, pada awalnya juga merupakan musuh.

「…… Atau mungkinkah kau masih ingin membunuhku? Benar, salah satu bawahanmu memang terbunuh. Kukira itu akan menjadi alasan pembalasan. 」

Ykslaas mengerti bahwa dia sedang berbicara tentang Claude.

Tapi, untuk menyimpan dendam untuk itu akan menggonggong pohon yang salah.

Ykslaas adalah orang yang memerintahkannya untuk mengulur waktu.

Claude sekarat karena itu jelas merupakan tanggung jawab Ykslaas.

Ykslaas diam-diam menggelengkan kepalanya.

「...... Aku tidak lagi punya alasan untuk membunuhmu. Sebaliknya, aku berada dalam posisi di mana aku harus membayar hutang budi kepadamu. 」

Itu akan dibenarkan baginya untuk dibunuh.

Namun, jauh dari tidak membunuhnya, Vermudol melepaskan kelompok Ykslaas dari Kontrol Pemikiran mereka.

Bukan itu saja.

Ykslaas sendiri dilepaskan dari benda yang sudah tertanam lebih dalam di dirinya.

Sacrifice’s Cage.

Pengekangan itu yang bahkan dia sendiri tidak tahu, Ykslaas telah menghancurkannya.

Bahkan selain itu, dia masih memiliki banyak hal yang ingin dia ucapkan terima kasih kepada Vermudol.

Jika bukan karena fakta bahwa dia merasa bersalah karena menyebabkan kekacauan di Benua Gelap, dia mungkin telah meneteskan air mata dan menempel padanya.

「Membayar bantuan ...... ya.」

「Ya, jika Anda mengatakan kepadaku untuk menyerahkan tubuh ini kepada Anda ...... Aku juga tidak keberatan. Anda punya hak itu. 」

「Itu tidak perlu.」

「Itu tidak diperlukan.」

Segera setelah Ykslaas mengatakan itu, dua pelayan yang muncul di belakang Vermudol menolak proposal itu pada saat bersamaan.

Mereka adalah Maid Knight yang berada di bawah kendali langsung Vermudol, Ichika dan Nino.

Nino menempel di pinggang Vermudol, dan Ichika melangkah di depan Vermudol seolah-olah untuk menutupi dan melindunginya dari Ykslaas.

Suasana berbahaya dengan cepat menggantung di udara, dan Vermudol terlambat membuka mulutnya.

「Ah ー ...... Mengesampingkan hak untuk itu, aku tidak akan mengatakan sesuatu seperti itu. Jadi santai saja. 」

「Tidak, hak semacam itu juga tidak perlu. Vermudol-sama akan ternoda. 」

「Betul. Jika Nino ada, Maou-sama akan selalu sempurna. Sisanya tidak dibutuhkan, tahu? 」

「Itu juga berlaku untukmu, Nino.」

Vermudol, yang ditahan antara Ichika dan Nino yang mulai saling melotot, menghela nafas dan menatap langit.

Setelah berbalik untuk melihat Kastil Raja Iblis yang hancur seolah-olah dia tiba-tiba mengingatnya, dia berbicara kepada Ykslaas.

「Ahh, kalau begitu …… mari kita lihat. Tentang perbaikan dan renovasi Kastil Raja Iblis itu, aku akan menyerahkan semuanya padamu. Fainell dan Tentara Timur akan mendukungmu. Bagaimana dengan itu, ide yang bagus, kan? 」

「…… Itu, bagaimana aku mengatakannya …… ​​apakah itu baik-baik saja? Tidak, kami akan melakukannya jika Anda menyuruh kami melakukannya tetapi ...... 」

「Aku tidak keberatan, aku akan mengizinkannya. Cobalah untuk melakukannya.」

Baik Gordy dan Ichika yang ingin mengatakan sesuatu tidak dapat menyela setelah Vermudol melangkah terlalu jauh dalam menyatakannya.

Seperti ini, rencana restorasi Kastil Raja Iblis dimulai.

PREV  -  ToC  -  NEXT