The Simple Job of Only Perishing to the Hero [ Indonesia ] VOL 06 -- Chapter 01 --

Sacrifice’s Cage.

Itu adalah takdir tertentu— tanda bahwa seseorang memiliki nasib memainkan peran penjahat.

Tanda seseorang yang membawa nasib dikalahkan karena keadilan dan binasa.

Mengambil kebencian dunia dan kebencian ke dalam diri sendiri, mereka adalah pengorbanan yang mengambil nama 「jahat」.

Orang yang memiliki tanda itu memiliki nasib dihina, dibenci, dan kemudian menjadi jahat dan terbunuh sejak mereka dilahirkan.

Karena itu, yang satu membenci segalanya, tetapi mencintai semuanya di sisi lain.

Ada 「jahat」 yang harus dihina.

Ada 「jahat」 yang tidak bisa dibicarakan tanpa air mata.

Ada 「jahat」 yang keliru dianggap sebagai keadilan.

Mereka yang ditangkap di dalam Sangkar Pengorbanan menerima tujuan itu.

Pedang Suci yang bersinar.

Panah yang tak terhitung jumlahnya.

Menerima air mata dan amarah ke dalam tubuh mereka, mereka mati.

Namun, tidak satu pun dari mereka yang tahu.

Mereka yang telah kehilangan nyawa, mereka tidak tahu fakta bahwa mereka dilahirkan demi dibunuh, dan bahwa mereka hanya satu jiwa.

Seperti ini, orang yang menjadi korban akan terus membersihkan distorsi orang-orang, dan terus mati sebagai sumber 「jahat」.

Semuanya, demi harmoni yang diinginkan orang lain.



…… Wanita muda itu membuka matanya.

Dia terperangkap dalam Sacrifice’s Cage, dan digunakan── Air mata sampai ke mata yang mengerti fakta itu.

Melalui perawatan yang diberikan oleh Raja Iblis Vermudol, dia mengetahui nasib keberadaan Sacrifice’s Cage yang ditugaskan padanya.

Dan kemudian ...... dia memperhatikan jari hangat wanita yang menghapus air mata yang telah dia tumpahkan.



「Jadi kau sudah bangun.」

Wanita muda itu menyadari bahwa dia sedang berbaring di ranjang empuk.

Di sampingnya adalah seorang wanita yang dia tidak tahu tetapi ...... jika dia diberitahu bahwa ada seorang wanita keren di sekitar, wanita muda itu berpikir bahwa orang semacam ini akan ditunjukkan.

「Kau siapa……?」

「Aku Jenderal Timur Tentara Raja Iblis, Fainell. Aku tidak salah menganggap bahwa kau Ykslaas, kan? 」

Wanita muda itu membuat pikirannya yang kabur terbangun.

Ykslaas. Itu benar, itu adalah nama wanita muda itu.

Badut yang diberi gelar 『Raja Iblis Harmoni』.

「……Betul. Aku Ykslaas. 」

「Aku pernah mendengar bahwa kau adalah pelaku utama dalam insiden kali ini.」

「Betul.」

「……Begitu.」

Setelah Fainell mengatakan itu, dia menghela nafas kecil.

Jika dia berbicara dengan jujur, dia berpikir untuk memukul Ykslaas sekali apakah dia bertindak keras atau tidak.

Wanita muda di depannya adalah pelaku utama yang memasuki Benua Gelap dengan Kastil Dimensi dan melemparkan Mazoku ke dalam kekacauan.

Kastil yang muncul tiba-tiba dipindahkan ke berbagai tempat di Benua Gelap, dan wilayah timur dan selatan menerima serangan dari bawahan Ykslaas.

Kerusakan sangat besar di timur karena benteng yang diduduki Hutan Lulugal berubah menjadi negara yang hancur akibat Ksatria Hitam Claude, dan banyak bawahan Fainell terbunuh.

Untuk menghancurkan Raja Iblis Vermudol, Ykslaas datang menyerang Kastil Raja Iblis bersama-sama dengan Ksatria Putih Shironos dan Ksatria Biru Brutus, tetapi mereka didorong kembali oleh tangan-tangan utama Tentara Raja Iblis, menggunakan teknik yang disebut Bale Killer pada akhirnya. , dan dikalahkan.

Pada akhirnya, dipastikan bahwa kelompok Ykslaas adalah korban dari 'jebakan' yang didirikan oleh Dewa Kehidupan Philia.

Sementara Ykslaas kehilangan kesadaran, Raja Iblis Vermudol membuka kendali Kontrol Pikiran yang ditempatkan padanya, itu adalah kisah yang diceritakan oleh Fainell, tetapi dikatakan, dia tidak bisa memaafkannya dengan mudah.

Orang yang membunuh bawahan Fainell adalah pria bernama Claude, tetapi tuannya dan pelaku utama rencana itu adalah Ykslaas.

Itulah sebabnya dia pikir dia akan memukulnya dan membuatnya bertanggung jawab jelas …… tapi.

Melihat wanita muda itu meneteskan air mata karena dia mengalami mimpi buruk, dia berubah pikiran.

Dia tidak bisa menegur lawan yang lemah.
Tentu saja, dia mengerti bahwa itu adalah sentimentalitas bodoh dan kemunafikan.

Meski begitu, Fainell tidak mampu melakukannya.

Dia tidak merasa bahwa memukulnya akan menjadi upacara peringatan terhadap bawahannya yang sudah meninggal tidak peduli bagaimana dia memikirkannya.

Sehingga untuk mengungkapkan perasaan rumit seperti itu, Fainell mengajukan pertanyaan kepada Ykslaas.

「Kenapa kau menangis?」

「…… Itu karena aku mengetahui kebodohanku, kurasa.」

「Apa yang kau katakan pada titik akhir waktu ini. Hal semacam itu, perhatikan jauh sebelumnya.」

「Kamu benar. Persis seperti yang kau katakan. Jika aku menyadarinya lebih awal …… Jika aku melakukan itu, aku ingin tahu apakah ada sesuatu yang akan berubah. 」

Itu mungkin tidak mungkin.

Kemungkinan besar, dia menerima Kontrol Pikiran sepanjang waktu, dan dibuat untuk tidak memikirkan satu pun pemikiran yang tidak perlu.

Meski begitu, jika dia menyadarinya, Ykslaas bertanya-tanya apakah sesuatu akan berubah.

Berpikir …… Ykslaas memperhatikan bahwa Fainell sedang menatapnya.

「Kau juga …… Aku yakin kau membenciku.」

「Tentu saja. Tetapi, aku sangat picik sehingga aku berpikir untuk mencoba membunuhmu karenanya. Itu karena itu tidak seperti kau menentang cara Mazoku. 」

Bagi Mazoku, yang kuat adalah benar, dan wajar kalau yang lemah akan mati.

Sejak Benua Gelap dikumpulkan ke dalam bentuk suatu bangsa, banyak Mazoku memperoleh konsep sahabat.

Namun, sementara itu mungkin benar, itu tidak seperti logika Mazoku bahwa itu wajar bahwa yang lemah akan mati dalam pertempuran telah berubah.

Fainell juga mengerti bahwa tidak memiliki logika yang hanya berlaku untuk teman-temannya sendiri itu terlalu nyaman.

「...... Ini benar-benar merepotkan. Aku terkadang merindukan era di mana kami akan memukul dan membunuh jika kami marah dan itu akan menjadi akhir dari itu. 」

「Apakah kau ingin kembali ke masa itu?」

Ditanya oleh Ykslaas, Fainell menunjukkan perilaku yang dia pikirkan.

Namun, menggelengkan kepalanya segera dan membuat senyum masam.

「Tidak, aku tidak akan. Aku suka Benua Gelap saat ini lebih baik. 」

「……Apakah begitu.」

Melihat Ykslaas menggumamkan itu dan kemudian tenggelam dalam kesunyian, Fainell memiringkan kepalanya.

「Tetap saja, kau aneh. Karena kau adalah orang yang akan berbaris ke Benua Kegelapan dengan kastil aneh, aku membayangkan bahwa kau akan lebih ...... bahwa kau menjadi seorang pria seperti Raktor. 」

「Karena aku tidak tahu orang yang bernama Raktor, aku tidak bisa mengatakan apa-apa.」

「Nn? Itu benar……」

Berpikir, Fainell menjadi kesulitan pergi "u ー mu".

「Nn ー …… Muu. Mari kita lihat, Norm …… Kukira kau tidak akan mengerti bahkan jika aku mengatakan itu. Laki-laki pandai besi Metalio, sesuatu seperti jika mereka dibuat lebih berotot dan menjadi lebih besar ...... kurasa? 」


Jenderal Selatan Tentara Raja Iblis Raktor adalah Bale Dragon yang memiliki kemampuan luar biasa bahkan di antara Mazoku, dan ia biasanya mengambil bentuk Majin. Dia adalah pria berotot dan terkenal di Benua Gelap.

Fainell mencoba membandingkan Raktor dengan Norm yang merupakan ras Mazoku, tetapi Ykslaas mungkin tidak tahu apa yang harus dimulai dengan Norm. Itulah sebabnya dia mencoba mengekspresikannya dengan Metalio, ras umat manusia, tetapi dia merasa itu juga agak salah.

「Itu akan membuatku menjadi pria yang tebal dan berotot. Itu tidak akan lucu. 」

「Itu benar. Tapi aku juga tidak akan ragu untuk memukulmu jika kau seperti itu. 」

Ykslaas menjadi lelah melihat Fainell mengatakan itu dan kemudian tersenyum.

Dan kemudian, tiba-tiba, dia membuat ekspresi yang mengatakan dia menyadari sesuatu.

「Kalau dipikir-pikir, apa yang terjadi pada ksatriaku.」

「Tidak tahu. Tapi, aku membunuh yang hitam. 」

「……Aku mengerti.」

Memahami bahwa si hitam mengindikasikan dia sedang berbicara tentang Claude, Ykslaas mengangguk kecil.

Apakah dia benar-benar satu-satunya yang selamat?

Mengabaikan Ykslaas yang berpikir, Fainell memanggil Magic Operated Armor yang bersiaga di luar pintu kamar.

「Oi, apa yang terjadi dengan para ksatria lainnya?」

「Ya. Ksatria Merah yang dikonfirmasi di selatan saat ini berada di tengah menerima perawatan, dan Ksatria Putih dan Ksatria Biru belum mendapatkan kembali kesadaran saat ini. 」

「Apakah begitu. Ah, jangan bilang pada Ichika bahwa aku mengungkapkannya pada gadis ini, oke? 」

Jika MaidKnight Ichika untuk mengetahui hal itu, tidak ada kesalahan bahwa dia akan mengatakan memotong komentar kepadanya tentang hal itu.

「Ya, saya tidak akan secara sukarela menyebutkannya, tetapi saya akan menjawab jika saya ditanya tentang hal itu.」

「...... Gerombolan dari Tentara Pusat sama seperti biasa ......」

Mengklik lidahnya, Fainell berbalik ke arah Ykslaas dan mengangkat bahu.

「Sepertinya begitu. Jadi, apa yang akan kau lakukan setelah mendengar ini? 」

「…… Aku tidak akan melakukan apa-apa. Mereka terseret ke dalam kekacauan ini karena kelakuan bodohku. Aku hanya berpikir bahwa aku ingin mereka setidaknya hidup. 」

Ykslaas mengatakan itu dengan nada mencela diri sendiri.

Sambil menatap keadaannya, Fainell menyandarkan punggungnya ke kursi, dan mulai bermain dengan rambutnya sendiri yang tampak bosan.

「Komentarmu tadi …… bagaimana aku harus mengatakan ini. Ini sangat menyiksa diri. Aku benar-benar mengerti merenungkan hal-hal, tetapi aku tidak mendapatkan apa pun selain itu sama sekali. Untuk memulainya, mengapa bahkan kau menyerang? 」

「Itu karena aku percaya itu adalah keadilan, ukira. Tidak, itu tidak seperti keadilan. Itu karena aku mendapat kesan bahwa itulah misi yang harus dicapai. Meskipun ada banyak poin yang tidak konsisten, sekarang aku memikirkannya …… ​​lihat. 」

Ykslaas menggumamkan itu, dan membuat pandangan jauh.

Itu benar, ada beberapa kali di mana dia merasa ragu.

Namun, setiap kali, pikirannya terus dikendalikan.

Itu terjadi pada Ykslaas, dan kemungkinan besar juga untuk Empat Ksatria.

Dengan belenggu yang dihancurkan oleh Vermudol, dia akhirnya bisa menyadarinya.

「...... Kalau dipikir-pikir, di mana Vermudol?」

「Jika itu Maou-sama, dia sedang beristirahat sekarang.」

Mengangguk pada jawaban Fainell yang singkat, Ykslaas mengingat satu orang lagi.

Seseorang yang menyelamatkannya ketika dia hampir kehilangan kesadaran.

Seseorang, namanya adalah──

「Lalu, Sancreed ...... bagaimana orang memanggilnya?」

「Sancreed? Jika itu dia, aku pernah bertemu dengannya sebelumnya tapi …… Aku tidak tahu di mana dia sekarang, kau tahu? 」

「Be, begitukah. Benar……」

Melihat keadaan Ykslaas yang terlihat agak kecewa, Fainell memasang wajah seolah-olah dia baru saja mengunyah serangga pahit.

Jenderal Barat Tentara Raja Iblis Sancreed adalah Pahlawan Mazoku yang Vermudol ciptakan.

Fainell telah berulang kali menerima kerusakan karena ketidakpekaannya sampai sekarang. Orang itu sendiri tidak memiliki niat buruk, tetapi itu juga merupakan bagian yang mengganggu dirinya.

「Jika itu adalah kisah di mana kau jatuh cinta padanya atau sesuatu, menyerahlah.」

「Kau salah. Itu karena aku belum mengucapkan terima kasih padanya karena telah menyelamatkanku. Aku ingin mengatakan itu kepada setidaknya salah satu dari mereka segera. 」

「...... Dia menyelamatkanmu, ya. Tapi aku juga tidak tahu situasinya. 」

Mengatakan itu, Fainell menghela nafas.

「Tapi, yah, aku akan mengatakan ini untuk saat ini …… Bahwa Sancreed tidak baik. Itu karena dia sangat kurang dalam kelezatan. Orang yang tidak mengenalnya mengatakan bahwa dia sopan atau baik hati, tapi aku tahu. Dengarkan, dia tidak baik. Ini adalah sesuatu yang kukatakan kepada temanku juga tapi ...... 」

Pintu kamar diketuk ketika dia berbicara sejauh itu, dan dibuka tanpa menunggu jawaban.

「Oi, aku berada di tengah pembicaraan penting tadi.」

「Tapi aku tidak berpikir pembicaraan buruk tentangku adalah pembiraan penting ......」

Melihat wajah yang muncul, Fainell terang-terangan mengklik lidahnya.

「Apa, jadi itu kau, Sancreed.」

「Apakah kau masih marah dengan apa yang terjadi sebelumnya?」

「Yang lebih penting, nyatakan urusanmu. Jika kau tidak memilikinya, belok kanan lalu pergi. 」

Sancreed membuat senyum masam pada sikap berduri Fainell.

Tampaknya Fainell masih marah karena dia telah menghancurkan gim di bawah kakinya belum lama ini.

Karena Sancreed tentu salah dengan itu, dia telah benar meminta maaf padanya ...... tapi sepertinya dia masih belum memaafkannya.

「Tampaknya Ksatria Putih dan Ksatria Biru yang pingsan terbangun. Kupikir aku akan memberitahumu untuk saat ini. 」

「Mengatakan bahwa mereka sudah bangun …… Apakah tidak apa-apa bagimu untuk berada di tempat seperti ini?」

「Satu-satunya penjaga saat ini adalah Gordy. Itu seharusnya tidak menjadi masalah. 」

「Ahh. Kalau begitu …… taman belakang? 」

Jenderal Pusat Tentara Raja Iblis Gordy sering berada di taman belakang dalam bentuk Golem sementara ditutupi oleh lumut di masa damai.

Dia juga bisa mengambil bentuk Majin, dan keterampilannya dalam pedang adalah kelas atas bahkan di dalam Tentara Raja Iblis.

「Begitulah adanya.」

Fainell memanggil Ykslaas yang membuat wajah yang mengatakan dia tidak tahu apa yang mereka bicarakan.

「Ini sempurna. Kau tidak memiliki niat untuk melawan Maou-sama lagi, kan? 」

「…… Ya, aku tidak.」

「Dalam hal itu, pergi dan beri tahu bawahanmu tentang keselamatanmu.」

Dengan anggukan, Ykslaas mencoba bangkit dari tempat tidur ...... kemudian tersandung, dan jatuh ke pelukan Fainell.

「Aku, aku minta maaf.」

「Jangan khawatir tentang itu. Kau pikir kau bisa berdiri? 」

Setelah Ykslaas membuat wajah yang agak sakit, dia menggelengkan kepalanya ke samping.

「…… Itu tidak bisa membantu.」

Mengatakan itu, Fainell menggendong Ykslaas di tangannya. Dengan cara yang lebih gaul, itu adalah gendongan putri.

「Sekarang, ayo pergi.」

「Erm …… Terima kasih,」

「Itu karena aku tidak ingin mengambil waktu untuk sesuatu yang bodoh. Baiklah, minggirlah, Sancreed. 」

Mengatakan itu, Fainell meninggalkan kamar sambil mendorong Sancreed keluar dari jalan.

Sancreed, yang diperlakukan sangat kejam, mengikuti mereka sambil menunjukkan senyum masam.

Character List

PREV  -  ToC  -  NEXT