Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 02 ] Chapter 39

Sepertinya, beberapa orang penting datang seperti yang kuharapkan.


「Senang bertemu denganmu. Aku Taiki. 」

「Aku Yanual Fleida. Aku adalah adik lelaki Kaisar dari Negara Kekaisaran Fleida dan saya juga penguasa Benteng Timur. 」

「Senang bertemu denganmu, Taiki-sama. Saya Yuri Fleida. Saya adalah adik perempuan dari Yanual-niisama, yang berarti saya juga adik perempuan dari Kaisar. 」

「Ah. Dan pria yang mengungkap sisi bodohnya sebelumnya adalah Ditzen. Sayangnya, dia adalah salah satu praktisi terbaik dari Negara Kekaisaran Fleida. 」

Ketika Yanual mengatakan itu sambil menunjuk Ditzen yang terjatuh ke tanah, Ayla tersenyum kecut.

Itu adalah percakapan dengan otoritas Negeri Kekaisaran Fleida yang dimulai dari perkenalan diri seperti itu, tapi aku cukup gugup di lubuk hati. Tentu saja, aku berpikir bahwa seseorang seperti bangsawan telah datang, tetapi aku tidak berharap mereka adalah keluarga kerajaan.

「Terima kasih telah datang untuk perjalanan udara yang panjang. Sekali lagi, selamat datang di Negara Surgawi. Ngomong-ngomong, apakah Ditzen-san baik-baik saja? Sepertinya dia kehilangan kesadaran …… 」

「Jangan khawatir. Jika Anda membiarkan orang ini tidur, dia akan baik-baik saja sendiri. 」

「Begitukah? Kalau begitu ayo kita bawa dia ke kastil. A1. 」

Ketika aku memanggil namanya, A1, yang menunggu diagonal di belakangku, bergerak perlahan dan membawa Ditzen yang sedang berbaring di tanah. Gambar A1 yang membawa Ditzen, yang matanya berputar ke belakang, di bawa dengan gendongan putri yang nyata.
Setelah menonton adegan itu, Yanual mengamati sekeliling. Mereka berada di ruang antara jalan yang dibatasi pepohonan dan kastil di atas bukit, tetapi Yanual menatap lekat-lekat di pepohonan dan tidak ke kastil.

「Golem itu satu, dua, tiga, empat ...... Taiki-dono. Bagaimana para praktisi bisa memindahkan golem ini dari jarak yang sangat jauh? 」

Yanual tampaknya ragu bahwa tidak ada tanda-tanda orang di sekitarnya. Ayla secara refleks menatapku setelah mendengar kata-katanya.

Sebenarnya, Torraine dan yang lainnya mengintai di sekitarnya, tetapi sepertinya dia tidak memperhatikan mereka.

「Yanual-niisama. Aku tidak bisa merasakan sihir yang menghubungkan golem dan praktisi. Mungkin, para praktisi masuk ke dalam golem satu per satu? 」

「Ap, apa yang kau katakan !? Mereka mungkin orang yang sangat kurus! Namun, jika mereka memindahkan golem dengan metode semacam itu …… 」

Yanual dan Yuri menjadi kagum pada mereka sendiri untuk beberapa alasan. Aku tidak mengenal mereka dengan baik, tetapi mereka tampaknya bukan orang jahat.

「Um, apakah kalian biasanya melihat sesuatu yang disebut sihir yang menggerakkan golem?」

Ketika aku mencoba bertanya pada Yuri, dia menggelengkan kepalanya dari sisi ke sisi.

「Tidak, saya agak istimewa. Bagaimana saya mengatakan bahwa saya bisa merasakan sihir dengan samar untuk beberapa alasan ...... Apakah perasaan seperti saya bisa mengendus bau daging panggang lezat? Apakah Anda mengerti maksud saya bahwa saya dapat mencium baunya dari sini? 」

Mendengar Yuri yang membuat analogi yang tak terlukiskan, aku dan Ayla secara refleks saling memandang.

「Apakah Anda mengerti?」

「Ya, ya. Saya rasa saya memahaminya …… ​​」

Aku tersenyum kecut pada Ayla yang memberikan jawaban yang samar-samar dan menatap Yanual.

「Baiklah, mari kita pergi ke kastil untuk saat ini. Izinkan aku memandumu. 」

「Hmm? Apakah begitu? Saya senang tentang itu. 」

「Makan di atas langit adalah yang pertama, bukan. Yanual-niisama.」

Keduanya terus terang mengungkapkan kegembiraan mereka tanpa keraguan. Sambil merasakan kesan yang menguntungkan untuk pasangan seperti itu, aku berbalik ke arah kastil.

「Ayo, silakan lewat sini.」

Aku mengatakan itu dan mengundang orang-orang penting dari Negara Kekaisaran Fleida ke kastil.


Saat mereka memasuki kastil, mata Yanual menjadi bulat.

「O, ooh. Ini sangat……」

「Ya ampun, sangat luas! Dan juga mewah menggunakan dua golem untuk membuka dan menutup gerbang, bukan? 」

「Nuoh !? Golem benar-benar membuka gerbang !? 」

Yanual menjadi terkejut dengan mata bundar dan Yuri menyatukan kedua tangannya dengan gembira.

「Masih ada sesuatu yang lebih menarik, kau tahu.」

Ketika aku mengatakan itu dan naik lift, keduanya membuat keributan lagi.

「Pintunya tertutup dengan sendirinya!」

「Wow, dibuka sendiri!」

「Di mana tempat ini!?」

「Ya ampun, pemandangan telah berubah!」

Keduanya bereaksi dengan tegang seperti reaksi terhadap seorang performer, ketika kami tiba di lantai empat, mereka berkeliaran di aula sesuka mereka sebelum aku membimbing mereka.

Ketika aku melihat ke samping pada keduanya yang menikmati interior aula mewah dan pemandangan dari jendela, aku memberi instruksi kepada A1 untuk meletakkan Ditzen di lantai.

Ditzen diletakkan sambil tampak bahagia dengan matanya memutar ke belakang.

Sementara Ayla sedang meletakkan gelas air di atas meja yang diatur di tengah, Yuri memperhatikannya dengan mata terbuka lebar.

「Ya ampun, gelas yang indah. Ini memiliki tingkat kejernihan yang tinggi, bukan? 」

「Ooh, tentu saja, ini luar biasa!」

Aku mengangguk pada keduanya yang melihat cangkir itu dan berbicara.

「Haruskah aku memberikannya kepadamu sebagai suvenir—?」

「Aku pasti akan menerimanya!」

Yanual memberikan jawabannya tanpa menungguku selesai. Aku berhasil mendapatkan keduanya, yang benar-benar bersemangat, untuk duduk di kursi mereka dan aku duduk di seberang meja bersama Ayla.

Pada tingkat ini, pembicaraan tidak akan maju sama sekali. Menilai itu, aku memutuskan untuk membahas topik utama sebelumnya.

Aku berbicara dengan dua yang masih terus melihat-lihat sambil duduk.

「Anda mungkin akan memahaminya jika Anda melihat pulau terbang ini, tetapi negara kami tidak ada hubungannya dengan negara-negara lain. Jadi, kami tertarik pada Negara Kekaisaran Fleida yang merupakan negara kuat di barat daya. 」


「Di Negara Kekaisaran?」

「Ya ampun, aku senang.」

Sementara kami melakukan percakapan seperti itu, orang itu terbangun.

「...... Ini, tempat ini adalah ......」

Sambil menggumamkan itu, Ditzen mengangkat bagian atas tubuhnya.

Kemudian, dia melihat A1 dan matanya bersinar. Dan dia mengamati sekeliling dan memperhatikan aku dan Ayla.

「O, ooh .....!!」

Setelah itu, badai pertanyaan Ditzen telah dimulai.

PREV  -  ToC  -  NEXT