Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 02 ] Chapter 38

Pertemuan


Ditzen melihat dengan mata lebar ke arah golem dengan bentuk yang belum pernah dilihatnya. Dia mengitarinya dalam lingkaran dan mengamati golem yang berdiri tegak.

「O, ooh ……! Golem bertubuh ramping dan halus! Aku belum pernah melihat golem semacam ini! Bahan bakunya juga misterius! 」

Sementara Ditzen menjadi bersemangat dan mengatakan itu, Yanual melipat tangannya dan bersenandung.

「Hmm …… Namun, bukankah ini terlalu kurus? Dan itu juga sedikit lebih kecil. Golem seperti Golem Batu, yang dibuat dengan cara mengikis batu, terlihat lebih kuat. 」

「Mereka juga tidak punya senjata, kan? Tapi mereka terasa mirip dengan golem yang kubuat pertama kali, jadi aku menjadi sedikit terikat pada mereka. 」

Yuri menatap dekat ke arah golem sambil mengatakan hal-hal seperti itu.

Dan, golem itu mengulurkan tangannya dan menyentuh bahu Yuri.

「Muh !? Yuri, kau akan terpisah! 」

Yanual mengangkat suaranya dengan panik, tetapi Yanual sendiri sudah dibawa oleh golem.

Ditzen memandang tajam ke arah Yanual yang sedang diangkat seolah-olah sedang dipeluk dari belakang.

「K, kau licik! Bagaimana kau bisa ditangkap oleh golem !? 」

「Aku tidak tahu! Sebelum aku menyadarinya, aku sudah dijemput dari belakang! 」

Dan, sementara mereka melakukan pertukaran seperti itu, seorang golem juga berdiri di belakang Ditzen.

Kemudian, Ditzen berbalik ke arah golem sambil merentangkan tangannya.

「Ayo, bawa aku juga! Aku tidak akan menolak! O, ooh! Sungguh langkah yang sulit! Toleransi yang lembut dan solid ……! 」

「Kau terlihat seperti orang cabul, Ditzen」

Yanual memalingkan matanya yang dingin ke arah Ditzen yang menjadi senang dipegang oleh golem.

Sementara itu, Yuri masih belum dibawa oleh golem. Ditzen dan Yanual menjadi bingung dengan golem yang membalikkan punggungnya di depan Yuri dan berlutut.

「Ya ampun, apakah kamu ingin aku naik di punggungmu? Kalau begitu, aku akan tidak sopan. 」

Yuri berkuda di belakang golem sambil tersenyum dan menggenggam lehernya.

Ketika golem mengkonfirmasi itu, ia memutar tangannya di belakang menggantikan kursi. Dengan mata setengah terbuka, Yanual menatap Yuri yang merupakan satu-satunya yang digendong di belakang dan dia cemberut.

「Oi, bukankah perawatannya sangat berbeda !? Aku protes! 」

「Fufufu. Itu normal untuk memperlakukan wanita dengan baik, Yanual-niisama.」

「Tapi aku senang bahwa aku punya pengalaman langka dipeluk oleh seorang golem.」

「Diam, mesum」

Sementara tiga orang yang bersemangat memberikan pendapat mereka sendiri dengan langkah mereka sendiri, kaki golem dengan lembut meninggalkan tanah.


「O, ooh, Kita mengambang!」

「Kuh! Bagaimana mereka bisa terbang walaupun mereka tidak punya sayap …… Aku tidak mengerti ……! 」

「Ya ampun, ini terasa enak, bukan?」

Maka, ketiga orang itu melonjak ke langit.

Ketika ketinggian mereka mencapai awan, Ditzen, yang menganalisis penerbangan golem tanpa henti, tiba-tiba mengangkat wajahnya.

「Li, lihat awannya!」

「A, ada apa, tiba-tiba ...... aku akan segera pingsan. Ketinggian apa ini ..... Hmm ?! 」

「Ara? Ada pohon di tempat seperti itu …… Pohon yang tinggi, bukan? Itu menembus awan. 」

「Bukan! Mereka tumbuh dari awan. Ada sesuatu di dalam awan itu! 」

Ketika Ditzen meneriakkan itu, awan melayang ke samping seolah diberi isyarat olehnya dan sebagian dari pulau itu terbuka.

Bagian dari taman, yang merupakan bagian utara pulau dan pemandangan, di mana deretan rumah-rumah putih di bagian timur, menyebar di depan mata mereka dan semua mata mereka menjadi bulat sepenuhnya.

「Di, di dalam awan, sebuah pulau ......!」

「Taman indah itu …… dan juga jumlah tempat tinggal ini ...... Ini membutuhkan populasi tidak kurang dari kota skala menengah!」

「Ya ampun, ini taman yang indah, bukan? Dan rumah-rumah putih juga indah ...... 」

Ditzen dan yang lain yang mendekati pulau yang sedang disembunyikan di awan sementara mereka terkejut dengan caranya sendiri, melewati awan dan kemudian seluruh pulau muncul di depan mata mereka.

Selain taman dan kerumunan tempat tinggal putih, ada pohon-pohon besar dengan ujungnya di atas awan dan kastil megah yang menjulang di atas bukit.

Setelah melihat semua itu, Ditzen pingsan dan kehilangan kesadaran.

「A, apa ...... kastil yang luar biasa yang sebanding dengan Istana Negara Kekaisaran di Ibu Kota Negara Kekaisaran, bukan?」

「Kamu salah, Yanual-niisama. Bahkan jika ukuran Instana Negara kekaisaran lebih besar, kastil itu indah sekali tidak peduli bagaimana kamu melihatnya. Benar, Ditzen-sama? Ara? Mata Dizen menjadi putih ...... 」

「A, apa !? Oi, Ditzen! Apakah kau tidak peduli bahkan jika kau mati sebelum bertemu dengan tuan kastil itu !? 」

「Ya ampun, untuk Ditzen-sama pergi saat ini adalah .......」

Sementara mereka mengangkat suara mereka dengan berisik, para golem, yang membawa tiga orang, mendarat di depan kastil.

Ketika Ditzen berbaring di tanah, Yanual berbicara kepadanya sambil berlutut di sampingnya. Dan Yuri memandang Ditzen dengan cemas.

Melihat ketiga orang itu, Taiki, Ayla dan Mea, yang sedang menunggu di depan kastil, saling memandang dan berbicara.

「...... Apakah, apakah dia akan mati?」

「Taiki-sama ...... Mungkin, Anda membuat kesalahan dalam penyesuaian kekuatan golem ......」

Dengan demikian, pertemuan pertama dengan manusia dari Negara Kekaisaran Fleida menjadi penuh dengan kekacauan.

PREV  -  ToC  -  NEXT