Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 02 ] Chapter 37

Trio dari Negara Kekaisaran Fleida


Aku ingin berbicara dengan seseorang dari Negara Kekaisaran Fleida.

Dengan pikiran sesederhana itu, aku akan mengirim sekelompok A1 ke tanah, tetapi Ayla menghentikanku.

「Jika Anda tiba-tiba menggunakan golem untuk membobol benteng, yang berfungsi sebagai pangkalan pertahanan, dan kemudian menculik seseorang yang menyerupai pejabat militer ... Itu mungkin akan memicu permusuhan dan ketakutan bahkan lebih.」

KuroNote: This is the dumb MC ever xDxDxD

Mengatakan itu, Ayla meminta maaf 「Tidak sopan bagiku untuk berbicara di luar keahlianku」 tetapi aku setuju bahwa apa yang dikatakannya memang benar.

Memang, pemandangan penculikan UFO akan menjadi penyebab ketakutan. Selain itu, jika sebuah UFO mencoba menjalin kontak atas nama suatu negara, itu pasti menimbulkan kecurigaan.

Memikirkannya sekali lagi, aku menyuarakan sebuah ide yang tiba-tiba terpikir olehku.

「Lalu, mari diam-diam mengirim seseorang, yang akrab dengan Negara Kekaisaran Fleida, keluar?」

Dengan kata-kata ini, Ayla dengan manis memiringkan kepalanya ke samping.

【Ditzen】

Aku mendengar bahwa benda hitam turun dari langit hari ini juga.

Aku menunggang kuda sambil mencoba menenangkan hatiku yang berdetak kencang dengan bernapas dalam-dalam. Karena aku bersiap sejak pagi, aku, seperti biasa, adalah orang pertama yang tiba di tempat kejadian.

Baru-baru ini, tentara kehilangan kewaspadaan mereka terhadap benda hitam itu dan muncul di tempat dengan sangat lambat.

Secara pribadi, aku tidak dapat memahami bagaimana seseorang tidak tertarik pada sesuatu yang begitu tidak biasa, tetapi jika itu berarti bahwa aku dapat mengamatinya sendiri sehingga akan lebih nyaman.

Aku mendekatkan wajahku ke benda hitam yang melayang di langit dan menganalisisnya.

「 Itu terbuat dari logam. Namun, ini berbeda dari besi atau besi hitam. Dan itu bukan mithril juga ... Sayapnya juga aneh. Bulat, sayap bergerak dengan kecepatan tinggi ... Karena mereka membentuk bentuk bulat dengan gerakan mereka, itu berarti bentuk sayap ... 」

Saat aku mengerutkan kepalaku, aku melihat kereta kuda terbang dengan kecepatan yang luar biasa.

「... Saudara-saudara dungu itu. 」

Aku menggumamkan kata-kata seperti itu, tetapi tidak ada yang menghentikan keduanya. Dan tak lama, kereta yang mengangkut mereka berdua tiba di sini.

「Ooh! Ini terbang hari ini juga! 」

「Kamu benar, Yanual-niisama. Apakah kamu ingin terbang juga? 」

「Tidak, hari ini aku ingin mengamatinya dengan cermat, jadi tidak apa-apa seperti ini.」

Saat mereka melakukan percakapan yang aneh sambil melihat ke atas, mereka berseru dengan suara aneh.

「Hmm? Apa itu!」

「Sesuatu sepertinya berkibar.」

Sesuatu?

Mendengar kata-kata sederhana itu aku mengerutkan kening dan melihat benda hitam dari bawah.

Di sana, sesuatu seperti paket kertas kecil bergoyang pada seutas tali yang melekat pada benda hitam.

「Ini adalah…?!」

Tanpa sadar, sebuah suara keras keluar. Bukankah ini bukti bahwa objek ini memang objek buatan yang dibuat oleh seseorang?

Dan sepertinya sengaja diikat padanya.

Ini merupakan penemuan hebat.

Tidak dapat menahan diri, aku mengambil paket kertas itu. Aku sangat menyadari batas-batas penghalang misterius itu, jadi tidak ada masalah.

Tali diikat dengan simpul yang indah dan mudah terlepas saat aku menariknya.

「Ditzen! Bawa ke sini! 」

Aku mendengar sesuatu dari bawah, tetapi aku pura-pura tidak mendengarnya.

「Ditzen-sama, apa itu?」

Aku tidak bisa mendengar, aku tidak bisa mendengar.

Paket kertas yang sangat bersih tanpa noda. Sentuhan halus, tanpa bagian yang kasar. Dapat dipahami dari tulisan ini saja bahwa orang ini memiliki teknologi yang jauh lebih maju.

Tanpa menahan kegembiraanku, aku langsung mencoba membuka paket kertas.

Paket itu berisi selembar kertas dengan ukuran yang sama. Dengan warna yang menyarankan penggunaan tinta, karakter berikut ditulis di atasnya.

『Besok pagi aku ingin kau datang dalam jumlah kecil ke pantai tenggara dari benteng timur.』

Saat saya melihat surat itu, aku berteriak sambil memegang kertas itu dengan erat.

「Aku datang!」

Itu adalah jeritan yang datang langsung dari jiwa.

「D-datang ?!」

「Oh, Ditzen-sama akan datang ...?」

Aku mendengar suara-suara konyol datang dari bawah, tetapi aku mengabaikannya.

Kemungkinan besar aku tidak akan menyesal bahkan jika aku tidak dapat kembali ke negeri ini.


Jika aku dapat berbicara dengan orang yang membuat objek hitam ini. Jika aku dapat menyentuh sedikit pun dari teknologi itu.

Aku siap mempertaruhkan hidupku.

Ditzen, yang entah bagaimana menyelesaikan persiapan dengan paksa memuat bahan penelitian ke gerobak, berjalan melalui kota sebelum matahari terbenam.

Melihat sekeliling dan memastikan bahwa tidak ada orang di sekitarnya, Ditzen diam-diam mengikuti di tepi jalan. Memberikan uang kepada penjaga gerbang, dia diam-diam melarikan diri dari kota dan langsung menuju laut tenggara.

Dua sosok mengikuti di belakang punggungnya.

「... Kukuku, itu Ditzen. Dia memilih waktu seperti itu sehingga kita tidak akan mengetahuinya. 」

「Aku mengantuk, Yanual-niisama.」

「Yuri, jangan ucapkan namaku. Mungkin merusak penyamaran kita! 」

「Oh, Yanual-niisama. Apakah kamu tidak memanggilku dengan namaku? 」

「Oh sial. Sekarang, mari kita tinggalkan kota sebelum kita ditemukan. 」

Sambil berbicara seperti itu, keduanya melambaikan tangan ke penjaga gerbang yang ketakutan dan meninggalkan kota.

Para penjaga gerbang dan pedagang keliling mengatakan sesuatu di belakang mereka, tetapi keduanya tidak menyadari hal itu.

「Sekarang, Ditzen, kemana kau pergi. 」

「Hanya ada laut di arah ini. Mungkinkah Ditzen-sama jatuh cinta dengan putri duyung ... 」

「Maka alih-alih uang mari kita berikan dia kapal sebagai hadiah ucapan selamat.」

「Oh, luar biasa. Seperti yang diharapkan dari Yanual-niisama. 」

Mengenakan jubah dengan sulaman memukau yang membuat orang-orang yang berlalu-lalang melakukan hal yang sama pada mereka, keduanya berjalan ke arah tenggara dengan tawa yang agak riang.

Sesampainya di pantai tenggara beberapa saat sebelum mereka, Ditzen melihat ke langit, menyipitkan matanya karena matahari terbit.

「…Belum?」

Gelisah, dia terus menatap ke langit.

「…Belum?」

Dia menggumamkan itu setiap lima menit, dan setelah menunggu sekitar dua jam, Ditzen melihat sesuatu di langit dan mengangkat suaranya.

「…Itu datang! Itu datang, itu datang, itu datang! Itu benar-benar datang! 」

Dua orang berpakaian jubah mewah memanggil Ditzen, yang melompat karena kegirangan.

「Apa yang datang ?!」

「Selamat pagi, Ditzen-sama.」

「Apa ?!」

Ditzen berbalik dengan mata lebar dan menatap dan keduanya, yang wajahnya ditutupi oleh kerudung.

「M-Mustahil ... Saudara bebal membuntutiku ...?」

「Siapa yang kau panggil orang bebal di sini ?!」

「Fufufu. Pemandangan Ditzen-sama melompat dengan gembira sangat indah. 」

Ditzen memelototi mereka tapi kemudian tiba-tiba mengangkat kepalanya dan mengalihkan pandangannya ke langit sekali lagi.

「Ini bukan waktunya untuk peduli dengan para idiot! Akhirnya, sebuah kontak ... 」

Mengikuti Ditzen, Yanual juga melihat ke atas dan kemudian membuka mulutnya.

「Muh? Berbeda dari biasanya? 」


「Apa?」

Siluet turun dari langit terus tumbuh lebih besar dan secara bertahap penampilannya menjadi semakin jelas.

「Oh, hari ini itu benar-benar seperti golem.」

「Golem seperti golem ?!」

Mungkin karena matanya yang baik, Yuri membedakan siluet itu segera. Mendengar kata-kata itu, Ditzen menatap matanya dengan heran.

「Ya ampun, ada lebih dari satu hari ini?」

「Lebih dari satu yang kau katakan ?!」

「Tidak, ini satu, bukan?」

「Lihat, mereka tumpang tindih satu sama lain, tetapi mungkin ada tiga dari mereka ...」

Saat Yuri mengatakan demikian, bayangan hitam turun dari langit terbagi menjadi tiga.

「Eeeh ?!」

「Oh, mereka benar-benar ada tiga!」

Golem misterius turun di depan trio Yanuel yang terkejut, Ditzen yang benar-benar gembira dan tak bisa berkata-kata, dan Yuri yang tersenyum senang.

PREV  -  ToC  -  NEXT