Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 02 ] Chapter 36

Drone Yang Dirumorkan


【Negara Kekaisaran Fleida】

Seminggu sejak benda hitam menyerang Benteng Timur, desas-desus tentang hal itu menjadi terkenal di kalangan massa.

Negeri Kekaisaran Fleida, kekuatan kuat yang bahkan Kekaisaran Blau, yang memperluas pengaruhnya dengan semangat besar, ragu-ragu untuk menyerang. Apa pun faktanya, karena ada keangkuhan itu, orang-orang tidak merasa terancam dengan pembicaraan tentang golem jenis baru, drone.

Namun, meskipun itu menjadi benda terbang misterius, itu muncul begitu sering sehingga bahkan sedikit rasa ancaman yang ada di ambang menghilang.

Dan ketika drone turun dari langit, seperti biasa, menganggapnya sebagai sinyal, sekitar sepuluh tentara dan seorang lelaki dalam sorban dan pakaian hitam bergegas ke sana.

「Itu datang hari ini juga.」

「Aah, jadi kita harus menonton hal ini sepanjang hari lagi ...」

Para prajurit telah kehilangan sebagian besar motivasi mereka selama seminggu dan sekarang menggerutu dan hanya pria berbaju hitam yang mengamati benda hitam tersebut ketika melayang di udara.

「Hmm, betapa misteriusnya. Tampaknya terbang dengan menggunakan empat bagian seperti sayap, tetapi gerakan mereka tidak seperti sayap. 」

Saat benda hitam dan pria berpakaian hitam terbang dengan damai di langit, ada anak-anak mengejar mereka di tanah.

「Mereka tampaknya pergi ke dinding luar hari ini!」

「Yang pertama ke sana menang!」

Anak-anak, yang menganggap benda terbang misterius itu sebagai mainan mereka, berlarian dengan gembira dan mayoritas orang dewasa menatap mereka dengan senyum.

Meskipun beberapa penduduk dan tentara masih memiliki perasaan bahaya, mereka tidak dapat memohonnya untuk waktu yang lama di tengah suasana yang tidak peduli.

Bahkan praktisi, yang terus memantau drone, mencoba berbagai pendekatan selama dua hari pertama, tetapi akhirnya menyerah.

Yang bisa mereka lakukan adalah menusuknya dengan tongkat karena bola transparan melindungi drone.

「... Aneh sekali. Bergerak seolah-olah memiliki kemauan, tetapi tidak peduli bagaimana kau melihatnya, ini bukan makhluk hidup. Apakah ini golem baru? 」

Gumam praktisi yang sangat bingung.

Dan kemudian, datang dua kereta kuda yang sangat mewah. Di sekeliling mereka ada tentara berkuda.

「Berhenti!」

Sebagai seorang penunggang kuda dengan jubah, yang mengendarai di depan, mengeluarkan perintah kereta dan kuda-kuda berhenti.

Saat melihat itu, orang-orang di sekitarnya berlutut dengan tergesa-gesa dan menundukkan kepala mereka, para prajurit, yang mengamati pesawat tanpa awak, juga jatuh berlutut.

Ketika keheningan turun ke lingkungan dalam sekejap mata, salah satu prajurit membuka pintu kereta. Kemudian, semua orang dengan pengecualian untuk satu orang mengalihkan pandangan ke tanah.

「Kalian berada di hadapan Yang Mulia Pangeran! Turunkan kepalamu! 」

Ketika seorang penunggang kuda, yang turun dari kuda, mengangkat suaranya, seorang pria muncul dari kereta.

Seorang pria berusia dua puluhan dengan wajah yang berbeda. Sedikit rambut hitam menjulur dari topi yang tampak seperti kain yang melilit kepala. Pakaian kaya warna oranye dan sepatu kulit putih tanpa setitik kotoran pun memberi kesan mencolok.

Ketika lelaki itu turun dari kereta dan menoleh ke langit, dia melihat Drone melayang di udara.

「Heeh! Jadi itu adalah golem terbang kecil! 」

Seru pria itu dengan kagum dan kemudian menemukan bayangan gelap lain terbang di belakang drone.

「Ditzen!」

Ketika pria itu mengatakan itu, praktisi yang melayang di belakang drone melambai dengan satu tangan. Melihat sikap acuh tak acuh praktisi, pria itu melipat tangannya dengan tidak senang.

「Ditzen! Kau tidak adil! Aku tidak bisa terbang di langit! Biarkan aku melihat benda itu dari dekat! 」

Teriakannya hampir seperti anak kecil dalam isinya, tetapi mendengar kata-kata itu salah seorang prajurit mengangkat kepalanya dengan panik dan memandang pria yang bernama Ditzen.

「Pra-Praktisi-dono!」

Ditzen, yang dipanggil oleh dua orang, menyipitkan matanya seolah semuanya sangat melelahkan baginya, dan melihat ke tanah menghela nafas.

「Yang Mulia ... Anda seharusnya tidak melakukan sesuatu yang begitu berbahaya ... Mendekati benda aneh seperti sama dengan membuang nyawa seseorang ... Oleh karena itu, jika seseorang harus menjadi korban maka saya sendiri sudah cukup.」

「Kebohongan yang terang-terangan! Aku pernah mendengar bahwa kau telah melakukan ini selama seminggu ?! Apakah kau tidak memonopoli sendiri? 」

「Tidak, hanya saja menggunakan mantra levitasi untuk dua orang melelahkan.」

「Pria yang luar biasa! Keangkuhan seperti itu! 」

Wajah pria itu menunjukkan keheranannya oleh jawaban Ditzen yang terlalu jujur.

Tapi dia segera mengubah ekspresinya menjadi senyum lebar.

「Ooh, aku sudah memikirkan ide bagus! Tidak bisakah kau terbang membawaku ?! Dengan cara ini akan cukup menggunakan sihir levitasi hanya pada satu orang! Bukankah itu ide yang luar biasa? 」


Ketika pria itu mengatakan itu dengan semangat yang baik, Ditzen menggelengkan kepalanya secara horizontal dengan wajah yang tidak senang.

「Tidak.」

「Mengapa!」

Pria itu kaget ditolak hanya dengan satu kata. Melihat ke bawah, Ditzen mendecakkan lidahnya.

「Apakah kau baru saja mendecak lidahmu padaku?」

「Tidak, itu tidak masuk akal.」

「Sial, jadi sombong karena kau bisa terbang ... Mm, itu benar!」

Mengatakan demikian, pria itu kembali memandang kereta yang berbaris di belakang.

「Yuri!」

Ketika pria itu memanggil namanya, pintu gerbong lain terbuka dan seorang wanita dengan rambut hitam panjang muncul dari dalam. Dia mengenakan gaun berwarna ungu tua dengan bordir halus dan ikat pinggang melingkari pinggangnya. Seorang wanita cantik dengan tubuh feminin dengan proporsi yang jelas dikenali bahkan melalui pakaian, namun, ekspresinya memiliki udara yang tenang untuk itu.

「Apakah Anda menginginkan sesuatu, Yanual-niisama?」

Seorang wanita bernama Yuri berkata dengan nada lembut. Penduduk dan tentara, yang sedang membungkuk, mencoba mencoba mencuri pandang pada Yuri dengan aura lembut dan penampilan penuh pesona.

Untuk beberapa alasan, bahkan drone telah berhenti bergerak.

「Yuri. Terbangkan aku ke sana. Aku ingin melihatnya dari dekat. 」

Ketika Yanual menjawab, Yuri, melihat ke arah yang ditunjuknya.

「Untuk benda hitam itu? Oh, ada Ditzen-sama di tempat seperti itu ... Aku tidak memperhatikannya karena warna hitam yang sama. Ditzel-sama, apa kabar? 」

Melihat Yuri yang riang, Yanual mendengus dengan tatapan masam.

「Hmpf. Abaikan sesama kurang ajar itu. Aku akan menendang tulang keringnya nanti. Ayo, bukannya itu, bawa aku ke langit. 」

「Oh, menendang tulang keringnya, betapa kejamnya ... Ah, Anda meminta penerbangan, benar. Kalau begitu permisi. 」

Yuri, yang melakukan sesuatu dengan kecepatannya sendiri, menutup matanya setelah mengatakan itu. Dan setelah bergumam sesuatu dengan tenang membukanya.

「Ya, tolong terbang.」

「Oh, Oh ...」

Dengan tanda acuh tak acuh darinya, Yanual naik ke langit.

Namun, bertentangan dengan atmosfer lembut Yuri, Yanual terbang di sekitar drone dengan kecepatan seperti peluru.

「Mgh, Mummmmm ...! Bagaimana ini, Ditzen! Bukankah adik perempuanku luar biasa ?! 」

Dengan Yanual terbang di sekelilingnya dan drone, Ditzen menghela nafas dengan mata tertutup.

「... Saudara kandung bebal.」
【Taiki】

Adegan yang ditampilkan di layar membuatku, Ayla dan Mea, yang secara kebetulan ada di sekitar untuk membersihkan, berhenti bergerak dari takjub.

「... Negara Kekaisaran Fleida adalah negara yang aneh.」


Ketika aku menyatakan kesanku, Mea segera setuju.

「Aneh.」

Ketika aku membuat senyum masam mendengar jawaban satu kata Mea, Ayla memiringkan kepalanya dengan bingung.

「... Saya tidak tahu banyak tentang Negara Kekaisaran Fleida karena kami tidak memiliki banyak kontak dengannya, tetapi mungkin tidak terlibat dengan itu adalah hal yang benar untuk dilakukan.」

Ayla mengatakan ejekan yang tak terduga, membuat Mea berbalik dengan mata bulat.

Melihat laki-laki berambut hitam di layar, yang sedikit demi sedikit membiru, aku sedikit menarik rahangku.

「Tampaknya ini adalah negara yang damai. Aku terutama ingin berbicara dengan saudara-saudara kandung itu. 」

Ketika aku mengatakan itu, Ayla dan Mea menyipitkan mata mereka.

「Dia memiliki sosok yang sangat feminin.」

「Payudaranya besar」

Rupanya, aku telah menciptakan kesalahpahaman besar.

Tercakup dalam keringat dingin aku mencari bantuan dari A1. Namun, A1 bahkan tidak mencoba terlihat seperti ini.

PREV  -  ToC  -  NEXT