Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 02 ] Chapter 35

Drone Terkuat


Tiba-tiba angin kencang bertiup dan kuda-kuda yang menarik gerbong meringkuk kaget.

Tornado tipis yang naik langsung ke langit dan mengaduk pasir ke udara mengamuk sambil menghasilkan angin kencang dan kebisingan tepat di depan kastor, yang mengambang di udara dalam posisi lotus

Melihat angin yang mengerikan itu, kastor bergumam.

「... A-Apa aku berlebihan?」

Ketika kastor bergumam, sambil menonton tornado kehilangan momentumnya, sebuah bayangan muncul dari dalam pilar angin.

Objek hitam yang sekarang menjadi terlihat memiliki penampilan yang sama seperti sebelumnya.

Drone tidak hanya mengambang di tempat yang sama seperti sebelumnya tetapi tidak menopang bahkan satu goresan pun, menyebabkan kastor membuka matanya lebar-lebar dalam kejutan.

「Eh, apa artinya ini?」

Sementara kastor bergumam dengan linglung, drone itu perlahan berbalik di tempat dan mulai berangsur-angsur naik.

Melihatnya, kastor membuka mulutnya lagi.

「…Apa itu?」

Saat kastor terus menatap kosong, mungkin tidak memiliki keinginan untuk mengejarnya, para prajurit di tanah memanggilnya.

「Praktisi-dono! Kami akan menyerang juga! Jaga jarak! 」

「Heh?」

Sebuah panah terbang melewati praktisi saat dia memberikan jawaban setengah hati sambil melihat ke bawah. Mendengar suara tajam panah memotong udara di dekatnya, praktisi itu membungkuk ke belakang karena terkejut.

Seolah-olah tersedot dalam panah, pergi ke drone tetapi diusir beberapa inci darinya.

Melihat riak putih bulat menyebar di sekitar drone, menjadi jelas bahwa itu dilindungi oleh semacam bola.

「Tembak! Bahkan panah ajaib juga tidak berdampak! 」

Ketika praktisi itu menatap kebingungan pada riak-riak putih yang memudar, suara menandakan serangan berikutnya bagi tentara mencapai telinganya.

「T-Tunggu! Tunggu sebentar!」

Keberatan praktisi tidak berhasil tepat waktu, dan beberapa panah, dengan angin atau api atau es melingkar di sekitar panah mereka, ditembak.

Dengan akurasi yang mengerikan, panah-panah itu terbang ke arah drone dan menampilkan berbagai efek sesaat sebelum mereka mengenainya.

Api berkobar, angin bertiup kencang dan terakhir, terbungkus es.

Tak lama kemudian bongkahan es berdiameter satu meter, diselimuti angin dan dibalut percikan api, melayang di udara.

Adegan yang tampak seperti pertempuran itu menyebabkan keributan besar di antara warga.

「Ah, itu hampir saja.」

Ucapkan praktisi ketika dia pindah tepat pada waktunya, dan seolah-olah kata-kata itu adalah pertanda, retakan mulai muncul di permukaan gumpalan es.

Dan setelah suara pecah yang sangat keras, es hancur menjadi potongan-potongan kecil mengungkapkan drone yang tidak rusak.

「M-Mustahil ?!」

Salah satu tentara mengangkat suara seperti itu.

Praktisi, tentara, dan warga, semuanya menatap drone dengan mulut ternganga heran saat mengambang, kali ini tanpa gangguan.

【Taiki】

Mengkonfirmasi bahwa gambar di layar akhirnya kembali normal, aku berbalik untuk melihat Ayla.

「Yah, itu mengejutkanku. Aku akan keluar sebentar untuk memeriksanya. 」

Ada fakta bahwa itu tahan api, tornado, dan es, tetapi yang paling penting aku tidak tahu apa prinsip yang digunakan kamera pandangan jauh untuk memproyeksikan pemandangan dari luar, jadi aku ingin mengkonfirmasi itu juga.

Berpikir begitu aku berbicara, tetapi Ayla mengangguk dengan kegembiraan yang agak aneh.

「B-Bisakah saya juga pergi?」

「Eh? Aku hanya akan memeriksa kamera? 」

「Saya ingin melihat benda apa yang disebut kamera!」

Sepertinya itu keingintahuan. Ayla anehnya ceria setelah masalah dengan Kerajaan Azul terselesaikan. Mungkin dia memiliki banyak hal dalam benaknya yang tidak dapat dia bawa sampai sekarang.

「... Aku harap ini sesuatu yang menarik.」

Sambil bergumam, aku melirik A1 yang berdiri diam. Akan lucu jika itu seperti A1 portabel, cukup kecil untuk muat di telapak tangan, tapi aku mungkin kecewa jika ternyata menjadi sesuatu seperti kamera digital sederhana.

Tidak, itu seharusnya sesuatu seperti kristal besar atau kamera yang cocok untuk dunia magis, jika demikian maka aku akan terhibur juga.

Sambil menggelembungkan imajinasi dengan berbagai macam ide, aku melangkah keluar dari kastil, membawa Ayla dan A1, lalu aku melihat sosok Mea mendekati kami.

「Taiki-sama! Sesuatu menuju ke sini! 」

「Sesuatu?」

Memiringkan kepalaku ke kata-kata Mea, aku melihat ke arah yang ditunjuknya. Lalu aku melihat benda hitam dan bulat terbang ke arah kami.

Kemungkinan besar adalah kamera jarak jauh yang kuperintahkan untuk menampilkan gerbang utama kastil.

「Mea, itu baik-baik saja.」

Ketika au menyatakan itu, Mea melihat kembali ke objek itu dengan lega.

Namun, ini mengesampingkan kemungkinan kristal besar. Sangat buruk.

Dengan semua orang menonton dengan penuh perhatian, kamera jarak jauh berhenti pada titik di mana ia akan memberikan pemandangan panorama gerbang utama ke kastil.

「Apakah itu golem terbang Taiki-sama yang memproyeksikan citra permukaan?」

「Golem terbang!」

Mea bereaksi terhadap pertanyaan Ayla. Dengan mata berbinar, Mea menatap kamera jarak jauh.

「Tidak, aku rasa itu adalah drone. Tapi itu benar-benar hebat bahwa itu tidak rusak bahkan setelah disambar api dan angin. Drone nyata akan pecah dalam satu tembakan. 」

Seperti yang kukatakan bahwa sambil menatap benda hitam, Drone, keduanya bertukar pandang dan memiringkan kepala mereka.

Meskipun terlihat seperti bingkai kosong UFO, itu cukup keren.

「Aku merasa seperti ada banyak kamera jarak jauh ... Lalu, jika kita membagi layar dan memanfaatkannya secara penuh, akankah sejumlah drone terbang di sekitar?」

Kupikir itu untuk orang yang tidak mendapat informasi yang akan menjadi pemandangan yang menakutkan.


「Ehm, apakah ini benda drone bukan golem?」

「Yah, mereka mungkin mirip, tapi ... Bagaimana aku mengatakannya?」

Aku memutar otak untuk tidak dapat menjawab pertanyaan Ayla.

kupikir mereka juga disebut pesawat tak berawak atau pesawat robot, dan kupikir mereka tidak akan mengerti jika aku mengatakan bahwa itu adalah mekanisme.

「Katakan saja mekanisme ini adalah varian dari golem .....」

「Mekanisme.」

「Mekanisme?」

Tidak, aku sendiri tidak bisa menjelaskan lebih dari itu.

Aku hampir mengucapkan kata-kata seperti itu tanpa berpikir.

PREV  -  ToC  -  NEXT