Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 02 ] Chapter 34

Negara Kekaisaran Fleida


Sebuah negara yang memerintah sisi barat bagian selatan benua, Negara Kekaisaran Fleida.

Hampir setengah dari negara, yang menghadap ke laut, kaya akan sumber daya laut dan mereka memiliki kepribadian yang lembut dan ceria karena iklim yang hangat dan kondisi makanan yang kaya.

Ada sungai besar di bagian utara yang berdekatan dengan Kekaisaran Blau dan sangat sedikit orang yang tinggal di sana karena monster besar yang tinggal di sungai itu. Namun, baik sumber daya dan populasi banyak di bagian barat dan timur Negara Kekaisaran Fleida yang menghadap ke laut, dan pertanian berkembang di pusat karena cabang-cabang kecil sungai.

Karena karakteristik seperti itu, Negara Kekaisaran Fleida tidak pernah memiliki hubungan aktif dengan negara-negara sekitarnya dan telah membangun budaya yang berbeda dari Kekaisaran Blau dan Kerajaan Azul ……….
…… Menerima penjelasan yang sangat rahasia, aku melihat ke layar sambil mengangguk samar.

「Hmm, tentu saja, kota di bukit itu unik.」

Ketika aku mengatakan itu sambil memperhatikan kota merah yang terletak di atas bukit kecil, Ayla tersenyum manis.

「Taiki-sama. Itu adalah benteng yang melindungi bagian timur Negara Kekaisaran Fleida. Negara Kekaisaran membangun benteng besar dengan memanfaatkan sumber daya yang melimpah dan banyak populasi. Ini mungkin terlihat datar, tetapi saya diberitahu bahwa benteng setinggi mata memandang. 」

「Pernahkah kamu ke sana?」


「Kerajaan Azul dan Negara Kekaisaran Fleida adalah negara-negara tetangga, tetapi ada hutan besar yang membentang ke sekitar laut dan tidak ada banyak interaksi karena tidak dapat dicapai kecuali seseorang melewati tebing kecil sekitar dua gerbong. lebar. Para penjual dan petualang itu sepertinya datang dan pergi sesekali, tapi sayangnya saya belum pernah ke sana …… 」

Sambil melirik Ayla yang tersenyum masam, aku mengangguk dan menjadi yakin.

「Kalau begitu, mari kita mencoba untuk menonton sedikit benteng dari Negara Kekaisaran Fleida.」

Aku mulai mengoperasikan kamera dan memperbesar benteng, gambar seperti gerbang persegi panjang diproyeksikan. Ada barisan kereta dan orang-orang seperti pedagang, dan ada tentara di dekat gerbang.

Itu adalah prajurit dengan baju besi coklat muda yang cocok dengan benteng merah.

Entah bagaimana, aku merasa mereka semua mengatakan sesuatu sambil melihat kamera, tetapi mungkin itu hanya imajinasiku. Kali ini, kami bepergian sambil menyembunyikan pulau terbang di awan, jadi mereka seharusnya tidak dapat melihat sosok kami.

「Ya. Jika ada ukuran manusia, tembok itu mungkin beberapa puluh meter. Itu mengesankan 」

Setelah menyatukan diri dan memeriksa benteng lagi, kali ini aku mengubah gambar dari gerbang ke kota.

Ketika aku melewati gerbang, ruang seperti halaman luas menyebar dan di belakang ada sebuah bangunan persegi dua lantai dengan menara pengawal yang berbaris seperti dinding tanpa celah.

Ketika aku pergi ke gedung itu, kali ini ada jalan yang ramai. Jalanan dipenuhi orang dan gerbong dan aku bisa melihat penampilan mereka yang semarak.

「Eh? Mengapa itu terlihat seperti pakaian asli India? 」

「India?」

Orang-orang yang ditampilkan di layar mengenakan kostum berwarna-warni. Bahannya membungkus tubuh, kain indah dengan sulaman.

Sementara aku menganalisis pakaian, Ayla menunjuk layar dari sisiku dan membuka mulutnya.

「Ini bukan hanya pakaian mereka, tetapi bangunannya juga unik.」

「Bangunan… .. Oh, itu benar. Apakah mereka terjebak di lantai atas? Tidak, aku ingin tahu apakah ada sesuatu seperti lorong atau jembatan? 」

Aku setuju dengan komentar Ayla sambil memperbesar gambar.

Jalan utama cukup lebar untuk dua kereta kuda untuk bolak-balik berdampingan, tetapi jalur yang memanjang ke kiri dan kanan cukup kecil. Ada juga banyak jembatan seperti jembatan langit yang menghubungkan bangunan di jalan itu. Ada juga tempat yang mirip dengan beranda yang mengelilingi lingkar bangunan.

「Ini menarik. Ini adalah struktur kota tiga dimensi. Eh? Daerah ini di sini hanya bangunan kayu, bukan? 」

Ketika aku menggumamkan itu, Ayla menunjuk ke pusat kota.

「Hanya benteng, bangunan luar tempat para prajurit tinggal dan bangunan tuan feodal di tengah terbuat dari batu. Negara Kekaisaran memiliki lebih sedikit batu dibandingkan dengan negara-negara lain, sehingga tampaknya mereka membangunnya dengan kayu kecuali untuk fasilitas penting. 」

「Ooh, begitu. Bentuk bangunannya juga unik dan menarik. 」

Dan, saat kami sedang mengobrol, orang-orang yang berjalan di jalan mulai melihat kamera ke arah kami sambil membuka dan menutup mulut mereka.

「Apa yang terjadi? Sepertinya semua orang melihat kita, tapi .... 」

「Apakah pulau itu muncul dari awan?」

「Ya……?」

Aku mengatakan itu kepada Ayla sambil melihat tiga layar lainnya. Hanya layar depan yang merupakan kamera pandangan jauh, tetapi tiga lainnya menunjukkan gambar barat, utara dan selatan benteng. Pemandangan pulau berkabut putih ditampilkan di layar dan tidak ada keraguan bahwa itu ada di awan.

「Aku ingin tahu apakah pulau ini sedikit mencuat dari awan? Tapi, mengingat semua itu, rasanya aneh bahwa setiap orang dari mereka akan memperhatikan kita ... 」

Aku bertanya-tanya apa yang terjadi sekarang?

Setelah aku mengatakan itu, aku dan Ayla memiringkan kepala kami.

【Benteng Timur】

Salah satu benteng unik untuk Negara Kekaisaran Fleida yang membungkus kota di dalam benteng, Benteng Timur.

Setiap orang yang bermusuhan yang ingin masuk harus melalui benteng besar untuk memasuki kota, dan kemudian mereka harus menerobos halaman dan barak padat yang penuh dengan tentara, sehingga warga menjadi idiot yang cuek dan riang. sedikit banyak.

—–Itu jelas tidak mudah untuk menyerang benteng yang luas dan kuat ini.

Warga sangat meyakini hal itu.

Sebenarnya, monster kuat yang menghuni sungai besar di bagian utara, dan monster besar yang bersembunyi di hutan besar dan laut di bagian timur bisa berbahaya, tapi itu adalah kenyataan yang tidak perlu dikhawatirkan bagi mereka yang dilahirkan dan dibesarkan di tanah ini.

Karena keadaan seperti itu, wilayah Negara Kekaisaran Fleida kaya dan umumnya aman dari musuh asing, dan ada beberapa penjahat seperti pencuri.

Dalam kehidupan sehari-hari yang begitu damai dan lambat, benda asing tiba-tiba bercampur.

「Ap, apa-apaan itu !?」

Seseorang berteriak dan beberapa orang mengangkat suara mereka dan menunjuk ke langit.

Benda hitam bulat melayang di langit. Objek itu diam-diam melayang di udara dan sesekali bergerak perlahan.

Objek yang maju seolah melihat dari atas jalan utama, memiliki lubang seperti mata yang mengintip ke bawah dan kombinasi tulang binatang. Itu menyeramkan.

「Apakah, apakah itu monster?」

「Itu, tapi aku juga bisa melihat sesuatu seperti sayap.」

「Apakah itu jenis serangga?」

「Tidak, tidak peduli bagaimana kau melihatnya, itu tidak terlihat seperti hidup.」

Warga yang bingung tertarik pada objek itu, tetapi mereka tidak merasa takut.

Ukurannya sekitar setengah dari seseorang dan tidak memiliki taring atau cakar. Tubuhnya cekung dan langit terlihat dari celahnya.

Seorang prajurit mungkin lebih kuat jika mereka bertarung.

Itu diakui sampai tingkat itu.

Namun, beberapa orang berbeda, dan mengangkat suara mereka dengan keras dan mengimbau agar berhati-hati.

「Seseorang harus memberi tahu tuan feodal sekarang! Mungkin, ini pasti golem baru Kekaisaran Blau! Mungkin mengirim semacam sinyal ke mata-mata! 」

「Mereka mungkin tidak memiliki golem semacam itu」

「Mata-mata Kekaisaran Blau ...... kentut tua itu, kepalanya aneh.」

Melalui jalan utama yang bising, benda itu bergerak maju tanpa khawatir tentang apa pun.

Tujuannya adalah kastil besar yang terletak di tengah.

Menuju objek, para prajurit datang bergegas sambil memimpin seorang pria mengenakan pakaian hitam dan sorban.

Sambil memasang kuda mereka, mereka melihat benda hitam yang mengambang, menghentikan kuda mereka dan turun.

「Praktisi-dono! Lihat itu!」

Ketika prajurit itu mengatakan itu dan menunjuk ke langit, pria yang dipanggil Praktisi itu menggosok matanya dengan wajah mengantuk.

「Hmm? Apa maksudmu 'itu'? 」

Dia menggumamkan itu dengan suara bercampur dengan menguap dan menggerakkan mulutnya dengan 'munyamunya'.

Lalu, dia melayang ke langit.

Dengan tenang mendekati dari belakang arah ke mana benda hitam menuju, dia mengamatinya dari jarak dekat.

Sambil melihat objek yang mengeluarkan suara kecil seolah mengayunkan udara tanpa henti, praktisi duduk bersila di udara dan memegang dagunya.

「...... Tidak, sungguh, apa itu?」


Seorang tentara memanggil dari tanah ke praktisi yang mengajukan pertanyaan.

「Praktisi-dono! Apakah Anda menemukan sesuatu !? 」

「Tidak, bahkan jika kau mengatakan itu ......」

Sambil menggumamkan jawaban kecil pada kata-kata prajurit itu, praktisi itu menatap objek dengan ‘jii’.

「…… Aku bahkan tidak tahu terbuat dari apa itu. Tidak, pasti ada seseorang yang membuatnya?  Kupikir itu pasti bukan monster baru yang terbang hanya dengan tulang …… 」

Praktisi itu membenturkan kepalanya sambil bergumam, tetapi benda itu tiba-tiba mengubah gerakannya, sehingga membuatnya gugup.

Objek yang baru saja maju ke depan, menggambar busur lembut dan naik lebih jauh.

Praktisi mengulurkan tangannya ke objek yang dengan santai berputar di atas praktisi seolah mengamatinya.

Saat ketika dia mengangkat telapak tangannya, angin muncul seolah-olah berlari di sekitar praktisi.

「...... Aku tidak bisa mengerti apa-apa, tapi haruskah aku mencoba mengumpulkannya untuk sementara waktu?」

Praktisi mengatakan itu dan melihat benda yang perlahan berputar di atas kepalanya.

Objek bundar itu, atau 'Drone', yang berputar dengan empat baling-balingnya, terbang dengan diam-diam di sekitar praktisi.

[AuthorNote: Ngomong-ngomong, benda-benda hitam yang muncul dari dasar pulau di Kekaisaran Blau juga merupakan pesawat tak berawak. Kamera normal dilengkapi di dalam pulau, tetapi semua kamera jarak jauh adalah drone.
Ini adalah produk khusus dari Kastil Surgawi dan bebas baterai! Tidak diketahui sejauh mana gelombang radio dapat melakukan perjalanan!]

PREV  -  ToC  -  NEXT