Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 01 ] Chapter 32

Kasus Penculikan Pedagang


【Kerajaan Azul, Ibukota Kerajaan】

「Oi, kau sudah dengar?」

Ketika seorang pria yang mengenakan sorban mengatakan hal itu dan mendekat ke wajahnya, seorang pria berambut abu-abu, yang sedang memeriksa barang bawaan di kereta bagasi, mengangguk dengan sungguh-sungguh.

「Ya, tentang pria Hundert? Dia berkata, dia terbang ke langit dengan gerobaknya ...... 」

「Benar, ini rumor yang tidak masuk akal.」

Ketika pria dengan sorban setuju, pria berambut abu-abu itu mengerutkan kening.

「Jika kau berpikir itu palsu, mengapa kau membawanya?」

「Itu karena itu tidak palsu.」

Ketika pria sorban menyatakan itu, dia dengan bersemangat mengambil sesuatu dari tas kulitnya yang tergantung di pinggangnya.

「Menurutmu apa ini?」

Ketika dia berkata, pria berambut abu-abu itu memandanginya dan daun tergeletak di telapak tangannya.

「...... Ada apa dengan daun itu?」

「Cobalah mengendus aromanya」

「...... Ini memiliki aroma aneh. Apa yang salah dengan ini? 」

Ketika pria itu, yang membawa hidungnya ke telapak tangan, mengangkat wajahnya dan menanyakan hal itu, pria sorban itu mengambil daun dan mengangkatnya.

「Tampaknya daun yang disebut Peppermint. Memiliki bau yang kuat dan juga bisa digunakan dalam memasak. Dikatakan bahwa dia juga memiliki berbagai hal yang tidak biasa selain ini. 」


Ketika pria di sorban mengatakan itu, pria berambut abu-abu itu menatap daun Peppermint dengan penuh semangat.

「...... Dengan kata lain, itu adalah sesuatu yang dia peroleh di pulau terbang yang dikabarkan. Orang itu benar-benar akan mendapat untung. Namun, apakah itu nyata? 」

「Itu bukan palsu. Jika dia mengumpulkan barang langka di suatu tempat di daerah terpencil, daunnya akan terlalu segar. Selain itu, hanya tiga hari yang lalu, aku baru saja melihat orang Hundert di Ibukota Kerajaan. Dia mungkin tidak memiliki sarana untuk mengisi kembali stoknya. 」

「..... Pokoknya, apakah dia pergi ke pulau terbang atau tidak, barang yang tidak dapat diperoleh di tempat lain menarik. Tetapi jika kau tidak hati-hati, kau akan sepenuhnya ditipu oleh orang rendah seperti Hundert. 」

Ketika pria berambut abu-abu mengatakan itu dengan senyuman yang memiliki makna tersembunyi, pria bersurban itu mendesah dan tersenyum masam.

「Yah, mungkin tidak perlu khawatir tentang itu.」

【Hundert】

Dua hari setelah Tentara Kekaisaran telah ditarik dari Ibukota Kerajaan.

Ada sesosok pria yang mengendarai gerobak di luar kota. Itu adalah pria kurus dengan karakteristik bungkuk. Meskipun dia berusia empat puluhan, penampilannya yang usang membuatnya tampak jauh lebih tua dari usianya. Dia juga memiliki penampilan mata coklat muda dan rambut hitam pucat, secara keseluruhan itu adalah pria yang memberikan kesan samar.

「Hundert. Kau tidak punya pilihan selain melakukannya. Jika kau tidak bisa menjual di ibukota Kerajaan, kau bisa menjual di kota besar lain. Tidak ada masalah dengan barangmu. Sebaliknya, ini adalah produk berkualitas tinggi, sehingga penguasa feodal di kota-kota pedesaan kecil pasti akan tertarik. 」

Pria itu, Hundert bergumam bahwa untuk membujuk dirinya sendiri dan mendorong gerobaknya ke jalan raya.

Hundert maju sambil memperhatikan sekelilingnya dan sesekali mengalihkan perhatiannya ke pembawa bagasi kereta.

「Apakah tidak ada sisa-sisa Tentara Kekaisaran? Tidak tidak, siapa pun pasti akan melarikan diri jika mereka melihat golem misterius itu. Lagipula, bahkan semua rekan pedagangku terlalu takut sehingga mereka bahkan tidak ingin pergi ke luar kota …… 」

Jalan raya dekat Ibukota Kerajaan yang besar. Ini adalah jalan raya yang ramai di mana orang-orang dengan berbagai pekerjaan biasanya datang dan pergi, tetapi tidak ada tanda-tanda orang dan kereta di mana pun.

Hanya Hundert dan kereta yang ada di sana. Hundert, yang bersikap curiga karena kecemasan, hanya memperhatikan bagian depan, belakang, kiri, dan kanannya, dan tidak memperhatikan bayangan yang mendekat dari atas.

Tiba-tiba, gerobak melayang, dan Hundert mengedipkan matanya dan melihat ke bawah ke tanah.

「Eh?」

Ketika tali yang menghubungkan kuda dan gerobak membentang, Hundert menjadi bingung, bayangan lain turun dan memeluk kuda dari sisinya.

「UWAA !?」

Melihat pendatang baru yang tiba-tiba, Hundert terkejut ketika mengangkat jeritan dan berbalik untuk melarikan diri ke arah pembawa bagasi.

Dan, dia memperhatikan sosok besar yang berada di belakang gerobak dan mengangkat teriakan.


「G, g, g golem .... GOLEM !? 」

Teriakan Hundert yang bergema dari kereta yang melayang ke langit, bahkan telah mencapai jauh hingga ke gerbang Ibukota Kerajaan.

Setelah mencapai Negeri Surga yang terbang, Hundert melihat ke bawah dengan linglung dari kereta ke kuda yang pingsan.

「Ini, tempat ini adalah ……」

Dia melihat sekeliling dengan linglung, tetapi dua robot yang berdiri di dekatnya bahkan tidak memperhatikannya, jadi dia mengalihkan pandangannya ke pohon-pohon berukuran besar.

Namun, melihat kastil di tempat tertinggi pulau, kekuatan kembali ke mata Hundert.

「...... Aku ingin tahu mengapa ada kastil di sini? Apakah ini surga ……? Tidak, aku bisa melihat awan di sebelahnya ...... Selain itu, golem ini adalah …… 」

Sambil bergumam dengan suara menggigil, Hundert turun dari kereta.

Dia mengalihkan perhatiannya ke pemandangan di sekitarnya sekali lagi dan membuka mulutnya.

「Tidak mungkin, sekutu yang diumumkan oleh Kerajaan ……」

「Ya ampun, maaf karena membawamu ke sini tanpa persetujuan. Apakah kau takut? 」

Mendengar suara tiba-tiba, Hundert mengeluarkan suara konyol dan jatuh di pantatnya.

Ketika dia mengangkat kepalanya, dia melihat sosok pria muda yang sederhana namun tampak baik hati. Pria muda itu menatap Hundert dan kereta, dan membuka mulutnya.

「Mungkin karena itu tepat setelah perang, aku bermasalah karena tidak ada pedagang sama sekali, kau tahu. Kamu seorang pedagang, bukan? 」

Mendengar itu, Hundert menanggapi sambil berdiri dengan tergesa-gesa.

「Ya, ya! Saya, saya dipanggil Hundert .....! Apakah Anda mungkin, salah satu dari Penyihir Agung-sama ……? 」

Sambil menatap pria muda dengan pakaian yang tidak biasa itu, Hundert menanyakan hal itu. Mendengar itu, pemuda itu tersenyum masam dan memiringkan kepalanya.

「Apakah itu rumor? Hanya rumor macam apa yang kamu dengar? 」

「Ah, umm, kata mereka, ada sebuah negara bernama Negara Surga di pulau yang mengapung di langit, dan ada 10 Samurai Penyihir Legendaris dan lebih dari 200 penyihir yang adalah murid mereka ......」

「O, ooh …… apakah kamu mendengar cerita yang luar biasa?」

Mendengar kata-kata Hundert, pria muda dengan ekspresi kagum tersenyum masam seolah tidak ada harapan dan menunjuk pada dirinya sendiri.

「Aku Taiki. Senang bertemu denganmu, Hundert-san. 」

Saat pria muda itu mengulurkan tangannya sambil memberikan namanya dan Hundert menerimanya dengan kedua tangan secara refleks, ia melihat bahwa beberapa sosok orang sedang menyembunyikan diri sambil berjongkok seperti harimau di belakang Taiki.

Melihat Hundert yang tersentak dan menjadi kaku, Taiki berkata "Ah" dan berbalik.

「Semua orang, tolong jangan terlalu melotot padanya. Dia sudah takut karena dia diangkat ke langit. 」

「Ya, kami mengerti」

Menanggapi kata-kata Taiki, seorang pria dan wanita muda dari beastmen kucing berdiri. Hundert, yang benar-benar takut, membuka mulutnya sambil melirik berulang kali pada beastmen kucing itu.

「U, umm, apa yang bisa saya lakukan untuk Anda ……?」


「Ah, benar. Aku belum mengatakannya. 」

Setelah mengatakan itu, Taiki menunjuk gerobak yang dimiliki oleh Hundert.

「Aku ingin berbagai barang dari bawah」

Mendengar jawaban Taiki, Hundert mengedipkan matanya beberapa kali dan mengangguk.

「Apakah, apakah Anda ingin membeli barang saya? Itu akan luar biasa …… 」

Sementara Hundert sedang berbicara, Taiki mengangkat tangannya dan menggelengkan kepalanya dari sisi ke sisi.

「Aku minta maaf, tapi aku tidak punya uang ......」

Mendengar kata-kata Taiki, yang benar-benar minta maaf, Hundert mengalihkan pandangan ke dua robot dan gemetar.

Melihat wajah Hundert, yang kemungkinan akan menangis setiap saat, Taiki dengan cepat melambaikan kedua tangannya.

「Ah, tidak, tidak! Tentu saja, aku tidak berencana untuk mengambilnya gratis! Tampaknya, ada beberapa hal langka di pulau ini yang tidak dapat ditemukan di dataran rendah, jadi jika tidak apa-apa, aku akan membeli barang-barangmu dalam bentuk barter dan …… 」

Sambil mendengarkan penjelasannya, Hundert merasa lega dan menghela napas.

「Be, begitukah .... ! Jika itu masalahnya, itu akan menjadi luar biasa! Barang langka akan laris manis di ibukota, jadi saya akan sangat menghargainya! 」

Hundert, yang mengerti cerita itu, mengatakan itu dengan gembira dan bergegas menuju gerobaknya.

「Baik. Tolong bawa ke sini. 」

「Ya」

Mendengar instruksi Taiki, kedua beastmen kucing maju ke depan dengan keranjang besar.

Keduanya dengan cepat meletakkan kain di tanah dan mengatur sayuran dan tanaman di atasnya.

「Yang ini adalah kostum yang khusus dibuat oleh penjahit terkenal dan dia membuatnya dengan hati-hati memilih bahan, tetapi bahkan jika saya membawanya ke Ibukota Kerajaan, itu terlalu mahal dan hanya bisa dibawa oleh para bangsawan tetapi saya diabaikan oleh para penjaga. Namun, saya tidak memiliki koneksi dengan bangsawan, jadi saya tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan ini ...... 」

Kata Hundert yang membawa produknya sambil mengucapkan pidato yang buruk, tetapi dia berhenti berjalan setelah melihat barang-barang sedang diatur di depan Taiki.

Sambil tersenyum masam pada Hundert yang jelas kecewa, Taiki menunjuk barang-barang yang berjejer di depannya.

「Hundert-san. Pakaian itu indah, tetapi benda-benda ini juga bukan tidak berharga, kau tahu? 」

Ketika Taiki mengatakan itu, Hundert buru-buru menggelengkan kepalanya dari sisi ke sisi.

「T, tidak, tidak, jangan katakan itu! Saya tidak kecewa sama sekali! Saya hanya berpikir bahwa saya ingin melihat barang-barang Anda! 」

「Apakah begitu? Baiklah, aku juga akan menjelaskan barang-barang kami. Pertama-tama, mari kita mulai dengan ini …… Ini rempah-rempah yang disebut Wasabi dan dikenal karena rasanya yang tajam dan dingin yang kuat. Silakan coba dengan segala cara ketika kau membuat hidangan menggunakan wasabi ini nanti. 」

「Wa, Wasabi ...... Tentu saja, saya belum pernah melihat atau mendengar ini ......」

「Selanjutnya, aku mendengar bahwa tidak ada varietas herbal di dataran rendah. Ah, itu disebut teh Dupa di Kerajaan Azul. Ada berbagai jenis di sini, jadi kupikir mereka akan menjual dengan harga tinggi. 」

「Teh Dupa !? Ini tentu saja menarik! Ini juga disebut sebagai simbol orang yang membangun kekayaan, jadi daun teh Dupa langka ini pasti akan laku! 」

Dan, ketika Hundert menyadarinya, suasana hatinya menjadi sangat positif dan dia asyik dengan penjelasan Taiki sambil mencondongkan tubuh ke depan.


【Kerajaan Azul, Ibukota Kerajaan】

「Per, permisi ......」

Ketika Hundert berbicara kepada penjaga yang menjaga gerbang kastil, penjaga itu memandangnya seolah-olah menatap orang yang mencurigakan.

「Apa.」

Mendengar penjaga yang bertanya singkat, Hundert mempresentasikan surat yang ia terima dari Taiki dan membuka mulutnya.

「Sang Raja Surgawi, mempercayakan saya surat untuk Jenderal Dukel. Mohon diterima. 」

Ketika Hundert mengatakan itu sambil meneteskan keringat dingin, ekspresi penjaga berubah dan menerima surat itu.

「…… Mengapa kau memiliki ini?」

「Untungnya, saya menarik perhatian Raja Surgawi ...... Ah, kalau begitu, saya harus pergi sekarang untuk menjual barang-barang yang saya dapatkan dari Negara Surgawi, jadi ......」

Mendengar Hundert mengatakan itu dan akan pergi, ekspresi penjaga berubah dan membuka mulutnya

「Ho, tunggu! Apakah kau mengatakan, itu adalah barang yang kamu dapatkan dari Negara Surgawi !? Aku akan mengirimkan surat kepada Jenderal Dukel segera, jadi tunggu sebentar! 」

「Eh?」

Penjaga itu melarikan diri dalam hitungan detik, meninggalkan Hundert yang sedang mengambang tanda tanya.

Sekitar satu jam kemudian, di depan Hundert, yang diundang ke dalam kastil, seorang pria di masa jayanya yang mengenakan baju besi mewah berdiri. Di belakangnya adalah orang-orang dengan pakaian berpenampilan tinggi berbaris.

Sementara takut bahwa dia mungkin akan mendapatkan hukuman mati jika dia bertindak kasar, Hundert menampilkan berbagai barang yang diatur di atas meja kayu besar.

Seorang pria berambut merah mengenakan pakaian mewah mengajukan pertanyaan kepada Hundert yang menjelaskan dengan membaca kertas di mana ia menuliskan penjelasan Taiki.

「Berapa banyak niatmu untuk menjual barang-barang ini?」

「Ah, tidak, saya belum memutuskan harganya. Namun, ini adalah barang langka, jadi jika memungkinkan, saya ingin menjual semuanya bersama ...... 」

Harga yang dia ungkapkan dengan ragu-ragu, adalah jumlah yang cukup untuk membeli rumah bahkan di ibukota kerajaan.

Hundert selalu berencana untuk menyarankan nilai tinggi pada awalnya dan kemudian secara bertahap menurunkan harga sebagai pedagang, tetapi matanya menjadi terbuka lebar setelah mendengar kata-kata yang dikatakan oleh pria berambut merah tanpa mengubah ekspresi wajahnya.

「Oh, betapa murahnya. Jika itu masalahnya, aku akan membelinya. Jika ada kloter berikutnya, bawa lagi ke kastil. 」


「…… Eh? Anda, Anda akan membeli semuanya .....? 」

Mengabaikan Hundert yang menjadi takjub, pria itu memanggil prajurit di sisinya.

「Siapkan uang」

「Hah!」

Melihat punggung prajurit yang menerima perintah pria itu dan melarikan diri, Hundert mengalihkan pandangannya ke pria itu dengan wajah terkejut.

「...... Yang Mulia, Yang Mulia Raja .....?」

Hundert membisikkan itu dengan suara yang sepertinya menghilang dan mengubah kulitnya.

「Jika, jika kau tahu kapan tanggal dan waktu untuk pergi ke Negara Surga, laporkan kepadaku tanpa gagal. Kau dapat mengharapkan hadiah. 」

「Ha, HAH!」

Ketika Hundert menjawab sambil berlutut seolah-olah dia pingsan di tempat, Raja pergi tanpa mengatakan apa-apa.

Dukel menatap Hundert yang membeku sambil berlutut dan berbicara kepadanya.

「Bagaimana tentang Raja Surgawi?」

Mendengar kata-kata langsungnya, Hundert memalingkan wajahnya yang ragu.

「Y, ya …… Penampilannya jelas muda, seperti sekitar 20 tahun …… tapi sikapnya lembut dan jika saya pikirkan sekarang, sepertinya suasananya yang santai dan tenang tidak cocok dengan penampilannya ……」

「Aku mengerti. Seperti yang diharapkan, Raja Surgawi jelas merupakan penyihir hebat yang telah hidup lama sekali. Ketika saatnya tiba aku melihat generasi berikutnya, aku bertanya-tanya apakah aku harus menyarankan untuk meninggalkan kisah-kisah mitos ……? 」

Sambil menggumamkan hal-hal seperti berbicara pada dirinya sendiri, Dukel berjalan ke arah yang ditinggalkan Raja.

「...... Pe, penyihir mitos yang hebat ......」

Hundert yang tersisa menggumamkan itu dengan lemah sambil berlutut di lantai.

Dengan demikian, gelar Taiki semakin indah. Ngomong-ngomong, Hundert, yang melakukan pembalikan besar dari dekat pada kebangkrutan, telah menjadi terkenal karena menjadi orang paling beruntung di Kerajaan Azul dan kemudian ia memutuskan untuk meluncurkan Perusahaan Hundert.

KuroNote*
Chapter terakhir dari Volume 1. Next update extra chapter, Volume 2 setelahnya
Ditunggu minaa...
Arigatou

PREV  -  ToC  -  NEXT