Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 01 ] Chapter 29

Kunjungan Jenderal

【Kastil Surgawi】

Ayla terpana melihat gambar yang ditampilkan di layar ruang kontrol.

Sambil memperhatikan orang yang sedang dipegang oleh robot dan menuju ke sini, aku membuka mulut.

「Dia memiliki penampilan yang mencolok dibandingkan yang lain, jadi kupikir dia adalah orang yang hebat. ... 」

Aku menggumamkan itu dan melipat tanganku.

Aku ingin tahu apakah kita bisa membahas tentang perawatan sang putri? Aku masih tidak mengerti meskipun aku sedikit diberi tahu tentang bangsawan, tetapi aku bisa menghentikan perang. Jika demikian, beberapa mungkin akan menganggapku sebagai ancaman.

Sementara saya melihat layar sambil memikirkan hal-hal seperti itu, robot lain sedang menangkap seseorang di tepi layar.

「Yosh. Mari kita turun dan bertemu mereka. 」

「Eh? Ah, ya, ya! 」

Sambil melirik Ayla yang menjawab dengan panik dan bergegas ke sisiku, kami berjalan ke lift.

Ketika kami keluar dari kastil, aku menemukan Mea dan yang lainnya. Tampaknya, mereka memotong rumput liar di sekitar kastil. Aku dan Ayla berhenti di depan gerbang kastil sambil ditemani oleh A1.

「Ah, Taiki-sama」

Torraine berdiri dan membungkuk.

「Seorang tamu akan segera tiba, jadi terima kasih telah menjaga daerah tersebut.」

Ketika aku mengatakan itu, Torraine dan yang lainnya saling memandang.

「Akhirnya, Penyihir Hebat-sama selain Taiki-sama ……?」

「Jangan, jangan gugup」

「Ya ampun, aku bertanya-tanya apakah aku akan bisa membuat makanan tepat waktu ……」

Sambil tersenyum masam pada mereka yang membuat kesalahpahaman, aku menggelengkan kepalaku dari sisi ke sisi.


「Tidak, mereka adalah tentara Kerajaan Azul.」

Ketika aku mengatakan itu, wajah Rant dan Schnee menjadi kaku.

「Tentara .....?」

「Jika terjadi sesuatu ……」

Keduanya sudah mulai berbicara satu sama lain dengan ekspresi suram untuk beberapa alasan. Torraine tampaknya memikirkan sesuatu secara diam-diam, tetapi hanya Mea yang menatapku dengan penampilannya yang biasa.

「Mengapa tentara Kerajaan Azul datang?」

Ditanya oleh Mea, Ayla yang di sebelahku gemetaran. Sambil berpura-pura tidak menyadari hal itu, aku menjawab pertanyaan Mea.

「Oh, aku hanya punya sesuatu yang ingin kubicarakan dengan orang-orang Kerajaan Azul. Aku mencoba menolong mereka karena sepertinya mereka bermasalah ketika mereka diserang oleh Kekaisaran Blau. Padahal, mereka mungkin akan merasa berhutang budi padaku. 」

Ketika aku mengatakan itu, telinga kucing Mea bergerak dengan 'piko piko'.

「Kekaisaran Blau? Menolong?」

Mea yang bahkan tidak menyadari bahwa pertempuran sedang terjadi di tanah, memiringkan kepalanya dengan tatapan ingin tahu.

Dan, pada saat itu, dua bayangan hitam muncul di hadapanku dan mendekati kami.

Ketika aku membalikkan wajahku untuk itu, semua orang juga berbalik ke sana.

Kedua lelaki yang dibawa di belakang dua robot dan mengenakan baju besi yang indah, mendarat di tanah pulau terbang.

Melihat sosok mereka, Torraine dan yang lainnya membungkuk dalam diam. Ayla bersembunyi di belakang punggungku secara refleks.

Dua orang, yang menatap kastil, juga memperhatikan kami dan membungkuk.

Orang yang mengangkat kepalanya terlebih dahulu adalah seorang pria paruh baya yang mengenakan baju besi paling mencolok di sekitar dinding Ibukota.

「…… Saya Dukel Klein, Jenderal Kerajaan Azul」

Ketika pria paruh baya itu menyebutkan namanya, pria yang tampak sedikit lebih muda dari Dukel membuka mulutnya.

「Seperti dia, saya seorang Jenderal Kerajaan Azul, Heirat Ilka. Saya ingin mengucapkan terima kasih karena telah membantu tentara kami dalam insiden ini. 」

Ketika pria bernama Heirat mengatakan itu, alis Dukel terangkat.

「...... Karena Jenderal Heirat ada di tempat ini, kupikir ada kemungkinan, tapi ...... Tidak mungkin, jadi Tentara Kekaisaran di Kota Benteng Falbe juga diusir ......」


「Seperti yang diharapkan, apakah itu juga terjadi di Ibukota Kerajaan?」

Heirat sedikit mengangguk pada gumaman Dukel dan mengatakan itu.

Aku tersenyum masam sambil memandangi dua orang itu dan menundukkan kepalaku.

「Senang bertemu denganmu, namaku Shiihara Taiki. Maafkan aku karena mengirim Anda berdua ke sini tanpa persetujuan. 」

Ketika aku mengucapkan salam seperti itu, dua orang yang melihatku untuk mengamati, memperhatikan Ayla yang menyembunyikan dirinya di punggungku.

Kedua mata mereka melebar dan berkata.

「Put, Puteri Letizia !?」

「Ap, mengapa sang putri ……」

Mendengar kata-kata keduanya, Rant dan Schnee, serta Mea tampak terkejut. Hanya Torraine yang tidak mengubah ekspresi.

Ayla, yang menatap wajah Mea dan yang lainnya dan menjadi sedih, keluar dari punggungku dengan tenang.

「...... Dukel-sama, Heirat-sama ...... Sudah lama.」

Mendengar Ayla mengatakan itu dan sangat membungkuk, kedua pria itu menunjukkan kebingungan yang besar.

Aku menghela nafas dengan lembut dan meletakkan tanganku di bahu Ayla.

「Kalau begitu, akankah kita berbicara di lokasi yang berbeda?」

【Dukel】

Tinggi di langit di awan, sebuah pulau mengapung jauh di langit.

Kupikir aku tersesat di dalam dongeng, tetapi tampaknya menjadi kenyataan.

Alam yang melimpah dan rumah-rumah yang indah berbaris, dan ada kastil yang megah di tengah seolah mengatakan di mana Dewa tinggal. Itu adalah kastil mewah dan cantik yang belum pernah kulihat sebelumnya.

Dan, ada beberapa beastmen dan seorang pemuda berpakaian aneh. Selain itu, Putri Letizia yang keberadaannya tidak diketahui juga ada di sana.

Tampilan kebingungan dan kejutan juga muncul di wajah Heirat yang melakukan kontak mata denganku.

「Kalau begitu, akankah kita berbicara di lokasi yang berbeda?」

Sambil mengatakan itu, pemuda itu, yang menyebut dirinya sebagai Shiihara Taiki, membawa serta golemnya dan pergi ke kastil.

Aku tercengang karena dia siap menunjukkan punggungnya kepada kami, tetapi aku yakin karena dia adalah seorang penyihir yang mengendalikan satu golem sendirian.

Aku dan Heirat diam-diam mengangguk satu sama lain dan mengikuti di belakang.

Aku masuk ke dalam kastil tanpa melepaskan kewaspadaanku, tetapi begitu aku menginjakkan kakiku ke dalam, perasaan itu menghilang.

Itu adalah aula yang luar biasa. Ini lebih luas dan lebih mewah dari struktur apa pun yang pernah kulihat. Aku belum pernah melihat kastil yang begitu megah.

「Go, golem ......」

「Hmm? 」

Ketika aku berbalik ke suara Heirat, aku melihat dua golem berdiri di belakang gerbang. Golem mendukung gerbang dengan kedua tangan dalam posisi yang tampak seperti mereka hanya ada di sana demi membuka gerbang.

Berapa banyak golem yang mereka miliki?


Dan, apakah mereka memiliki ratusan penyihir?

Aku berjalan di dalam kastil dengan perasaan yang tak terlukiskan dan masuk ke dalam pilar besar. Bagian dalam pilar besar itu luas, pemandangan berubah setiap kali pintu, yang terbuka dan menutup dengan sendirinya, terbuka.

Bahkan dari Heirat, kata-kata tidak lagi datang.

「Kita sampai」

Taiki mengatakan itu dan membawa kami ke aula yang sangat mewah. Ini adalah aula yang luar biasa yang juga dapat digunakan sebagai bola dan tempat lainnya. Ada banyak jendela vertikal panjang dan aku juga bisa melihat pemandangan di luar.

Sangat aneh bahwa masih tidak ada orang lain yang keluar meskipun itu adalah kastil yang begitu besar dan megah.

【Taiki】

Membawa Dukel dan Heirat yang kagum, kami pindah ke lantai empat. Aku mengatur meja dan kursi dan duduk.

Orang yang duduk di kursi itu hanya aku karena suatu alasan, jadi aku juga meminta Dukel dan Heirat untuk duduk.

Karena aku memiliki Torraine dan yang lainnya menyiapkan makanan di lantai dua, hanya aku, Ayla, Dukel, dan Heirat yang ada di aula.

Tidak, karena A1 berdiri di sebelahku, apakah empat orang dan robot?

Aku melihat Dukel dan Heirat yang menatap A1 dengan ekspresi gugup, dan menghela nafas.

「Kalau begitu, aku ingin tahu apa yang harus kita bicarakan dulu?」

Ketika aku mengatakan itu, Ayla, yang berdiri di sisiku yang lain dengan A1, membuka mulutnya.

「...... Pertama-tama, akan lebih baik untuk berbicara tentang mengapa aku di sini.」

Mendengar kata-katanya, keduanya menyipitkan mata mereka.

「Itu benar ..... Saya menjadi sedikit terkejut karena saya hanya mendengar bahwa Anda hilang dalam perjalanan untuk menikah di Kekaisaran.」

Ketika Heirat menggumamkan itu, Dukel menunjukkan ekspresi terkejut.

「Itu agak jauh dari yang saya dengar. Dikatakan bahwa Kekaisaran membunuh sang putri untuk membuat alasan untuk menyerang Kerajaan. Itu bukan sesuatu yang harus saya katakan di depan Puteri Letizia, tetapi sang puteri, yang menerima tanda budak, tidak mungkin untuk menyelinap melalui mata tentara Kekaisaran dan melarikan diri. 」

Mendengar kata-kata Dukel, Ayla merajut alisnya dan melihat ke bawah. Heirat berbicara sambil melirik Ayla

「Saya sudah mendengar desas-desus itu. Namun, di Falbe, di mana ada juga penjual dari Kekaisaran, desas-desus bahwa negara kita menyembunyikan sang putri juga kuat, tapi ..... 」

「Yang Mulia Raja tidak akan melakukan hal seperti itu.」

Mendengar Dukel membantahnya tanpa menahan diri dalam caranya berbicara, Reizent mengerutkan kening.

Ayla, yang mendengarkan percakapan mereka, mengangguk dengan wajah sedih.

「...... Ayah tidak akan melakukan sesuatu seperti membantuku. Aku membuang kewajibanku sebagai bangsawan untuk keegoisanku sendiri. 」

Mendengar kata-katanya, Dukel dan Heirat menghadapi Ayla dengan tatapan keras. Ayla melihat mata mereka berdua dan bergetar sejenak, tetapi dia berhasil berdiri tegak dan membuka mulutnya.

「Ada saat ketika aku berada di penginapan sebuah kota dan kebetulan tidak ada pengintai. Saat aku berpikir aku bisa melarikan diri, kakiku mulai bergerak sendiri ...... 」

Menurut Ayla, tampaknya dia asyik melarikan diri ke luar kota, berbohong tentang identitasnya dan mengendarai kereta jaga yang kebetulan lewat.

Namun, dia tersiksa oleh rasa bersalah karena meninggalkan tanggung jawabnya sebagai bangsawan di tengah jalan dan mencoba untuk kembali.

「Namun, para penjaga itu memberi tahuku pada waktu itu ... Karena aku melarikan diri, para prajurit Kekaisaran yang menjaga malam itu dituduh sebagai mata-mata Kerajaan dan dieksekusi, dan mereka mengatakan bahwa sang putri, yaitu aku, adalah sudah dikejar oleh Kekaisaran dan Kerajaan. 」


Sementara Ayla sedang menjelaskan keseluruhan cerita sampai sekarang, wajah keduanya menjadi muram.

「Tahan, tunggu sebentar!」

Dukel memotong kata-kata Ayla sambil tergagap. Dukel, yang bahkan tidak peduli bahwa Ayla terkejut, mengangkat suaranya.

「Putri, apakah ceritamu sekarang benar?」

Dia bertanya dengan nada yang kuat dan Ayla dengan malu-malu mengangguk. Kemudian, Dukel menoleh ke Heirat.

「Ini aneh. Penuh keganjilan. 」

「…… Ya. Sungguh aneh betapa mudahnya untuk melarikan diri ... 」

「Tidak, itu juga aneh, tetapi orang-orang yang menyebut diri mereka penjaga juga aneh. Mengapa mereka berbohong seperti itu? Jika Kekaisaran mencoba untuk membuat alasan untuk menyerang Kerajaan, itu tidak akan menjadi hal yang bundar. 」

Mendengar percakapan keduanya, Ayla mengangkat kepalanya.

「...... Berbohong?」

Ketika Ayla mengatakan itu, Heirat mengangguk.

「Ya. Yang diumumkan oleh Kekaisaran adalah bahwa Putri Letizia disembunyikan oleh Kerajaan. Ada juga desas-desus bahwa Tentara Kerajaan dipindahkan ketika Anda dikawal, tetapi saya belum mendengar desas-desus bahwa tentara Kekaisaran dieksekusi. 」

「Itu tidak mungkin ……」

Melihat Ayla yang menjadi kaget, Dukel mendecakkan lidahnya.

「...... Sesuatu bergerak di belakang layar. Mereka sangat menipu Kekaisaran dan Kerajaan, dan mencoba membunuh sang putri. 」

Semua orang diam setelah Dukel mengatakan itu. Aku melihat wajah mereka satu per satu dan membuka mulutku.

「Bisakah aku punya waktu sebentar?」

Ketika aku mengatakan itu, semua orang berbalik ke arahku.

「Aku akan mengubah topik, tetapi bisakah Ayla ..... tidak, bisakah Putri kembali ke kerajaan Azul?」

Ketika aku mengajukan pertanyaan, ekspresi Heirat menjadi keruh. Ayla menunduk dan menjadi diam, tetapi Dukel berbeda.

「Tidak mungkin.」

Dia menyatakan itu dengan jelas dan Heirat menunduk.

「...... Seorang putri dari suatu negara ditandai dengan segel budak dan dikirim dengan perawatan kurang dari selir. Ini sama dengan menyatakan bahwa Kerajaan Azul adalah negara bawahan Kekaisaran Blau. Saya tidak berpikir bahwa Putri Letizia, yang seharusnya ditawari ke Kekaisaran dengan situasi seperti itu, dapat menghabiskan kehidupan biasa yang layak di Kerajaan. 」

Ayla menangis tersedu-sedu karena dia tidak tahan dengan kata-kata kasar Dukel. Heirat juga menunjukkan ekspresi muram, tetapi tidak ada tanda bahwa ia akan menyangkal kata-kata Dukel.

Aku menatap Ayla, yang melihat ke bawah dan meneteskan air mata pelan, dan mengalihkan tatapanku ke Dukel.

「...... Apakah tidak apa-apa bahkan jika aku menerima sang putri di sini? Tidak mungkin mengirimnya ke Kekaisaran, dan jika dia tidak bisa kembali ke Kerajaan, kupikir akan lebih baik tinggal di sini di kastil ini. 」

Ketika aku bertanya itu, Dukel mengerang dengan wajah bermasalah.

「Itu …… tidak, tidak ada yang bisa kami lakukan di sini jika Anda mengambilnya dengan paksa, tapi saya akan merasa bermasalah jika Anda bertanya kepada kami apakah tidak apa-apa …… Yah, jujur ​​saja, tidak ada masalah jika Anda dapat mengubah target Kekaisaran, tapi .... 」

「Namun, sang putri tidak akan bisa menghindari perang bahkan jika dia pergi ke Kekaisaran sekarang. Jika demikian, jika kita mengatakan bahwa kita tidak melihat apa pun di sini …… 」

Melihat Dukel dan Heirat melakukan diskusi seperti itu dengan ekspresi yang rumit, aku bertanya-tanya apakah memang sulit.

Itu bisa diselesaikan jika aku mengirim robot sebagai sekutu Kerajaan setiap kali ada masalah, tetapi itu merepotkan. Akan lebih baik jika Kekaisaran akan menarik tangan mereka dari Kerajaan.

「...... Kupikir jika negara lain menculik Ayla, Kekaisaran tidak akan menyalahkan Kerajaan lagi.」

Ketika aku mengatakan itu dengan samar, mata mereka melebar.

「...... Menculik sang putri?」

「Sang putri diculik saat dikawal oleh tentara Kekaisaran ...... Tentu saja, itu tidak masuk akal untuk mengatakan keluhan kepada Kerajaan karena itu akan menjadi kegagalan dari pihak Kekaisaran.」

Ketika mereka mengatakan itu, mereka menatapku pada saat bersamaan.

「Taiki-dono!」

「Bisakah Anda mengatakan bahwa Anda telah menculik Putri Letizia !?」

Diminta hal keterlaluan dengan tampilan yang sangat serius, aku mengedipkan mataku.

Jadilah penculik.

Singkatnya, apakah itu berarti aku ditanyai?

「...... Heh?」

Secara refleks, suara konyol seperti itu keluar dari mulutku. Ketika aku melihat ke sampingku, Ayla juga menatap heran dengan mata berkaca-kaca.

PREV  -  ToC  -  NEXT