Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 01 ] Chapter 25

Chapter 25
Awal dari perang


【Kota Benteng Falbe】

Benteng besar yang menjulang tinggi dan gerbang besar yang menghadirkan suasana mengesankan. Sekelompok tentara berbaris di atas benteng yang memegang busur.

Terletak di Kerajaan, Kota Benteng Falbe hanya berjarak dua hari jika kau menunggang kuda dari Ibukota Kerajaan.

Seluruh kota dikelilingi oleh benteng dan kota ini secara alami tenang. Ada tentara dan penyihir di jalan, tetapi tidak ada penghuni yang terlihat.

Di kota seperti itu, seorang pria yang mengenakan baju besi mewah sedang memberikan instruksi.

「Ini tidak cukup. Tidak bisakah kita meningkatkan jumlah tentara dengan membawa mereka dari tempat lain? 」

「Jenderal Heirat. Sudah ada 20.000 tentara termasuk tentara residen perbatasan ini. Selain itu, para utusan yang datang dari berbagai tempat mengatakan bahwa mereka akan mengirim lebih dari 20.000 tentara dalam satu bulan. Kupikir tidak apa-apa jika kita bisa bertahan selama sebulan. 」

Ketika seorang lelaki tua dengan tatapan lelah mengatakan itu, lelaki bernama Heirat menggelengkan kepalanya dari sisi ke sisi dengan tatapan masam.

「Tuan Gelb. Aku tahu bahwa anda, yang telah menjaga Falbe ini selama bertahun-tahun, percaya pada pertahanan kota ini. Tentu saja, Falbe mungkin memiliki kemampuan pertahanan terbaik yang sebanding dengan Ibukota Kerajaan. 」

Heirat, yang mengutarakan pendapatnya sambil lalu-lalang, telah berhenti dan menatap kembali pada pria bernama Gelb.

「Tapi kepercayaanmu mungkin akan terguncang ketika anda melihat tentara disiapkan oleh Kekaisaran. Tidak akan pernah sesempurna itu, tidak peduli berapa banyak persiapan yang kita buat. Kita tidak memiliki kesempatan untuk menang dalam pengepungan. 」

「Lalu, mengapa anda mengumpulkan tentara dari berbagai tempat ke Falbe ini ……? Bukan karena anda memiliki kepercayaan diri dalam mempertahankan kota ini? 」

Sementara Gelb menolak untuk mundur, Heirat menyipitkan matanya dengan tajam.

「Ini untuk serangan perangkap dan kejutan, karena kita akan menyerang mereka dari kedua sisi. Kita tidak memiliki alat untuk bertahan hidup selain itu. 」

「A, apa maksudmu ... Ah, Je, Jenderal Heirat, kita masih berbicara ……!」

Membalikkan punggungnya ke Gelb yang akan mengajukan pertanyaan lain dengan cemas, Heirat berjalan ke gerbang kastil. Gelb dengan cepat mengejarnya, tetapi Heirat tidak melihat ke belakang lagi.

【Tentara Kekaisaran】

「Jenderal Violette! Ada tanggapan dari Falbe! 」

Seorang prajurit, yang berlari melalui barisan kavaleri, meneriakkan itu ke arah kereta tanpa atap dengan dua kuda.

Di kereta, ada sosok seorang wanita berusia pertengahan dua puluhan dengan rambut ungu yang indah mengenakan baju besi perak. Menatap prajurit dengan mata birunya, wanita itu mengangkat tubuhnya dari sandaran yang lebih tinggi dari tingginya.

Violette, salah satu jenderal Angkatan Darat Kekaisaran yang juga dikenal sebagai Putri Ungu, membuka mulutnya sambil memandangi prajurit itu.

「Tanggapan macam apa itu?」

Dia bertanya dengan suara lembut dan prajurit itu mengangkat wajahnya dengan ekspresi tegang.

「Ya! Saya diberitahu bahwa mereka tahu apa yang ingin dikatakan Jenderal Violette-dono, tetapi mereka ingin membuat konfirmasi jika ini adalah kehendak Yang Mulia Kaisar! Selain itu, keberadaan sang putri masih belum diketahui dan Kerajaan juga mencarinya dengan seluruh kekuatan mereka! 」

Ketika prajurit itu melaporkan itu dan berhenti berbicara, Violette menyipitkan matanya dan mengangkat ujung mulutnya.

「Sangat jelas mereka mengulur waktu. Kalau begitu, akankah kita menyerang benteng dalam beberapa hari, dari belakang? Sehingga kita dapat memutuskan rute pasokan mereka, tetapi aku tidak berpikir bahwa Falbe akan bertahan untuk jangka waktu yang lama. 」

Violette duduk di kursi dan mulai bergumam sendiri.

「...... Apakah mereka berencana menggunakan medan yang tidak bisa diabaikan untuk menjebak kita dan berurusan dengan kita dalam unit kecil? Jika mereka memikirkan perbedaan dalam potensi perang kita, mereka akan memperhatikan bahwa mereka tidak memiliki peluang untuk menang jika mereka tidak akan melakukan sebanyak itu. 」

Violette menggumamkan itu dengan senyum di wajahnya.

「Ini taruhan yang sangat sulit untuk usaha yang sia-sia. Jika itu masalahnya, kita juga akan mengambil beberapa tindakan balasan. 」

Sementara Violette merenungkan setelah mengatakan itu, salah satu kavaleri berbicara.

「Violette-sama」

Ketika kavaleri memanggil namanya, Violette mengangkat wajahnya dan mengangguk.

「Aku akan membagi pasukan menjadi tiga dengan sengaja. Satu akan menyerang Falbe dan satu akan menyerang Ibukota Kerajaan. Ini adalah serangan sombong yang bergantung pada perbedaan kekuatan militer, tetapi itu akan menjadi pelecehan terbaik bagi Kerajaan Azul yang kekurangan orang. 」

「Saya mengerti. Bagaimana Anda akan membagi pasukan, Violette-sama? 」

「 Falbe harus ditaklukkan sesegera mungkin. Kita hanya perlu menunjukkan banyak prajurit untuk membuat Ibukota Kerajaan fokus pertahanannya. Jadi masing-masing akan memiliki 5.000 tentara. Aku akan bergerak bebas untuk mengawasi serangan mendadak, jadi mari kita bagi golem untuk Falbe dan Ibukota Kerajaan menjadi setengah. 」

「Namun, itu berarti sebagian besar penyihir akan pergi. Bukankah perlu juga memiliki penyihir di unit utama Violette-sama ……? 」

Ketika kavaleri menanyakan hal itu, Violette mengangkat telapak tangannya dengan senyum ganas di wajahnya.

Sambil membuat suara samar, api ungu kebiruan muncul di udara. Melihat Violette menghasilkan api, pasukan kavaleri tersentak.

「...... Bagaimana dengan diriku sendiri?」

Ketika Violette mengatakan itu, kavaleri mengangkat tawa kering dan mengangguk dalam-dalam.

「Maafkan kekasaran saya ……」

Sementara kavaleri mengatakan itu, dia diam-diam mengalihkan pandangannya ke belakang kereta Violette.

Di belakang gerbongnya, raksasa hitam memancarkan cahaya kusam yang unik pada logam.

PREV  -  ToC  -  NEXT