Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 01 ] Chapter 24

Chapter 24
Orang-orang yang aktif di belakang layar


Ketika aku kembali ke ruang makan dengan Ayla yang agak tenang, semua orang membersihkan ruang makan dan dapur.

Sepertinya makananku dan Ayla juga telah dibersihkan, jadi aku memanggil semua orang bahkan ketika aku merasakan sedikit penyesalan.

「Kami kembali」

Ketika aku memanggil mereka, Rant datang berjalan dengan punggung didorong oleh Schnee.

「Saya, saya minta maaf sebelumnya. Dengan komentar ceroboh saya ...... 」

「Ah, t, tidak, tidak apa-apa. Aku juga, aku benar-benar minta maaf karena tiba-tiba keluar saat makan. 」

Keduanya saling meminta maaf dan aku merasa lega. Torraine dengan piring di kedua tangan dan Mea mendekati kami.

「Um, kami memanaskan makanan.」

Ketika Mea mengatakan itu, Torraine menatapku sambil mengatur piring di atas meja.

「Kami berpikir bahwa mungkin Anda berdua memiliki sesuatu yang ingin Anda bicarakan, jadi kami akan undur diri untuk saat ini. Kami akan datang lagi untuk membersihkan setelah Anda selesai makan. 」

Ketika Torraine mengatakan itu, Rant dan yang lainnya juga keluar setelah membungkuk.

Tentu saja, senang berbincang rumit dengan Ayla, tetapi mereka terlalu perhatian.

Melihat uap yang naik dari makanan dan minuman, mataku bertemu dengan Ayla. Melihat wajah kami yang terpana, kami berdua tertawa terbahak-bahak.

Sambil tertawa satu sama lain, kami mengambil garpu kami.

「Mari makan. Setelah kita makan, aku akan mendengar cerita lengkapmu. 」

「…… Ya」

Ayla mengangguk dan menjawab.

【Di bar Ibukota Kerajaan】

Seorang pria berambut pirang berusia tiga puluhan dan dua pria berambut coklat yang terlihat sedikit lebih muda duduk di meja.

Piring-piring dengan makanan dan anggur buah-buahan berjejer di atas meja, tetapi tak satu pun dari mereka yang mencoba mendapatkannya.

Ketika pria berambut pirang itu memelototi keduanya dengan tidak senang, mereka menundukkan kepala dengan diam-diam.

「…… Apakah kau memiliki informasi?」

「Tidak, tidak ada ......」

「Aku juga tidak mengalami kemajuan sejak saat itu」

Setelah dia mendengarkan jawaban dari dua orang itu dia menghela nafas dengan lemah, pria berambut pirang melihat sekeliling dengan tenang. Pelanggannya jarang, jadi karyawannya ada di belakang meja.

「...... pulau terbang, kan? Tidak ada rumor sama sekali tentang itu di Kerajaan, tetapi bagaimana dengan di Kekaisaran?」

「Harus ada kontak segera dari mereka yang menyusup ke dalam Kekaisaran, kan?」

「Namun, jika putri yang hilang telah pergi ke Kekaisaran ......」


Di antara keduanya, orang yang terlihat malu-malu menggumamkan itu.

「Kalau begitu tidak bisa tertolong. Kerajaan tidak punya pilihan selain mengusir Kekaisaran lagi dengan metode lain. 」

「Bisakah mereka mengalahkan Kekaisaran?」

「Itu sia-sia. Kerajaan tidak sebodoh itu untuk memulai perang melawan Kekaisaran. Selain itu, mereka akan dihancurkan dalam sekejap dengan asumsi bahwa mereka akan memulai perang terlebih dahulu. 」

「...... Jadi, hal yang ideal untuk dilakukan adalah menunggu serangan Kekaisaran dan memperkuat pertahanan mereka. Ini akan menjadi perang gesekan terpanjang yang terlihat dalam beberapa dekade 」

「Ya, jika mereka mengirim banyak pasukan ke Kerajaan, adalah mungkin bagi Kekaisaran untuk menghancurkan Kerajaan dalam beberapa bulan, tetapi sebaliknya kita akan berterima kasih jika mereka melelahkan diri di sini karena pertahanan Kekaisaran akan menjadi berkurang. 」

Sementara orang-orang itu asyik mengobrol, mereka mendengar pintu dibuka dengan penuh semangat dari pintu masuk.

「Itu, itu adalah Kekaisaran! Mereka telah menyerang! 」

Lelaki kurus itu meneriaki itu dan para pelanggan yang minum di dekat meja bar berdiri.

「Apa katamu!? Di sini, di Ibukota Kerajaan !? 」

「T, tidak, aku mendengar bahwa mereka sedang bersiap di dekat perbatasan untuk mempersiapkan perang. Menurut laporan itu, tentara bayaran juga disewa dan termasuk dalam formasi pertempuran mereka ...... 」

「Sialan, jika itu benar maka ini buruk!」

Di dalam bar yang sangat bising, pria berambut pirang itu menurunkan postur tubuhnya dan menyesap anggur.

「...... Sepertinya, ini karena hilangnya sang putri, bukan?」

「Ya. Juga, gerakan Kekaisaran lebih cepat dari yang kita duga. Jika Kekaisaran merekrut banyak tentara bayaran, tidak mungkin mereka hanya akan menekan Kerajaan, kan? 」

「Jika mereka hanya akan menekan Kerajaan, mereka mungkin akan mengatur pasukan mereka secara perlahan dan meluangkan waktu untuk memamerkan potensi perang mereka.」

「Kapan menurutmu perang akan dimulai?」

「Gerakan Kekaisaran terlalu dini. Jika Kerajaan mengumpulkan prajurit mereka, satu-satunya pilihan mereka adalah di Kota Falbe yang terletak di antara Ibukota Kerajaan dan perbatasan. Meskipun mereka akan meninggalkan potensi perang terbesar mereka di Ibukota Kerajaan, kupikir 30% dari itu harus terkonsentrasi di Falbe 」

「Jika mereka mengabaikan Falbe, mereka pasti akan diserang dari belakang dalam pengepungan di Ibukota Kerajaan.」

「Kau benar. Dan, jika Kekaisaran akan secara serius mengumpulkan pasukan mereka dari selatan, itu akan memakan waktu sebulan sebelum pasukan akan tiba. Tapi, jika mereka akan segera menyerang, mereka mungkin akan menyerang setelah seminggu. 」

Ketika pria berambut pirang menebak itu, keduanya membuka mata lebar-lebar.

「...... Aku belum pernah mendengar operasi tentara dengan kecepatan seperti itu」


「Sebentar. Informasi tentang pasukan Kekaisaran yang didirikan di dekat perbatasan pasti berasal dari penjual keliling atau petualang. Jika itu masalahnya, itu akan memakan waktu lebih dari seminggu bahkan jika mereka berderap naik kuda dari perbatasan ke Ibukota Kerajaan. Mungkin……」

「Jika mereka berencana untuk menyerang segera, mereka harusnya maju ke Kota Benteng Falbe sekarang.」

「Kita, kita seharusnya tidak tinggal di sini dan bersantai!」

「Kita juga harus pindah dari sini!」

Melihat kedua yang berdiri dengan tergesa-gesa, pria berambut pirang itu akhirnya meraih makanan.

Dia menusuk sepotong daging dengan garpu dan membawanya ke mulutnya, dan memandangi dua orang yang mendesaknya.

「Tenang dan makan dulu. Bahkan jika kita mengambil makanan kita, itu tidak akan memakan banyak waktu. 亅

Pria itu mengatakan itu dan memasukkan daging ke mulutnya lagi.

PREV  -  ToC  -  NEXT