Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 01 ] Chapter 23

Chapter 23
Apa yang dipegang Ayla


【Kastil Surgawi • Di Ruang Makan】

「Lezat!」

「Ah, hei, Mea. Makan perlahan. Meski begitu, ini benar-benar lezat, bukan? 」

Ketika semua orang makan sarapan sambil mengobrol seperti itu, Rant tiba-tiba membuka mulutnya.

「Kalau dipikir-pikir, apakah Ayla-sama terkait dengan keluarga Kerajaan Azul?」

Mendengar kata-kata seperti itu, mata semua orang beralih ke Ayla.

Wajah Ayla, yang senang memberi tahuku bahwa dia mampu mengupas kentang dengan terampil, membeku setelah mendengar beberapa kata Rant.

Sejenak keheningan berlanjut dan Schnee buru-buru berkata.

「Hei, Rant! ...... Tidak, Ayla-san memiliki rambut merah yang sama yang merupakan sifat keluarga kerajaan Azul yang telah kami dengar sebelumnya, jadi kami berbicara bahwa mungkin anda terkait dengan mereka. Namun, meskipun kedalamannya berbeda, kami juga melihat seseorang dengan rambut merah di samping anda, jadi mungkin anda hanya memiliki warna rambut yang sama. 」

Ketika Schnee menjelaskan itu sambil menjepit kepala Rant dengan satu tangan, Ayla tiba-tiba berdiri sambil menutupi mulutnya.


「Aku, aku minta maaf .....!」

Ayla dengan cepat mengucapkan kata-kata permintaan maaf dan bergegas keluar dari ruang makan. Wajahnya menjadi pucat seolah darah langsung mengalir dari wajahnya.

Suara yang mengalir melalui lorong itu jauh dan A1, yang berada di pintu masuk ruang makan, memalingkan wajahnya ke punggung Ayla.

「…… Aku akan mencarinya sebentar」

Ketika aku mengatakan itu, Torraine dan yang lainnya berdiri dengan cepat.

「Kami juga akan pergi」

「Ah, tidak, akan sulit jika dia masih bingung, jadi tolong tunggu dulu di sini.」

Sambil tersenyum masam atas tawaran Torraine, aku menolak dengan lembut dan menuju ke arah tempat Ayla berlari.

Dia berlari ke lift saat aku berpikir sendiri. Sementara aku dalam perjalanan, aku bisa mendengar bahwa Rant dimarahi. Jadi ketika aku melihat ke belakang, A1 berjalan dengan cepat dalam langkah-langkah besar.

Kami masuk lift dan aku memilih lantai pertama. Aku ragu-ragu sejenak, tetapi aku merasa bahwa dia mungkin pergi ke luar.

「Kau tidak khawatir, A1」

Itu menjadi sunyi setelah aku mengatakan itu dan kami bergegas ke lantai segera setelah lift dibuka.

Seperti yang aku duga, ketika gerbang utama berada di tengah pembukaan, aku melihat sosok Ayla berlari keluar dari celah di antara pintu-pintu.

「Ayla!」

Aku mengejarnya sambil memanggil namanya. Ayla bergegas keluar dan berhenti di lereng.

Kemiringan terlihat lembut karena melengkung di tengah jalan, tetapi bagian kiri dan kanan hanya memiliki pagar setinggi pinggang, sehingga ia akan terluka serius jika ia mencoba melompati.

Membayangkan bahwa Ayla terluka di depan mataku, keringat dingin mengalir di punggungku.

「Ayla …… itu, aku tidak peduli, jadi aku tidak akan bertanya apa-apa. . . . mari kita kembali ke kastil bersama. Torraine dan yang lainnya juga khawatir, kau tahu? 」

Ketika aku dengan lembut mengatakan itu, Ayla berbalik untuk menatapku. Matanya penuh air mata dan mulutnya tertutup rapat untuk menjaga dirinya agar tidak menangis.

Dengan lembut aku mengulurkan tanganku pada Ayla yang menitikkan air mata saat dia menatapku.

Namun, mungkin karena dia ragu-ragu akan sesuatu, Ayla tidak memiliki tanda-tanda mendekatiku.

Dan, tiba-tiba A1 yang berdiri di sebelahku mulai berjalan. Tidak mungkin, aku bertanya-tanya apakah dia menilai itu adalah instruksi ketika aku mengatakan 'Ayo kembali'?

Reaksiku tertunda setelah melihat A1 yang tiba-tiba mulai bergerak dan selama waktu itu, A1 sudah mendekati Ayla.

「Ah, jangan, jangan datang ……」

Ayla mengeluarkan suara sambil menarik mundur secara refleks dari A1 yang mendekat.

「Kya …… ​​!?」

Dia hanya beberapa langkah dari jangkauan A1, ketika pantatnya menyentuh pagar lereng, tubuhnya membungkuk ke belakang.

Oh tidak!

Saat ketika aku akan mulai berlari, A1 mengulurkan tangannya dengan kecepatan yang tak terbendung.

Dia dengan lembut mendukung Ayla yang akan jatuh dan menggendongnya dalam pelukannya.

A1, yang mengamankan Ayla dengan membawa puteri, kembali diam-diam seolah-olah tidak ada yang terjadi.


「...... Seperti yang diharapkan dari A1」

Aku menggumamkan itu sambil merasa lelah dan menatap wajah Ayla yang berkedip karena terkejut.

Pada akhirnya, semua bagian terbaik diambil oleh A1, tetapi tidak dapat membantu.

「Selamat datang kembali」

Ketika aku mengatakan itu pada keduanya, Ayla melihat ke bawah dengan alisnya yang ハ seolah malu.

「Aku, aku minta maaf ……」

Aku tersenyum pada Ayla yang mengatakan itu dengan nada halus dan beralih ke A1.

「Letakkan dia」

Ayla yang dirilis oleh A1, membuka mulutnya dengan ekspresi serius.

「...... Bisakah kamu, dengar ceritaku?」

Mendengar kata-katanya, aku mengangguk dengan lembut.

Sambil melihat ke bawah ke jalan berbaris pohon dari atas lereng, Ayla membuka mulutnya.

「...... Aku, seorang putri dari Kerajaan Azul. Nama asliku adalah Letizia Ayla Azul. 」

「...... Jadi, kamu benar-benar seorang Putri. Tentu saja, aku punya perasaan bahwa ada sesuatu yang tidak pada tempatnya tentang dirimu menjadi gadis desa. 」

Mendengar pengakuan yang mengejutkan dari Ayla, aku mengatakan itu sambil diyakinkan sampai batas tertentu. Lagipula, dia tidak bisa melakukan pekerjaan rumah apa pun meskipun dia seorang gadis desa.

Sementara aku mengangguk, Ayla berbalik ke arahku dan membungkuk dalam-dalam.

「Aku mengatakan kebohongan, aku benar-benar minta maaf ...... aku menjadi puas dengan kebaikanmu dan kehangatan sehari-hari yang kita habiskan bersama. Dan, sebaliknya, ketakutanku hanya tumbuh bahwa kebohonganku akan terungkap akhirnya ...... 」

「Jadi, kau tidak bisa mengatakannya. Apakah ada alasan mengapa kau tidak dapat berbicara tentang menjadi bangsawan? Nah, jika kamu tiba-tiba mengatakan bahwa kamu adalah seorang putri, aku akan terkejut. 」

Ketika aku mengatakan itu dengan senyum masam, Ayla menggelengkan kepalanya dari sisi ke sisi.

「... Aku orang berdosa. Itu adalah dosa besar yang tidak akan pernah diampuni …… 」

Sementara dia menggumamkan itu dengan suara serak, Ayla melihat ke langit di seberang jalan yang dibatasi pepohonan.

「...... Aku diatur untuk menikahi salah satu pangeran Kekaisaran Blau. Sebagai bukti bahwa Kerajaan akan mengikat perjanjian untuk menjadi negara bawahan Kekaisaran. Namun ...... aku melarikan diri sambil dikawal oleh tentara Kekaisaran ...... 」

「...... Apakah kau, tidak menyukai pangeran itu?」

Ketika aku bertanya kepadanya, Ayla mulai menangis lagi.

「…… Aku tidak menyukainya. Orang itu sudah berusia lima puluh tahun, jadi aku terlalu muda. Juga, di antara lima belas istrinya, aku mendengar bahwa setengah dari mereka sudah meninggal …… Itu hanya rumor, tetapi tampaknya mereka yang meninggal memiliki kematian yang sangat tragis …… 」

Rupanya, pangeran itu adalah pria yang mengerikan. Jika dia menikah dengan seorang gadis yang terkait dengan bangsawan dari negara lain, itu pasti akan terungkap jika mereka mati. Lagi pula, harus ada pertukaran surat yang berisi beberapa informasi.

Jika surat itu tidak sampai atau keluarga tidak dapat bertemu putri mereka bahkan jika mereka datang ke kerajaan, itu wajar untuk berpikir bahwa sesuatu telah terjadi pada putri mereka.

Sepertinya dugaanku benar ketika Ayla menggigil.

「Bahkan di antara istri-istrinya yang masih hidup, tampaknya ada orang-orang yang tidak dapat benar-benar bertemu keluarga mereka walaupun mereka dapat saling bertukar surat satu sama lain ...... Menurut rumor, tampaknya satu atau dua anggota tubuh mereka hilang, karena terputus …… 」

Aku secara refleks mengulurkan tanganku pada Ayla yang gemetaran. Namun, Ayla menoleh padaku sambil mengunci kedua jarinya di depan dadanya. Wajahnya basah oleh air mata.

「…… Aku takut. Aku sangat takut dan aku menangis setiap hari …… tapi, aku adalah putri Kerajaan Azul. Jika aku tidak menjadi istri pangeran itu, kerajaan akan ……! Namun terlepas dari itu, aku, aku ……! 」

Isaknya mulai bercampur dan dia menjadi tidak bisa berbicara dengan baik pada akhirnya.

Namun, perjuangannya yang sangat menyakitkan ditransmisikan.

Berapa berat beban itu untuk gadis berusia enam belas tahun ini? Aku bertanya-tanya apakah itu perasaan ingin pergi ke ruang penyiksaan sendiri?

Aku tidak bisa membayangkan diriku berada dalam posisi Ayla dalam arti yang sebenarnya, tetapi aku dapat dengan tulus bersimpati pada keadaan yang telah dilaluinya.

「...... Ayla, jika kamu suka, mengapa kamu tidak tinggal di sini selamanya? Kamu akan kehilangan kehidupan seorang putri, tetapi itu nyaman dan menyenangkan. 」

Ketika aku mengatakan itu, Ayla menggelengkan kepalanya sambil menutupi mulutnya dengan tangannya.

「Aku, aku tidak bisa ...... Jika, jika aku tidak akan membuka leherku dan mati di depan Kaisar, Kerajaan Azul, atau setidaknya, orang-orang Kerajaan ...... Kerajaan Azul, negara kami akan ...... ! 」

Mendengar teriakan Ayla yang memilukan, aku tidak tahan lagi, jadi aku melingkarkan lenganku di bahu Ayla dan memeluknya.

「Tidak apa-apa. Aku akan melakukan sesuatu tentang itu. Jadi, tenang saja. 」

Saat aku mengatakan itu, Ayla mulai menangis dengan suara yang sangat keras seolah-olah itu adalah kebohongan yang dia alami sampai sekarang. Sambil membelai dengan tanganku yang lain kepala Ayla yang terus menempel dan menangis, aku melihat ke arah A1.

Aku merasa bahwa mata A1 yang menatap langit telah memancarkan cahaya.

PREV  -  ToC  -  NEXT