Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 01 ] Chapter 19

Chapter 19
Istri Baltic, saudara kandung dan satu lagi


Ketika pembicaraan diselesaikan sampai batas tertentu dan aku sedang mempertimbangkan jika aku harus membuat A1 menurunkan semua orang, aku mendengar suara Ayla.

「U, umm ……」

Ketika aku berbalik, gadis yang kehilangan kesadaran sebelumnya berdiri di belakang Ayla sambil menekan pisau di lehernya.

「Le, lepaskan semua orang ……!」

Dia mengatakan itu dengan suara seperti suara bel yang sebanding dengan penampilan mungilnya dan aku entah bagaimana berbalik ke Baltic. Kemudian, aku melihat wajah Baltic yang pucat dan berubah menjadi biru tua.

「Bisakah, bisakah kamu menghentikannya, Mea? Taiki-dono menyelamatkan kita! 」

Gadis bernama Mea mendengar suara marah Baltic dan melihat sekeliling sambil mengamati situasi di sekitarnya.

Baltic yang merentangkan tangannya dengan wajah pucat, aku yang berdiri di depannya, dan anggota keluarga yang berbaris tanpa hambatan di depan gerbong terlihat olehnya.

Setelah melihat kami semua, Mea mengalihkan pandangannya ke Ayla yang dia tunjuk pisau.

Melihat mata Ayla menatap lurus ke matanya, butiran-butiran keringat terbentuk di dahi Mea.

「Aku, aku, aku minta maaf!」

Menghapus pisau dari Ayla, Mea berlutut di tempat dan meminta maaf. Leher Ayla tampaknya tidak memiliki goresan.

Ketika Ayla dibebaskan, aku merasa lega, Baltic dengan tulus menundukkan kepalanya padaku.

「Kami, kami benar-benar minta maaf .....! Kami membalas kebaikan Anda dengan meletakkan tangan kami pada istri Taiki-dono .....! 」

「Is, istri …… !?」

Mendengar kata-kata Baltic, suara kaget terdengar dari belakang. Itu adalah Ayla.

Meskipun menerima sedikit kejutan, dia dengan ringan melambaikan tangannya dari sisi ke sisi.

「Tidak tidak, aku adalah penduduk sementara. Aku akan dikirim kembali ke rumahku setelah ini jadi ...... 」

Dalam alur bicaranya, dia secara tidak sengaja mengatakan bahwa dia tidak ingin tinggal. Dia menjadi sedikit tertekan oleh kata-katanya sendiri dan Baltic menatap Ayla dengan ekspresi yang sulit.

「Begitu, jadi begitu. Namun, memang benar bahwa kami menunjuk pisau terlepas dari Anda menjadi penduduk ...... Izinkan kami untuk meminta maaf dari lubuk hati kami. Mea! 」

「Ya, ya! Maafkan saya!」

「Yah, aku senang tidak ada yang serius terjadi. Lalu, semua yang ingin turun ke permukaan, naik kereta. 」

Tempat itu telah tenang entah bagaimana dan mereka semua naik kereta meninggalkan istri Baltic dan dua saudara kandungnya yang menerima tanda budak.

Kemudian, Mea memalingkan wajahnya ke Baltic dengan ekspresi bingung.

「Um, kecuali ibu dan sisanya masuk?」

Mendengar Mea mengatakan itu dengan suara cemas, Baltic merajut alisnya. Apa? Jadi, dia putri Baltic?

「Torraine dan yang lainnya telah menerima tanda budak di tubuh mereka …… Ini menyedihkan, tetapi mereka tidak akan dapat melindungi kuil kecil itu. Mae, ayah ingin kau melindungi kuil kecil itu bersamaku ....... 」

「Tidak mungkin! Jika itu masalahnya maka aku akan tetap bersama ibu! 」

「Mea !?」

Mendengar komentar dari Mea itu, Baltic membuat wajah seperti itu adalah akhir dunia. Yah, dia mungkin berada di usia yang canggung sebagai seorang ayah, mungkin.

Aku entah bagaimana bisa memahami perasaan Baltic dan Mea, jadi aku akan mencoba membuat saran.

「…… Bagaimana dengan ini. Untuk saat ini, kita akan menjaga Mea-chan di sini sebentar, sehingga dia dapat menghabiskan waktu bersama ibunya, pamannya dan bibinya 」


「..... N, tidak, harap tunggu. Mungkin, Mea belum benar-benar memahami ceritanya. Anda lihat, Mea. Ini tidak seperti kau tidak akan dapat melihat ibumu dan yang lainnya lagi. Taiki-dono juga mengatakan bahwa mereka akan kembali sesekali. Jadi, kita harus melakukan tugas kita untuk melindungi kuil kecil ..... 」

「Tidak!」

「Mea !?」

Baltic hanya berdiri di sana menatapnya seolah itu adalah akhir dunia.

Sambil tersenyum masam pada situasi itu, aku mencoba saran lain.

「Misalnya …… ​​kami akan kembali lagi setelah setengah tahun. Pada saat itu, mengapa kamu tidak bertanya lagi kepada Mea-chan? 」

「Se, setengah tahun …… tidak, dalam, dalam tiga bulan .....」

Mengangguk ke Baltic yang tampak tertekan, aku menatap Mea.

「Kalau begitu, apakah kau ingin tinggal di sini selama tiga bulan?」

Ketika aku mengatakan itu, Mea mengangguk dengan senyum cerah.

「Un! To, tolong! 」

Melihat Mea yang menjawab dengan riang dan melompat dari kereta, Baltic berkata dengan serius.

「Dengar, Mea. Kau akan bertemu dengan ayah setelah tiga bulan hingga saat itu, bahkan jika kau akan kesepian .... 」

「Ya, aku mengerti!」

Sambil mendengarkan percakapan orangtua dan anak yang menghangatkan hati, aku memberikan instruksi kepada A1. Melihat bagaimana A1 mengangkat kereta, aku mengalihkan pandanganku ke Baltic dan yang lainnya yang berhasil masuk ke dalam salah satu kereta.

「Baiklah, sampai jumpa dalam tiga bulan」

Dengan demikian, Baltic dan yang lainnya kembali ke permukaan. Sementara juga merasa hangat dan mengembang karena cinta keluarga Baltic, aku tersenyum kecut terhadap situasi aneh yang terasa mirip dengan pemindahan pekerjaan yang jauh dari rumah.

Tidak, arah untuk pemindahan pekerjaannya seharusnya bukan rumahnya sendiri, bukan?

Di sisi lain, setelah Baltic dan yang lainnya turun ke permukaan, aku perhatikan saudara perempuannya Schnee dan saudaranya Rant menjelaskan situasinya kepada istrinya, Torraine, di belakang.

Torraine menggulung lengan baju pendeknya yang unik yang ditambal dengan kain dan kulit, dan memandangi tanda budak yang tercetak di bahu kanannya.

Ketika Mea juga melihatnya dengan cemas, Torraine tertawa seolah-olah itu sia-sia dan membelai kepala Mea.

「Yah, jangan khawatir tentang itu, tapi ... tentu saja, jika seseorang memiliki tanda budak, maka tidak mungkin mereka dapat melindungi kuil kecil itu lagi.」

Mengatakan itu dengan nada menenangkan, Torraine memutar tubuhnya ke arahku dan menundukkan kepalanya. Ini gaya Dogeza dengan kedua tangannya ditempatkan di depan kepalanya.

「Terima kasih telah menyelamatkan kami dari kejadian ini. Kami akan melakukan apa pun untuk mengembalikan kebaikan Anda, jadi tolong perlakukan kami dengan baik mulai sekarang. 」


Aku menerima dogeza dari seorang wanita menikah yang cantik.

Untuk beberapa alasan, kata-kata seperti itu menari di dalam kepalaku dan aku duduk di seiza di depan Torraine sementara bingung di dalam.

「Tidak, itu hanya terjadi secara kebetulan, jadi jangan khawatir terlalu banyak ...... Oh, aku akan berterima kasih jika kamu dapat membantuku dengan panen sayuran, buah-buahan dan tanaman obat. Jika kamu suka, aku akan menunjukkan kepadamu di sekitar pulau dan juga tempat di mana kamu akan tinggal mulai sekarang. 」

Ketika aku mengatakan itu dan membungkuk sedikit, Torraine menatapku dengan mata bundar. Di belakangnya, Schnee dan Rant juga terkejut.

Sambil mengucapkan terima kasih, Torraine menatapku, A1, dan kastil Surgawi secara berurutan.

Dan, dia menoleh ke Mea.

「Mea. Aku bertanya-tanya apakah sudah hampir waktunya bagimu untuk menikah? 」

Dengan nada riang, Torraine mengatakan sesuatu yang tidak terduga. Selain itu, bukan hanya aku, tetapi Mea juga menjadi kehabisan kata-kata.

Sepertinya hidupku dengan penghuni baru akan penuh masalah.


PREV  -  ToC  -  NEXT