Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 01 ] Chapter 15

Chapter 15
Rubah tentu saja


【Taiki POV】

Sejak kami tiba di ibu kota Kekaisaran Blau, aku mengaktifkan kamera. Aku memilih kamera jarak dekat sambil berpikir ‘Jika aku ingin melihatnya, aku mungkin juga melihatnya secara detail’.

Adegan dibagi menjadi beberapa layar, gambar tanah semakin dekat perlahan.

Melihat salah satu layar, aku memiringkan kepalaku.

「Hmm? Seseorang?」

Apa yang ditampilkan adalah manusia yang melayang di langit sementara jubahnya berkibar. Rambut pirangnya yang panjang menarik perhatianku.

「Ooh, dia terbang! Ah, telinganya panjang? Suku yang bertelinga panjang? 」

Ketika aku bersemangat tentang orang misterius yang ditampilkan di layar, Ayla yang melihat layar lain mengerutkan alisnya dan menjadi kaku.

「…… Tidak mungkin, Kaisar ……?」

「Kaisar? Kaisar itu adalah 'Kaisar', kan?」

Aku beralih untuk melihat orang yang disebutkan Ayla sambil menanyakan itu secara refleks.

Di layar, ada beberapa orang yang terbang di langit dan di tengah, ada sosok seorang lelaki tua yang duduk di kursi besar.

Dia tidak mengenakan sesuatu yang mirip dengan mahkota, tetapi aku tahu bahwa dia adalah orang yang hebat dengan suasananya.

Pria tua itu kurus dan dia menatap kamera sambil tertawa polos seperti anak kecil. Orang lain yang memegang kursi panik tetapi dia tampaknya tidak peduli bahwa kursi itu bergetar.

Dan, orang bertelinga panjang dengan rambut pirang sebelumnya turun di bawah orang tua itu dan mulai turun dengan semua orang.

「Ya, tidak ada keraguan ……」

Melihat Ayla yang memandangi sosok lelaki tua itu seolah-olah dia takut, aku mengangguk sambil berpikir 'Aku mengerti'.

Tentu saja, itu adalah seorang lelaki tua, meskipun dia memiliki pandangan gila di matanya. Cara dia tertawa mirip dengan anak kecil, tertawa tanpa peduli di dunia ini.

Jika penguasa kerajaan adalah orang seperti itu, aku agak bisa mengerti dari mana rasa takut Ayla berasal.

Dengan polos dan tanpa ampun, tidak ada keraguan bahwa dia akan mengambil semua hal yang dia inginkan.

「Baik. Lalu, agar Ayla tidak takut, haruskah kita kembali sekarang? Apakah itu Kerajaan Azul? Kenapa kita tidak pergi ke sana? 」

Mengatakan itu, aku meletakkan jariku di panel.

「Eh, ah, apakah kita akan pergi ke kerajaan Azul?」

「Ya, kupikir orang tuamu akan khawatir jika kamu tidak segera pulang, kan?」

Ah, aku sudah mengatakannya. Melihat ekspresi gelisah di wajahnya, itu keluar dari mulutku secara refleks.

Tapi, jika Ayla pulang, aku akan sendirian lagi. Aku mungkin mati karena kesepian.

Namun, itu akan menjadi situasi yang sama untuk keluarga Ayla. Mereka pasti khawatir sampai mati sekarang.

Aku secara paksa membuat senyum dan membuka mulutku.

「Baiklah, akankah kita pergi?」

Aku menggumamkan itu untuk meyakinkan diriku sendiri dan memilih arah tenggara. Aku juga menaikkan kecepatan dari 20 kilometer menjadi 100 kilometer per jam.

「Kita akan berada di sana besok.」

Aku berdiri sambil mengatakan itu. Ketika aku menuju lift, Ayla mengikuti dengan patuh.

Sambil naik lift diam-diam, di samping Ayla yang melihat ke bawah, A1 dan aku saling memandang.

Tidak, apakah A1 melihat Ayla? Dasar? Sungguh, dia pria yang tak punya harapan.

Pergi ke kafetaria, aku mulai bersiap seperti biasa. Suasana terasa sangat canggung, jadi aku berpikir untuk meminta Ayla mencoba memasak dengan harapan dia akan gembira.

「Memasak, mengapa kamu tidak mencobanya sedikit saja?」

Ketika aku bertanya kepadanya, Ayla yang duduk di kursi tanpa sadar berdiri dengan panik.

Ketika dia datang ke sampingku dengan wajah malu, dia mengangguk sambil menatapku.

「Ah, ya, ya! Silahkan!」

「Lalu, mari kita mulai dengan cara memegang pisau dapur.」

Mengatakan itu, kami mulai memasak berdampingan.

【Kekaisaran Blau】

「Kastil di dalam pulau …… Pulau yang terbang di langit ……! Ooh, bagaimana mungkin ?! Aku belum bersemangat sampai sejauh ini untuk waktu yang sangat lama. 」

Aifa mengangguk dengan ekspresi muram untuk melihat Konigs bersemangat.

「Peradaban terlihat maju dan ada fasilitas yang tidak diketahui di bagian bawah pulau tempat benda hitam itu pertama kali muncul.」

Mendengar laporan Aifa, Riggan yang mendengarkan cerita itu dalam diam, bergumam sambil membelai dagunya.

「Teknologi magis canggih yang bahkan tidak dapat kau bayangkan …… Bagaimanapun juga, tidak ada yang dapat kita lakukan dari sini dengan ketinggian itu. Apalagi itu bergerak menjauh dengan kecepatan yang cukup besar. Kita juga tidak akan bisa melakukan penelitian. 」

「Omong kosong. Jika itu Aifa, bukankah ada kemungkinan dia bisa pergi ke pulau itu? Siapkan surat dan kuda segera. Ah, tidak, ambil ini. 」

Konigs yang dengan cepat berbicara terus menerus secara pribadi melepas cincin dari tangan kanannya. Itu adalah cincin yang dia pakai di jari tengahnya. Itu adalah cincin putih dengan tekstur yang benar-benar mirip dengan tulang yang dicukur.

「Itu cincin Naga Agung」

「Naga Agung .... ....」

「Bukankah itu harta nasional?」

Aifa yang menerima cincin itu menatap dengan heran dan Riggan memandang cincin itu dengan wajah muram.

「Umu. Itu adalah lawan yang paling mengerikan dan perkasa di antara semua lawan yang dihadapi kerajaan ini. Pada akhirnya, mustahil untuk menaklukkan monster itu, dan itu hanya bisa ditolak. Itu adalah cincin yang terbuat dari bahan baku pada waktu itu. Ini memiliki efek untuk meningkatkan kekuatan sihir dan kemampuan fisikmu, itu adalah item berperingkat teratas 」

Sambil menonton wajah terkejut Aifa, Konigs tertawa dan berkata, "Jika aku ingin membuat sesuatu yang asli, aku akan menggunakan hati atau bola mata Naga Agung."

「...... Saya akan meminjamnya.」

Menerimanya, Aifa segera mengenakan cincin di jari tengah tangan kanannya.

「Kau juga dapat membawa rekan. Apakah kau memerlukan ksatria yang terbiasa menunggang kuda secara efisien? 」

「Dalam hal ini, saya akan membutuhkan dua orang muda dengan stamina.」


「Dipahami. Jika kau memiliki suratku, kau akan dapat menerima dukungan sebanyak yang kau inginkan di dalam kekaisaran. Namun, berhati-hatilah di luar negeri. 」

「Baik. Ma lord.」

Tiba-tiba saat dia menyelesaikan instruksinya, Konigs menyipitkan matanya dengan tajam.

「Kupikir kau tahu itu, tetapi itu adalah tugas penting bahwa kau harus memberikan prioritas lebih dari apa pun. Jika kau berhasil membawaku ke pulau itu, tidak hanya keluargamu, tetapi juga semua elf akan menjadi warga negara kelas satu. 」

Memberitahu dia itu, Konigs memukul lengan Aifa dengan ringan dari samping.

「Dan, aku akan menjamin bahwa kau tidak hanya akan menjadi penyihir yang mulia, tetapi juga seorang bangsawan kelas tinggi di kerajaan ini.」

Ada yang bergetar halus di sekitar kata-kata Konigs, dan Aifa mengencangkan ekspresinya dan menarik dagunya.

「…… disetujui」

Mendengar Aifa mengatakan itu, Konigs mengeluarkan suara dengan tenggorokannya dan tertawa. Dia memerintahkan Rigan untuk menyiapkan surat itu.


PREV  -  ToC  -  NEXT