Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 01 ] Chapter 14

Chapter 14
Reaksi Kaisar


Pegunungan Reelabras yang terletak di selatan dunia telah membagi tiga negara. Di antara mereka adalah negara kecil Tzino yang terletak di barat daya dilihat dari pegunungan. Berikutnya adalah negara kecil Kerajaan Azul yang terletak di tenggara.

Dan, sepertinya yang lain adalah negara besar yang terletak di utara, itu adalah negara yang disebut Kekaisaran Blau.

Ayla tampaknya telah tinggal di desa Kerajaan Azul, tetapi tampaknya kedua negara tidak rukun. Ayla menganggap Blau sebagai musuh.

「Negara itu memiliki kekuatan yang sama dengan Kerajaan Azul sebelum aku lahir. Namun, kaisar saat ini, Kaisar Konigs Blau menyerang negara-negara kecil tetangga, dan mengubahnya menjadi negara pengikut dan memungkinkan Kekaisaran untuk tumbuh dengan cepat. 」

Mendengar penjelasannya dengan emosi seperti itu, aku memiringkan kepalaku.

「Aku benar-benar berpikir bahwa kau tinggal di ibukota Kerajaan atau sesuatu, tetapi, Ayla, apakah kau mungkin tinggal di desa yang dekat dengan perbatasan kekaisaran?」

Aku bertanya itu ketika aku merasakan kebenciannya yang kuat terhadap Kekaisaran Blau, tapi Ayla melihat ke bawah setelah menghindari pandanganku.

Aku ingin tahu apakah aku mengatakan sesuatu yang seharusnya tidak kulakukan?

Ketika aku menjadi gelisah, aku berusaha keras untuk mengubah topik pembicaraan kami.

【Kaisar Konigs】

Pria itu berdiri sambil bersandar di bahu pelayan dan menatap langit tanpa istirahat.

Dia adalah kaisar Kekaisaran Blau, Konigs Blau. Konigs menatap jauh tanpa peduli bahkan ketika angin terkadang meniup rambut putih panjangnya yang menggelitik wajahnya, dia hanya terus menatap langit dengan diam.

Ada kursi yang diletakkan di belakang Konigs yang berdiri di balkon kastil dan pelayan lain yang menopang jubah mewahnya dengan tangan erat, tetapi Konigs mengabaikan semua itu.

「Itu di sini, di sini ... ..!」

Meneriakkan itu kepada siapa pun secara khusus, Konigs mengangkat kepalanya. Pelayan meletakkan kekuatannya di lengannya untuk menopang tubuhnya bersandar ke depan.

「O, ooh …… apa itu ……? Tentu saja, itu bukan naga ... 」

Sambil bergumam dengan ‘butsu butsu’, Konigs menyipitkan matanya.

「Apa? Mustahil, gunung itu mengambang? Tidak, sepertinya ada sesuatu di atasnya ... ... 」

Singkatnya, Riggan muncul memimpin sejumlah besar orang.

「Saya sudah memanggil dan mengumpulkan para penyihir.」

Riggan dan para penyihir memandang ke langit dan mengangkat suara mereka.

「Tid, tidak mungkin!」

「P, pulau itu terbang ?!」

Melihat semua orang yang mengangkat suara terkejut mereka bersamaan, Konigs mendengus.

「Itu terlalu tinggi dan di luar jangkauan kita. Namun, aku ingin tahu tentang apa yang ada di sana. 」

Mengatakan itu, dia menatap pria dengan telinga panjang yang berdiri tepat di belakang Riggan.

「Aifa, pilih lima orang yang pandai sihir terbang.」

「Baik. Ma lord.」
KuroNote*Yes.. ma lady xD

Pria bernama Aifa itu membalikkan punggungnya. Rambut pirangnya yang panjang berayun ketika dia melakukannya, dan segera dia memilih lima orang bersamanya.

「Aifa akan memimpin. Aku akan duduk di kursi ini. Sisanya akan mengikuti Aifa, sambil membawa kursi. 」

「Ha, Hah!」

Mendengar kata-kata Konigs, lima orang yang dipilih menjawab dengan gugup.

Duduk dengan ‘dokkari’ di kursi, para penyihir berbaris di sekitarnya.

「Maju, terbangkan aku sekarang.」


「Tolong hati-hati.」

Mendengar Konigs siap pergi, Riggan menunduk dan memintanya untuk berhati-hati.

「Cepat, maju.」

Mengikuti instruksi, para penyihir bergumam dengan ‘butsu butsu’ dan Aifa terbang di depan. Seolah ditarik oleh pasukan, para penyihir yang berdiri di sekitar Konigs juga melayang dan terbang ke langit bersama dengan kursi tempat Konigs duduk.

Sambil duduk dan memegang kursinya, Konigs naik dengan kecepatan tinggi seolah-olah meregang lebih tinggi dan lebih tinggi. Dia mengangkat ujung mulutnya ke pemandangan awan dan pepohonan yang terlihat kecil dari atas.

Namun, kecepatan para penyihir menurun dan mereka perlahan-lahan naik.

Mungkin tingginya sekitar seribu meter dari tanah. Aifa yang masih terus naik tanpa menurunkan kecepatannya menyadari kehilangan momentum mereka yang tiba-tiba dan terbang kembali.

「Lebih baik tidak mendorong mereka terlalu banyak. Sihir terbang menggunakan banyak konsentrasi. Jika mereka melampaui batas mereka, konsumsi kekuatan sihir mereka akan meningkat dan akselerasi akan melambat jauh. 」

「Ini cukup bagus. Aku bisa melihat dari sini. 」

Konigs melihat ke atas langit secara diagonal, pulau terbang muncul di hadapannya, atap kastil dapat dilihat.

「Pulau terbang ……」

「S, sebuah bangunan bisa dilihat.」

「Ini adalah kastil.」

Konigs mengoreksi kata-kata yang diucapkan oleh salah satu penyihir.

Melihat wajah Konigs, yang secara bertahap mendistorsi kenikmatan, penyihir menjadi terkejut.

Seluruh tubuh Konigs bergetar, dia tertawa keras seolah meledak.

「HA, HAHAHA, HAHAHAHAHAH! Bagaimana itu bisa terjadi? Sebuah pulau yang menari di langit, dan sebuah istana yang dibangun di pulau itu ...... Tidak, itu adalah Kastil Surgawi, ya !? 」

Setelah tertawa sebentar, dia menatap Aifa tanpa menyembunyikan kegembiraannya.

「Maju sejauh mungkin! Lihatlah pemandangan Kastil Surgawi dan laporkan kembali padaku! 」

「Baik. Ma lord.」

Ketika Aifa menjawab sesaat, dia menaikkan ketinggiannya dalam sekali jalan. Memalingkan pandangannya dari Aifa dan kembali ke kastil, Konigs memandang pulau dengan penuh harapan.

「Aku tidak berpikir jantungku akan begitu gemetar pada usia ini. Sungguh sosok yang luar biasa! Tentunya, itu adalah sebuah pulau di mana Dewa tinggal, sebuah kastil tempat Dewa tinggal! 」

Meneriakkan itu ketika dia merentangkan kedua tangannya, Konigs menatap dengan ekspresi iri pada Kastil Surgawi.

「Aku menginginkannya ........ aku harus mendapatkannya dengan imbalan apa saja ......! Jika aku bisa mendapatkan itu, aku tidak akan membutuhkan yang lain! 」

Mengatakan itu, Konigs terus tertawa seperti orang gila.

【Aifa】


Terbang tinggi ke langit, Aifa mengangkat ketinggiannya dengan aman dan telah mencapai hampir 200 meter di bawah pulau.

Menghentikan gerak maju, Aifa membuka matanya lebar-lebar ke penampilan megah diatas pulaunya.

Di bagian bawah pulau di mana permukaan batu terbuka, dinding buatan manusia dan beberapa jenis peralatan terlihat. Ada taman besar dan rumah putih yang tak terhitung jumlahnya yang bisa dilihat di atas. Dan, sosok kastil yang indah naik di atas bukit.

「Apakah kastil dan kota kastil terbang sendiri ...?」

Pada saat Aifa menggumamkan itu dengan tercengang, sesuatu yang hitam dan kecil muncul satu demi satu dari bagian bawah pulau.

「…… Apa? Tidak mungkin, apakah ini serangan? 」

Aifa mengamati benda hitam yang terbang itu untuk sementara waktu, tetapi segera teringat kaisar yang masih di bawah dan mulai turun dengan kecepatan tinggi.

「…… Ini buruk. Jika ini serangan, kekaisaran tidak akan bisa melakukan apa-apa …… 」

Aifa menganalisis situasi dengan tenang, tetapi ekspresinya suram.


PREV  -  ToC  -  NEXT