Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 01 ] Chapter 13

Chapter 13
Negara besar menjadi sadar akan Kastil Surgawi


【Kekaisaran Blau】

Seorang prajurit lapis baja berlari dengan panik dan berhenti di depan sebuah kastil batu besar. Keringat menetes dari dahinya, berdiri tegak meskipun bahunya terangkat ke atas dan ke bawah menandakan dia kehabisan napas.

「Apa masalahnya?」

Ketika tentara yang menjaga gerbang berbicara, dia menjawab sambil bernapas dengan kasar.

「Men, menyampaikan. Di langit, objek misterius sedang terbang ...... itu, itu sedang menuju, ke arah sini ......! 」

「Objek misterius? Apa yang kau bicarakan? 」

「Hanya itu, cepat, laporkan ke menteri tertinggi! Itu sudah dekat dengan Kota Beesh! 」

Melihat ekspresi serius prajurit itu, penjaga gerbang itu membalikkan punggungnya dengan tergesa-gesa.

Dia menerobos masuk ke dalam kastil dan mempercepat langkahnya melalui karpet hijau gelap. Sementara semua orang mengarahkan kepala mereka ke penjaga gerbang, ia melanjutkan ke lantai dua dan berbicara dengan orang yang berdiri di belakang lorong. Dia kemudian mengangkat suaranya.

「Permisi, Riggan-sama!」

Pria bernama Riggan berbalik dan mengaitkan alisnya ke keadaan prajurit yang tidak teratur yang meninggalkan tugas jaga gerbang dengan tergesa-gesa.

Dia adalah pria yang tegap berusia sekitar empat puluh tahun. Dia memiliki kumis yang rapi, dan mata tajam yang sesekali bersinar.

Prajurit yang tiba di depan Riggan membuka mulutnya sambil menatap langsung ke arah Riggan.

「Pesan, tuan. Saya diberitahu bahwa ada Objek misterius yang terbang di atas Kota Beesh di selatan, Pak. Dia berkata, itu sedang menuju ke arah sini. 」

「Objek misterius? Tidak mungkin, ini bukan naga besar kan? 」

Saat Riggan mengajukan pertanyaan dengan suara rendah, para prajurit secara refleks memalingkan pandangannya.

「Saya, saya tidak tahu. Namun, dengan segala hormat, Tuan, saya pikir mereka tidak akan salah mengira naga dengan objek misterius …… 」

Ketika prajurit itu mengatakan itu, Riggan tetap diam sambil menyipitkan matanya. Keringat di pipi prajurit mulai turun dan menetes dari bawah dagunya.

Riggan yang sedang merenung mengangguk dan mengangkat wajahnya.

「Aku mengerti, pergi.」

「Yes, Sir!」

Riggan memalingkan punggungnya ke prajurit dan menuju bagian belakang lorong dan naik ke atas.

Naik tangga, dua tentara berjaga-jaga.

「Aku akan melakukan pertemuan.」
KuroNote* kurang tahu TLnya gimana, ato ini semacam kode... au ah

Ketika Riggan mengatakan tidak lebih dari itu, salah satu prajurit dengan cepat berjalan melewati lorong dan berhenti di depan pintu besar.

Beberapa saat kemudian setelah tentara itu pergi, ia kembali lagi.

「Silahkan.」

Begitu dia mendengar kata itu, Riggan bergerak ke depan pintu besar. Pintu sudah terbuka, dan seorang wanita dengan pakaian pelayan memegang salah satu pintu dengan kedua tangan.

「Permisi.」

Riggan berkata begitu ketika dia masuk, di mana di sana ada meja besar di ruang redup yang ditata dengan karpet tebal dan seorang pria dengan rambut putih panjang duduk diam.

Dia pria berwajah oval yang pipinya cukup tipis hingga menjadi cekung. Dia hampir atau melewati 60 tahun. Lubang di sekitar matanya yang agak murung menyerupai tengkorak.

Pria itu duduk di kursi besar mewah dengan sandaran, meletakkan tangannya di atas meja dan mengangkat wajahnya.

「Apa masalahnya?」

Pria itu berbicara, suaranya serak.

「Ini unik, tetapi ada laporan benda terbang di langit saat ini mendekati ke arah ini dari selatan, saya akan melaporkannya untuk berjaga-jaga.」

「Benda terbang di langit ...」

Pria itu menyipitkan matanya pada laporan Riggan.

「……Apakah kau punya ide?」


「... Tidak, tidak ada sama sekali」

Setelah mendengar jawaban Riggan, pria itu mengangkat ujung mulutnya.

「Menarik ...... Kau mengatakan bahwa itu menuju ke kesini. Aku ingin melihatnya.」

Pria itu berdiri setelah mengatakan itu. Segera, pelayan yang berdiri di sudut ruangan diam-diam berjalan ke arah pria itu.

Pria itu meletakkan tangannya di pundaknya dan berjalan menuju Riggan, perlahan-lahan melewati sisi meja.

Riggan secara refleks melirik kaki kiri pria itu.

Kaki kiri pria itu hilang di bawah lutut. Dia mengenakan sesuatu yang mirip dengan kaki palsu yang terhubung dengan batang, dan sebuah lingkaran melilit kakinya.

「Dimana sekarang?」

「Saya mendengar bahwa itu di atas Kota Beesh.」

Mendengar kata-kata Riggan, pria itu menjadi diam dan menatap pintu.

「...... Jadi jauh di luar perbatasan. Tidak heran tidak ada yang menyadarinya sampai sekarang. Jika demikian, apakah kita terlambat untuk menghentikannya jika kita mengirim tentara kembali dengan menunggang kuda? 」

Bergumam dengan ‘butsu butsu’, pria itu menatap Riggan.

「Itu akan tiba di ibukota Kekaisaran paling lambat hari ini atau besok. Mungkin, kurir itu berada di depannya karena merupakan tanah datar dengan jalan raya yang terawat baik dari Beesh ke kota Kekaisaran. Itu akan tiba dalam waktu dekat. 」

Ketika pria itu mengatakan itu, Rigan mengerutkan alisnya.

「Sebuah benda yang terbang di langit ... Tidak mungkin kita bisa menentangnya hanya dengan para penyihir di sini. Bahkan busur mekanik tidak akan menembak ke atas setinggi itu. 」

「Kumpulkan semua penyihir yang tersedia, bahkan jika kita tidak dapat melakukan apa pun mengingat tingginya.」

「Hah.」

Bahu pria itu bergetar dan dia tertawa. Dia meraih bahu pelayan yang mendukungnya secara alami.

「Apakah ada yang tersisa yang belum kulihat ....? Menarik.」

Pria itu bergumam dan tertawa lagi.

【Taiki POV】

Ketika kami pergi ke ruang operator kastil, Ayla melihat sekeliling dengan gembira.

「I, ini ...... aku belum pernah melihat ruangan seperti ini. Apakah ini ruang untuk penelitian magic? 」

Ayla bergumam penuh semangat ketika dia melihatku memanipulasi panel layar.

Pemandangan luar ditampilkan di layar. Sambil tertawa pada Ayla dengan mata terbelalak karena terkejut, aku menunjuk ke medan di kamera.

Meskipun hutan terus berlanjut untuk beberapa waktu setelah melintasi gunung, sepertinya kami akhirnya tiba di lapangan terbuka. Padang rumput menyebar di layar.

Aku melihat layar sambil menjelaskan tentang kamera, dan tiba-tiba sesuatu muncul di dalam layar.

「...... Ini kota.」

Ketika aku menggumamkan itu secara refleks, Ayla melihat ke arah layar.


Kemudian, dia menutup mulutnya dengan tangannya untuk mengekspresikan kebingungannya.

「...... Tidak mungkin, itu Kota Beesh?」

「Apakah kau mengetahuinya?」

Ketika aku bertanya, Ayla menjawab sambil melihat layar dengan seksama.

「Mungkin, mungkin ...... bahwa dua menara besar adalah karakteristik dari Kota Beesh jadi ......」

Ketika aku melihat layar ketika dia mengatakan itu, memang ada menara besar di kedua sisi seolah-olah menjepit kota. Karena gambar diambil dari atas, ketinggian menara sulit diukur, tetapi tampaknya ukurannya cukup besar.

「Di negara mana Kota Beesh berada?」

「...... Ini adalah kota di tengah Kekaisaran Blau. Itu adalah negara besar yang memiliki hubungan bermusuhan dengan Kerajaan Azul tempatku dulu tinggal. 」

Ketika Ayla mengatakan itu dengan cemas, dia menatapku dengan ekspresi khawatir.

Tidak, jangan khawatir. Aku akan menjagamu dari bahaya, kau tahu?

Menatap Ayla yang gelisah, aku tersenyum lembut untuk meyakinkannya.


PREV  -  ToC  -  NEXT