Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 01 ] Chapter 12

Chapter 12
Dua orang bermasalah


「……!?… ..!?」

Aku khawatir tentang Ayla yang melihat secara bergantian antara wyvern yang jatuh dan aku sambil mengangkat suara tanpa suara.

Lagipula, aku dikirim ke dunia ini oleh Malaikat canggung. Aku takut menyebabkan masalah, jadi mari kita coba untuk berbaur.

Untuk saat ini, mari kita coba menyesatkannya dengan benar.

「It, Itu!? Apa itu tadi!?」

「Ya, itu mengejutkan, bukan begitu. Aku ingin tahu apa itu? 」

「Kamu sama sekali tidak terkejut!」

「Ah, benar juga. Ada juga kolam renang berpemanas di sana, kau tahu. 」

「hei, hei, Taiki-sama !?」

Aku berbalik dan menunjukkan padanya pemandangan indah di pulau itu, sambil menyesatkannya dengan terampil dalam irama seperti itu.

Terakhir, kami duduk di samping meja di jendela di lantai empat dan menyaksikan matahari terbenam dengan santai.

Ayla, yang diterangi oleh matahari terbenam terlihat begitu indah, jadi aku hampir berkata "Tetap di sini bersamaku" secara refleks.

Namun, Ayla adalah seorang gadis yang dibesarkan di sebuah desa. Kukira orang tuanya juga khawatir. Aku tidak bisa memahami dengan baik adegan itu dari Tuesday Suspense sebelumnya, tapi dia mungkin telah dianggap tidak masuk akal oleh para ksatria. Orang-orang itu memalukan bagi para ksatria.

Namun, dia adalah mitra percakapanku untuk pertama kalinya dalam waktu yang lama. Itu tidak bisa dimaafkan, tapi aku ingin tahu apakah boleh tetap seperti itu sampai dia memutuskan untuk pergi atas kemauannya sendiri?

Itu kesepian jika dia pergi.

Namun, sulit untuk menjelaskan kepada Ayla bahwa aku bukan penyihir. Meskipun aku merasa bersalah, itu hanya sulit untuk dijelaskan.

Baiklah sekarang, aku dalam masalah.

***

【POV Ayla】

Taiki-sama yang mampu mengalahkan wyvern besar tanpa menggerakkan jari pasti mirip dengan Penyihir besar yang legendaris.

Jika dia serius dalam usahanya, dia mungkin bisa menghancurkan sebuah negara sendirian.

Namun, orang itu sendiri memiliki sikap yang sangat alami, jika ada, dia lebih tenang dan lembut daripada siapa pun yang kutemui.

「Daging atau ikan dan sayuran atau buah-buahan akan berhasil di pulau ini. Ditambah air dan juga bumbu seperti garam, gula dan rempah-rempah lainnya. Tapi tidak ada susu. 」

「Maksudmu tidak ada susu sapi, Taiki-sama?」

「Namun, itu akan dilakukan dengan susu kedelai. Itu sebabnya, aku memasak menggunakan susu kedelai, bukan susu sapi. 」

「Oh, aku tidak tahu itu」

「Namun, aku tidak bisa membuat produk susu tanpa susu sapi. Dan aku juga tidak bisa mengonsumsi makanan dari bakteri asam laktat yang sangat penting. 」

「Bakteri asam laktat?」

「Ya, itu tentu saja terkandung dalam produk susu seperti keju atau yoghurt, kau tahu. Bakteri asam laktat tidak hanya mengatur kondisi tubuh tetapi juga memiliki efek pada menghilangkan stres. 」


「Aku, aku tidak mengerti dengan baik, tetapi aku mengerti bahwa itu adalah hal yang sangat baik.」

Mungkin karena dia puas dengan jawabanku, Taiki-sama tertawa sambil mengangguk beberapa kali.

「Namun, Taiki-sama dapat melakukan apa saja, kan? Jadi bagaimana dengan memelihara sapi di pulau itu? 」

「…… Aku tidak pernah merawat seekor sapi. Dan aku juga tidak terbiasa dengan proses pemerahan. 」

Aku tertawa terbahak-bahak setelah mendengar kata-katanya. Sebagai tanggapan, dia menatapku dan mengerutkan kening.

「Aku, aku minta maaf.」

Aku minta maaf sambil tertawa, tetapi Taiki-sama cemberut mulutnya seolah merajuk.

「Setiap orang memiliki pertama kalinya dan ada banyak hal yang tidak dapat kulakukan, kau tahu?」

「Kamu benar. Fu, fufufu 」

Benar, Taiki-sama juga benar-benar manusia. Aku memikirkan hal-hal seperti itu sambil menahan tawaku, aku menjadi sedikit lega.

Aku juga belum pernah melakukan sesuatu seperti merawat seekor sapi, tetapi kupikir itu akan jauh lebih mudah daripada menciptakan golem dan pulau terapung di atas itu.

「Ngomong-ngomong, apa yang kamu kuasai, Ayla?」

「Mena .... Ah, tidak, um, umm …… 」

Aku hampir menjawab 'menari' dengan dorongan hati dan buru-buru mengakhirinya. Kalau dipikir-pikir, apa yang kulakukan sejak aku masih anak-anak hanya berbeda dengan gadis desa biasa.

Apa yang harus kulakukan.

Aku tidak bisa memasak atau membersihkan. Jika aku seorang gadis desa biasa, kupikir aku harus bisa melakukan setidaknya beberapa pekerjaan rumah.

Lalu, apa yang bisa kulakukan?

Ketika aku bermasalah, Taiki-sama tertawa pasrah.

「Kau tidak perlu memikirkannya dengan serius, kau tahu. Ah, kalau begitu, apakah kamu ingin mencoba belajar cara memasak? Aku bisa mengajarimu apakah itu makanan sederhana? 」

「Ah, tolong, tolong.」

Ketika aku menjawab sambil sedikit tertekan, wajah Taiki-sama menatapku dengan senyum lembut.

「Setiap orang tidak bisa melakukannya pada awalnya. Jadi tidak apa-apa jika kau belajar dengan lambat. Setelah kau melakukannya selama setahun, kau bisa melakukannya lebih baik daripada aku. 」

「……Terima kasih」


Taiki-sama baik.

Mungkin, dia berpikir bahwa tidak ada keraguan tentang aku menjadi gadis desa. Mungkin karena dia menjalani hidupnya seperti ini, dia mungkin tidak meragukanku karena dia sedikit naif.

Aku tidak ingin menipu Taiki-sama. Selain itu, aku merasa seperti Taiki-sama akan menghindarkan aku jika saya berbicara dengan jujur.

Namun, kalau-kalau itu sebenarnya tidak baik, kukira aku tidak bisa tinggal di sini lagi.

Tidak, bahkan sekarang aku tidak tahu berapa lama Taiki-sama akan memungkinkanku untuk tinggal di sini.

Aku seorang gadis desa yang diselamatkan karena kemauan oleh Taiki-sama. Bagaimanapun, jika aku jujur dan menjadi bumerang, aku dapat dikirim kembali ke permukaan.

Jika aku tetap diam seperti ini, aku mungkin bisa tinggal di sini …… seperti itu, ide yang sangat egois membuatku menutup mulutku.

Sementara kedua orang bermasalah, Kastil Surgawi dengan tenang melintasi gunung. Menjulang jauh di depan, terbentang sebuah negara besar, Kekaisaran Blau. Penguasa terus memperluas kekuatannya untuk menguasai dunia.


PREV  -  ToC  -  NEXT