Tsuki ga Michibiku Isekai Douchuu Bahasa Indonesia -- Chapter 242 --

Chapter 242
Bertindak secara terpisah adalah tindakan mendasar


Translate : WhyIlahi_

Barat laut dari Lorel.
Seluruh tempat dipenuhi dengan pegunungan, dan tidak banyak hyumans memasuki area itu.

Selain dari beberapa permukiman di mana demi-human menjalani kehidupan mandiri, ada banyak gunung berapi dan jurang yang dalam di daerah ini.
Ini termasuk dalam wilayah Lorel Union, tetapi ini adalah salah satu lokasi yang tidak dapat mereka kembangkan.

"Bukankah itu Beren! Lama tidak bertemu. Sudah sekitar 30 tahun sekarang? "

"Aku merasa nostalgia, jadi aku mampir. Tempat ini ... tidak banyak berubah sejak terakhir kali aku datang ke sini. "(Beren)

Di gunung berapi tertentu di daerah itu, ada seseorang yang tiba di sana.
Perawakan pendek, namun, disempurnakan dengan otot, dan jenggot panjang yang tumbuh dari bawah dagunya.

Ras Dwarf kuno, Elder Dwarf Beren.
Dia mengunjungi desa kurcaci yang dia kunjungi di masa lalu.

"Apa yang akan berubah hanya dalam beberapa dekade? Itu sama, gunung ini, dan kita juga. Aku tidak tahu bagaimana tampilannya bagimu yang telah dari perjalanan ke perjalanan. "

"Sepertinya begitu. Itu sebabnya nostalgia ya. "(Beren)

Beren memandang pemandangan yang praktis tidak berubah dari apa yang ia ingat dalam ingatannya.

Bagi para kurcaci, entah itu para sesepuh, mereka adalah ras yang menganggap dekade sebagai waktu yang singkat.

Namun, pengunjung yang akrab ini mengatakan bahwa tempat ini nostalgia.
Kurcaci yang datang untuk menyambut Beren memiliki ekspresi bingung.

"... Kamu, apakah terjadi sesuatu? Bicaralah, aku akan mendengarkan. "

"Daripada kata-kata, ada sesuatu yang lebih mudah kita pahami, bukan? Tangkap. '' (Beren)

"Oi, jangan tiba-tiba - ini ... apa? !!"

Apa yang dilemparkan Beren adalah sesuatu yang dibungkus kain.
Itu terlalu besar untuk menjadi alkohol.
Orang yang menerimanya, membukanya dan memeriksa apa itu.
Itu adalah kapak kecil yang berukuran sekitar 1 meter dengan menghitung pegangan dan kepala.

Saat dia memeriksa, dia melihat bahwa nama Beren terukir di dalamnya.
Keahlian dalam namanya sedikit dipertahankan yang bisa dikatakan sebagai desain yang cocok untuk Beren.

Tidak diragukan lagi itu adalah karya Beren.
Namun alasan mengapa pria itu terkejut adalah karena kualitas kapak itu sendiri.

"Ini adalah salah satu hal yang aku buat baru-baru ini." (Beren)

"Luar biasa. Ya, itu tidak bisa dipercaya, tapi ... aku pasti bisa melihat kekhasanmu dalam hal ini. Sesuatu yang luar biasa seperti ini ... dibuat olehmu? Impresif. Ini benar-benar mengesankan. Tapi sejak kapan ...

"Aku punya apa yang kamu sebut 'perjumpaan yang menentukan'. Aku ingin berbicara dengan kepala desa. Bicara tentang waktu ketika aku pergi dari sini, tentang tempat di mana aku telah menetap sesudahnya, dan juga ... tentang pertemuan yang aku katakan beberapa saat yang lalu. "(Beren)

"O-Oke! Yah, ikut aku. Serius, pertama kali kamu datang ke sini tiba-tiba, tapi kembalinya kamu juga sangat mendadak. Terlebih lagi, kamu telah tampil sebagai seorang yang bisa membuat kreasi yang memalukan! Aku akan memberitahumu secara detail, mengerti ?! "

Pria itu dengan riang dan gembira menuntun Beren.
Melihat punggungnya, Beren mengikutinya dari belakang.

(Yah, itu benar-benar tempat yang tidak berubah. Jika itu adalah diriku yang dulu beberapa tahun yang lalu, aku akan melihatnya seperti biasa. Bahkan aku sendiri tidak bisa mempercayainya. Diserang oleh laba-laba, bertemu Tomoe-sama dan Waka-sama; itu baru beberapa tahun sejak itu. Hampir tidak bisa disebut beberapa tahun.)

Itu adalah tahun-tahun dimana dia bisa dengan jelas mengatakan bahwa kemampuannya meningkat setiap hari.

Selain itu, terus berlanjut sampai hari ini.
Pengetahuan yang diperolehnya dengan berinteraksi dengan banyak ras, Tomoe, Mio, dan Shiki. Juga, di atas itu, banyak teknik yang tidak diketahui yang dilakukan oleh penguasa mereka, Makoto,.

Untuk Beren dan Eldwas, ini adalah waktu bagi mereka untuk menyerap segala sesuatu saat mereka melanjutkan trial and error mereka, dan tumbuh dengan segenap kemampuan mereka.

Tentu saja, dalam kehidupan mereka di Asora, mereka suatu hari akan menabrak tembok, dan begitu mereka melakukannya, akan ada banyak hal yang akan mengisi pikiran mereka satu demi satu.

Tapi itu adalah masa depan.
Jumlah pengalaman yang telah menumpuk terus benar-benar berubah menjadi sesuatu. Kebahagiaan semacam ini saat ini sedang dinikmati oleh dwarf Asora.
Tidak ada yang sebesar ini untuk perlombaan pengrajin.

(Tidak hanya baju besi. Ada juga keramik, dan alat berat miniatur. Aku ingin tahu wajah seperti apa yang akan mereka buat ketika aku menunjukkannya kepada mereka. Dan apa yang akan mereka inginkan. Waka-sama berulang kali memintaku untuk tidak melakukan undangan yang akan melepaskan kekuatan nasional Lorel, tapi ... hanya sedikit kurcaci yang terlibat dengan hyumans, jadi sebaiknya mengundang orang-orang yang tidak terlibat dengan mereka.)

Jika mereka adalah pengrajin yang cakap, Beren bermaksud mengundang mereka ke Asora.

Saat ini, kurang dari setengah dari dwarf yang bekerja sama dengan Lorel Union dan hyumans.

Ras Dwarf yang melampaui para hyumans dalam pengetahuan dan teknik sebagai pengrajin, belum menerima banyak diskriminasi dari para hyumans dan merupakan salah satu dari demi-human yang mampu hidup berdampingan dengan mereka. Karena kebutuhan untuk mengumpulkan bahan baku, dwarf biasanya membuat desa di tempat-tempat terpencil.

Bagi para dwarf yang hidup di pegunungan yang terjal, tidaklah aneh jika mereka tidak berinteraksi dengan ras lain sejak awal.

(Berfokus pada itu, Tomoe-sama mengatakan bahwa pada awalnya yang terbaik untuk melakukan ini secara terpisah. Masuki negara secara terpisah, dan setelah mengumpulkan informasi, kami bertemu di penginapan. Dia mengatakan itu adalah aturan yang kuat atau sesuatu seperti itu, tapi ... mungkin ada semacam makna mendalam di dalamnya. Dia mengatakan bahwa tidak apa-apa bertindak sendiri tanpa perlu membawa Forest Onis, jadi pada saat ini, aku harus bertindak sebagai wakil dari Elder Dwarf!

Beren diperintahkan untuk bertindak secara terpisah oleh Tomoe, dan alih-alih memasuki negara itu dari pintu masuk timur seperti Makoto dan yang lainnya, dia masuk dengan menyeberangi pegunungan.

Tentu saja, itu bukan pintu masuk yang diizinkan.
Atau lebih seperti, bagian utara dan barat Lorel Union dipisahkan oleh pegunungan yang berfungsi sebagai tameng alami, jadi tidak ada yang benar-benar berdiri sebagai keamanan perbatasan nasional.

Selain memiliki unit Dragon Knight yang berpatroli di area tersebut, itu praktis dalam keadaan di mana Anda dapat masuk dan pergi sebanyak yang Anda mau.
Namun, itu hanya berlaku dengan ketentuan bahwa Anda dapat menyeberang ke pegunungan, dapat mencukupi diri sendiri selama beberapa hari, dan di atas itu, Anda dapat bertarung terus menerus melawan semua mamonos saat Anda melakukan ini.

Dragon Knight juga memiliki kemampuan pengintaian yang cukup tinggi, sehingga tidak banyak metode yang dapat diandalkan untuk memasuki negara ini.

"Kita di sini. Selamat datang kembali, Beren! Gunakan waktumu!"

Beren, yang telah menyeberangi gunung terjal seorang diri dan tiba di gunung api yang dia tuju, tidak menunjukkan banyak kelelahan saat dia memasuki desa dwarf itu.

Mungkin karena Beren merasa nyaman dengan suara smithing dan kehadiran api, mulutnya telah berubah menjadi senyuman.

"Sepertinya kamu juga baik-baik saja, kepala desa." (Beren)

Suara smithing bisa terdengar dari berbagai tempat.
Sepertinya Beren mengambil salah satu kekhasan dari dalam suara itu, dia tersenyum masam.

Di desa Elder Dwarf yang ia tinggali, kepala di sana juga dikhususkan untuk menempa.

Mungkin sifat Dwarf untuk lebih termotivasi saat mereka tumbuh dewasa. Begitulah cara berpikir Beren.

Dan dia sendiri akan naik lebih tinggi sebagai seorang smither.
Senyum masamnya setengah diarahkan pada dirinya sendiri.

"Ngomong-ngomong Beren, itu adalah bagasi besar yang kau miliki di sana. Kau harus memiliki alkohol di sana juga, kan? Para Earth Spirits membuat keributan besar mengatakan bahwa seseorang yang belum pernah mereka lihat sebelumnya datang, tetapi untuk berpikir itu akan menjadi dwarf membawa barang bawaan. "

"Tentu saja. Mengesampingkan jumlah tersebut, Anda dapat menantikan kualitasnya. "(Beren)

(Itu hanya dapat ditemukan di Asora.)

Beren membawa koper yang melebihi berat badannya beberapa kali. Melihatnya dari jauh, akan terlihat seolah-olah bagasi berjalan.

Menerima laporan bahwa ada sesuatu yang tidak diketahui sedang menuju ke desa, para pejuang desa telah mempersenjatai diri dan berdiri, tetapi mereka melihat bahwa itu adalah teman lama mereka, Beren, melambaikan tangannya.

"Aku melihat ke depan untuk itu! Kapak ini cukup banyak untuk hadiah, namun, kamu membuatku memiliki harapan yang lebih tinggi! "

"Nama ciptaan itu adalah: 'Pemotong Gunung'. Pada waktunya, aku akan menguasainya dan menunjukkannya kepada Anda. "(Beren)

"Pemotong Gunung ya. Kau telah belajar menulis Wise ya. Tidak bisa meremehkanmu. "

"Aku melihatnya secara biasa, jadi aku terbiasa dengan itu. Aku buruk dalam menggunakan kepalaku seperti biasa, Anda tahu. '' (Beren)

"aku lega mendengarnya. Sekarang, aku akan membiarkanmu bertemu lelaki tua yang keras kepala itu - maksudku, kepala desa. Tetap di sana, oke? Ketika kau selesai berbicara dengannya, aku akan kembali dari memberi tahu yang lain. Pada saat itu, biarkan aku mendengar ceritamu! "

"Terima kasih. Nanti kalau begitu. '' (Beren)

Beren dan pria yang membimbingnya memasuki bengkel yang mengesankan.
Di masa lalu ketika Beren telah memasuki tempat ini untuk memberikan salam, dia gugup dan layu, tetapi sekarang, untuk beberapa alasan misterius, dia tenang.

Dengan tersenyum, Beren bertemu dengan kepala desa yang telah berbalik.

◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆

Pada malam itu ketika Beren melakukan kunjungan ulang, ada sebuah pesta - bahkan jika sedang berada di desa dwarf yang terletak di tengah-tengah gunung berapi.

Namun, pusatnya yaitu Beren tidak dapat ditemukan di mana pun, bersama dengan kepala desa.
Alasannya karena banyaknya barang yang ditampilkan Beren kepada kepala desa di pertemuan mereka.

"Untuk berpikir bahwa kau telah pergi ke gurun dan menetap di sana."

"Itu adalah hasil dari terhanyut-hanyut. Setelah meninggalkan tempat ini, aku menambahkan perjalanan dan menetap di sebuah kota bernama Tsige. Setelah itu, aku mencoba pergi ke gurun. Alih-alih menyebut itu pelatihan smith, itu lebih seperti mencari banyak senjata yang tidur di tanah itu. '' (Beren)

"Umu, ada orang-orang yang mengumpulkan harta dari negeri yang jauh, dan itu juga batu nisan para petualang yang kuat. Jadi mungkin ada banyak senjata yang tertidur di sana. "

"Ya. Dan kemudian, setelah melanjutkan lebih dalam dan lebih dalam, saya menemukan desa Elder Dwarf dan ... "(Beren)

"Dan saat itulah kamu memperhatikan hubungan darah di dalam dirimu ya. Memang benar bahwa aku merasa seperti kau berasal dari garis keturunan yang berbeda, tetapi untuk berpikir bahwa kau sebenarnya adalah Elder Dwarf. Bahkan aku terkejut. "

"Aku juga." (Beren)

Mereka berdua berada di ruangan terpisah dan minum alkohol dengan lentera sebagai lampu mereka dan berbicara tentang topik damai.
Tidak ada minuman yang hidup seperti yang ada di pesta di mana mereka mengangkat tong dan minum dari itu.

"Di atas itu, kamu menemukan laba-laba hitam itu sendirian dan berhasil kembali hidup. Kamu adalah pahlawan para dwarf. "

"Yah, jika aku harus memilih, aku akan mengatakan bahwa aku adalah sang putri di sana. Putri yang diselamatkan. Jika Tomoe-sama dan Waka-sama tidak ada di sana, aku pasti sudah dilahap, tidak diragukan lagi. "(Beren)

"...Itu dia. Itulah yang aku geluti. "

"Apa itu?" (Beren)

"Itu Waka-sama. Dari apa yang aku dengar tentangmu, dia tidak diragukan lagi adalah Wise-sama. Apalagi yang sangat istimewa. Melebihi yang mustahil, dan membengkokkan akal sehat. Dia persis seperti arketipe itu. "

"Orang itu sendiri mengatakan dia tidak melakukannya. Tetapi kenyataannya mungkin itu benar-benar terjadi. "(Beren)

"Tidak ada pembicaraan tentang Wise disamping wilayah Lorel. Singkatnya, begitulah mereka dipanggil, dan seperti yang dinyatakan, bukan bahwa mereka adalah orang-orang cerdas. Jika aku harus mengatakannya dengan kata-kata, itu adalah orang-orang yang "tahu tentang hal-hal yang tidak biasa". Juga, salah satu ciri dari Wise-sama adalah bahwa mereka tidak begitu suka ketika kau memanggil mereka dengan cara yang terlalu hormat. "

Kata-kata kepala desa membuat Beren tersenyum masam.
Memang benar bahwa ciri-ciri Wise yang telah diwariskan dalam pertandingan Lorel Makoto.

Bukannya dia seorang yang bijak, tetapi terkadang, dia akan tahu beberapa teknik khusus.

Meskipun ia tidak tahu dasar-dasar kehidupan, arsitektur, dan smithing, ia kadang-kadang berbicara tentang teknik-teknik canggih yang akan mengembangkannya lebih lanjut.

Memang benar bahwa tuannya Makoto adalah eksistensi misterius semacam itu.
'Tahu hal-hal yang tidak biasa', Beren berpikir bahwa itu adalah cara yang sangat akurat untuk menggambarkannya.

"Ada beberapa kontainer yang terbuat dari tanah dalam hal-hal yang kau bawa. Kamu bilang itu keramik, kan? "

"Ya."

"Sebenarnya, sepertinya di masa lalu, ada sesuatu seperti itu juga di desa kami."

"Apa!" (Beren)

"Namanya persis sama, keramik. Atau apakah itu tembikar? Ya ampun, bagaimanapun, aku diberitahu bahwa ini juga pengetahuan yang dibawa oleh salah satu Wise-sama. "

"Tapi pertama kali aku datang ke sini, tidak ada hal seperti itu." (Beren)

"Pada saat itu, itu tidak bisa digunakan lagi. Di masa lalu, ada suatu masa ketika tanah bergetar berulang kali dan aliran sungai berubah drastis. Sebagian besar pengrajin yang telah mengabdikan untuk keramik telah mati, dan sebagai hasilnya, teknik itu sendiri berubah kabur... dan pada waktunya, itu hilang. "

"aku tidak tahu ..." (Beren)

"Itu adalah sesuatu dari masa lalu yang panjang. Itu pada saat Lorel belum ada. Kata Wise juga tidak ada. "

"Selama itu ... Lalu bagaimana Anda tahu dia Wise? Hanya karena teknik baru itu? "(Beren)

"Itu adalah deduksi dari fakta bahwa dia menggunakan penulisan Wise dan ... karena orang itu memiliki umur yang sangat pendek. Mungkin tidak ada kesalahan. "

"Umur pendek ... Tentang berapa banyak?" (Beren)

Ini adalah sesuatu yang sangat diminati Beren.

Makoto juga Wise, seorang dunia lain.
Berarti, umur mereka harus hampir sama.
Saat ini dia bahkan tidak bisa membayangkan dia sekarat, tetapi tidak ada keraguan dia memiliki masa hidup.

"Sejak datang ke desa, butuh waktu hanya 80 tahun. Catatan-catatan itu tidak jelas, tetapi sepertinya orang itu meninggal tanpa mencapai seratus tahun. Seperti seorang hyuman. "

"... Benar." (Beren)

Wajah Beren menjadi gelap.

Itu terlalu pendek.
Keputusasaan dingin berkumpul di dalam perutnya.

"Dia adalah satu-satunya Wise-sama yang tinggal di desa kami, tapi ... meskipun begitu, dia meninggalkan banyak hal di belakang. Aku bisa mengerti sentimen Lorel untuk melindungi mereka. Itu kemungkinan besar tindakan yang benar untuk diambil. "

"Akibatnya, Wise juga dapat melindungi mereka, dan mata pencaharian mereka akan stabil. Ini adalah hubungan yang baik. '' (Beren)

"... Ini bukan hanya tentang kehilangan dan keuntungan. Kau juga dengan seseorang seperti itu, jadi kau harus mengerti, bukan? Wise-sama membalas kebaikan untuk kebaikan mereka, dan menolak tindakan buruk. Sepertinya ada beberapa yang telah mengambil senjata dan beberapa yang berjalan di jalan kegelapan, tetapi mayoritas adalah temperamen yang tenang. Mereka terlalu baik. Itu sebabnya mereka sangat dihargai, bukan hanya oleh para hyuman, tetapi juga oleh demi-human, dan tentu saja, kita juga. "

"Terlalu baik, ya." (Beren)

"Aku telah mendengar bahwa bahkan dalam perang, bahkan jika mereka menghadapi musuh, mereka akan memaafkan mereka sebaik mungkin, menyelamatkan hidup mereka, dan memberi mereka kesempatan untuk mengulang hidup mereka."

"...Aku mengerti. Kebaikan yang harus Anda lindungi atau akan mati ya. Seperti bunga yang indah. '' (Beren)

Maka ... itu mungkin tidak berlaku untuk Makoto, itulah yang dipikirkan Beren.
Memang benar bahwa penguasa Asora, Makoto, baik hati, dan dia juga orang baik. Namun, kekuatannya begitu besar sampai-sampai bahkan Naga Unggul dan Calamity Spider mematuhinya.

Dia jelas bukan bunga yang bisa dengan mudah dipetik.

"Mereka bukan bunga yang bisa dengan mudah dipetik. The Wise-sama lebih kuat dari rata-rata. Mereka memiliki bakat laten yang luar biasa yang kadang-kadang, senjata kami tidak dapat dijangkau. "

"Belakangan ini, aku pernah mendengar bahwa para pahlawan itu cukup Bijaksana." (Beren)

"Ya, sepertinya begitu. Aku mendengar bahwa pahlawan Limia yang telah mengunjungi negara ini, telah mengungkapkan dirinya kepada Ratu sebagai seorang dunia lain. Dia ditemani oleh pendeta, jadi itu pasti benar. "

"Jadi kamu sudah tahu." (Beren)

"Kami memiliki koneksi dengan desa-desa dwarf lainnya, kau lihat. Wise-sama yang ada di desa ini, pada saat rambutnya sudah pucat, dia kuat sampai-sampai dia bisa menandingi naga dengan pedang pembantai naga, Einkarf. Para pahlawan harus relatif kuat juga. "

"Aku mengerti. Tetapi untuk melakukan pembantaian naga di usia tua, Wise desa ini juga orang yang luar biasa. "(Beren)

"Tidak dipastikan bahwa semua catatan itu benar, tetapi sepertinya dia 96 pada waktu itu. Dalam hal umur manusia, itu berarti dia mengalahkan naga saat dia berada di ambang kematian. Pada saat desa diserang oleh naga terbang, dia mengeluarkan senjatanya dan bertarung bersama para pejuang desa. "

"..."

Makoto mungkin telah melakukan hal yang sama, itulah yang dipikirkan Beren.
Jika sesuatu terjadi di Asora, dia juga akan mempertaruhkan nyawanya.

Untuk beberapa alasan, Beren dapat mempercayai ini tanpa keraguan.
Makoto mungkin tidak akan mengakuinya, tetapi ini dapat dianggap sebagai tipe kepercayaan tertinggi yang dimiliki penghuni terhadap tuan mereka.

"... Dan kemudian, sampai akhir, dia melayang melewati langit dan memburu semua naga ... dan setelah itu, mati."

"Kisah heroik. Dan dia mampu mengeluarkan kebenaran seperti itu bahkan menuju perlombaan yang tidak terkait dengannya. Ini adalah kisah seorang pria yang harus dinyanyikan pujian. "(Beren)

"Bahkan jika itu sedikit berlebihan, itu mengesankan, bukan? Setelah melakukan sebanyak itu, kami juga harus membalasnya. Itu sebabnya sejumlah kata-katanya tetap ada di desa ini, dan masih hidup. Teknik keramik ini hilang meskipun ... Tapi di tempat pertama, bahkan di dalam dwarf, kami adalah tipe yang menyukai daerah belakang, keluarga eksentrik yang telah mengabdikan diri pada kehidupan mereka sebagai pandai besi. Ini bukan sesuatu yang harus aku katakan pada diriku sendiri, tetapi kami keras kepala dan ... agak tertutup. Di masa lalu, sikap kami adalah untuk mengusir orang luar. "

"Tapi, meski aku seiman, aku ingat bahwa aku diterima dengan cukup hangat ketika aku datang ke sini." (Beren)

"Dengarkan sampai akhir. Itu adalah salah satu hal yang berubah dengan kata-katanya. Ketika dia mengajari kami teknik untuk meremas bumi, dia mengeluarkan sejumlah contoh dan meninggalkan peringatan dan kata-kata mutiara. Dalam kata-kata yang tersisa darinya, ada sesuatu yang disebut tamu tanah asing. "

"Tanah asing?" (Beren)

"Umu. Dari arti yang tersisa di desa, itu menunjukkan bahwa bumi dari tanah lain yang dibawa oleh sungai adalah sesuatu yang memperkaya tanah ini dan membawa perubahan. "

"Aku mengerti. Dibawa bumi ya. Ubah ... fumu. "(Beren)

"Dengan itu sebagai titik balik, kami mulai melihat orang luar sebagai tanah asing, dan tidak mengusir mereka hanya karena mereka berasal dari luar. Terimalah, bantu satu sama lain, ubah, dan goyah. Itu yang dia katakan. "

"Itu sebabnya Anda melihatku sebagai tanah asing juga dan menerimaku." (Beren)

"Aku hanya ingin mengatakan bahwa sifat ini tetap ada di desa. Juga, Beren, kamu telah ... membawa kita ini. Keramik."

"Itu bukan pembayaran dengan pengetahuan tentang keadaan Anda sekalipun. Memalukan untuk mengatakan ini, tapi itu 100% kebetulan. "(Beren)

"Itu baik-baik saja. Itu sendiri adalah dasar dari ajarannya. Kau telah dilatih untuk dapat membuat tingkat senjata ini, belajar tentang keramik, dan telah membawa perangkat alat berat ini. Semua ini adalah kematangan pertemuan kita di masa lalu. Aku tidak tahu aku akan bisa mengalami sensasi bahagia seperti itu sebelum aku mati. "

"Kepala desa ..." (Beren)

Mata yang bersyukur dari lelaki tua ini yang tegas dan tanpa ampun, adalah, untuk beberapa alasan, tidak menyenangkan bagi Beren.

Dia sedang diarahkan syukur murni oleh kepala desa.
Pada saat dia sedang berlatih, dia dipukul, ditendang, dan janggut serta rambutnya dibakar oleh kepala desa. Untuk berpikir bahwa iblis adalah orang yang sama dengan ini, dia tidak bisa percaya sama sekali.

"Mari kita dengarkan kondisimu, Beren. Bukan sebagai magang masa laluku, tetapi sebagai utusan dari tuan yang Anda layani saat ini, Makoto-sama. Mulailah lagi pembicaraanmu. Membawa banyak barang ini ke sini, aku tidak berpikir kau telah melintasi pegunungan utara dengan bagasi berat itu hanya untuk menunjukkannya kepadaku. "

"... Terima kasih." (Beren)

Orang tua yang adalah gurunya di masa lalu, telah menyatakan bahwa dia akan memperlakukan Beren sebagai orang yang memiliki kedudukan yang sama.
Beren menampilkan peralatan untuk Makoto, Tomoe, dan yang lainnya di Asora, tetapi dia bisa merasakan kebahagiaan yang berbeda dari yang diakui oleh mereka.

Lorel bagian utara, Beren mulai memobilisasi.








PREV  -  ToC  -  NEXT