The Simple Job of Only Perishing to the Hero [ Indonesia ] VOL 02 -- Chapter 26 --

Chapter 26


Kerajaan St. Altlis memiliki Kuil Besar Altlis dan Sekolah Petualang Edius, dan merupakan salah satu dari empat negara utama di wilayah umat manusia.

Itu adalah negara yang pernah memanggil Pahlawan Ryuuya dan merupakan asal mula legenda.

Dan kemudian, saat ini, itu juga negara di mana suara supremasiisme manusia adalah yang terkuat.

Argumen penolakan Demi-Human, ideologi supremasiisme Manusia didasarkan pada legenda yang diturunkan oleh Kuil Altlis Besar yang memegang kepercayaan pada Dewa Kehidupan Philia.

Di dalam legenda, orang yang pertama kali menciptakan Manusia adalah Dewa Kehidupan Philia, dan setelah itu, berbagai ras diciptakan dan melengkapi bentuk yang sekarang dikenal sebagai umat manusia ...... itu adalah sebuah ayat dalam legenda.

Ini ditafsirkan secara luas, dan itu menciptakan teori bahwa Manusia adalah ras yang paling unggul di antara umat manusia, atau bahwa mereka adalah ras asli ...... akibatnya membuat ras lain menjadi campuran dan tidak murni.

Jenis ideologi yang menyesatkan ini dulunya adalah bidat yang terlalu tidak bisa dipahami.

Namun, ada keberadaan yang disebut 「Beastmen」 yang bercampur di tempat ini.

Beastmen adalah anggota umat manusia, dan merupakan ras di mana mereka adalah Manusia dengan bagian-bagian hewan …… seperti telinga dan ekor.

Sebagai ciri, mereka memiliki stamina dan kekuatan fisik yang lebih besar daripada Manusia tetapi kurang dari Metalio.

Kelincahan lebih besar dari Manusia tetapi kurang dari Sylphid.

Kekuatan sihir lebih besar dari Metalio tetapi kurang dari Manusia.

Dan kemudian, indera tajam yang tidak memungkinkan yang lain untuk mengejar ketinggalan.

Juga, ada banyak dari mereka dengan kepribadian yang ramah di mana mereka dapat bergaul dengan ras apa pun, dan kadang-kadang, keinginan mereka untuk memonopoli juga akan kuat.

Mereka adalah ras yang memiliki beberapa faktor untuk dibenci, dan dikatakan bahwa bahkan untuk Pahlawan Ryuuya, ketika dia pertama kali melihat Beastman, dia mengirim niat baik yang penuh gairah kepada mereka.
Namun, keberadaan Mazoku yang dikenal sebagai Beastia memberikan alasan yang cocok untuk para supremasi Manusia.

Beastia adalah ras yang kepalanya memiliki bentuk binatang tetapi memiliki tokoh dan ekologi yang mirip dengan Manusia. Akan lebih cepat untuk menggambarkan mereka sebagai hewan humanoid.

Karena kemampuan fisik mereka setara dengan hewan, bagi umat manusia, mereka adalah pihak yang akan sangat merepotkan jika mereka menjadi musuh.

Ketika keberadaan Mazoku yang dikenal sebagai Beastia menjadi jelas, orang-orang yang mengklaim bahwa Beastmen adalah hasil yang lahir dari keturunan campuran Beastia dan umat manusia muncul dari kalangan supremasi Manusia.
Dengan itu sebagai permulaan, mereka yang membenci Mazoku secara bersamaan mendukung teori itu. Tak lama, suara-suara mengatakan "jika Beastmen memiliki darah Beastia yang adalah Mazoku, maka mereka harus ditolak" terus naik, dan seperti itu, kata 「Demi-Human」 dan cara berpikir seperti itu diciptakan.

Meskipun Beastia dan Beastmen memiliki poin yang sama, tidak mungkin hubungan itu diverifikasi.
Selain itu, bahkan jika Beastmen memiliki Beastia ...... darah Mazoku, mereka independen sebagai ras, dan Beastmen yang hidup damai di wilayah umat manusia tidak memiliki dosa sama sekali.

Karena itu, tidak banyak orang yang menerima cara berpikir 「Demi-Human」 pada awalnya.

Namun, supremasi manusia mengambil beberapa waktu dari sana, secara bertahap mengklasifikasikan semua ras selain Manusia sebagai 「Demi-Human」, dan meresapi cara berpikir yang membuat diskriminasi.

Tempat di mana yang paling berakar adalah Kuil Besar Altlis...... Dan itu menyebabkan situasi saat ini.

"...... Hmph, betapa bodohnya."

Seekor burung gagak menggumamkan itu di atas atap Kuil Besar Altlis itu.

Tentu, itu bukan hanya gagak, tetapi seorang Mazoku bernama Ein.

Menjadi varietas unggul dari monster jenis burung yang disebut Shadow Bird, dan menjadi semacam 'Majuu' yang juga bisa berbentuk Majin, Ein menyusup ke Kerajaan St. Altlis atas perintah Rokuna.
Tubuh Ein gemetar karena besarnya tugasnya ketika dia mendengar bahwa ini adalah tanah yang melahirkan Pahlawan, tetapi setelah datang ke sini, dia tidak bisa menganggapnya sebagai negara yang benar-benar tidak berharga.

Jalan raya yang penuh dengan Manusia …… tidak, jalan raya yang tidak memiliki apa-apa selain Manusia.
Di jalan-jalan yang sepi, ada orang-orang berbicara dengan antusias tentang argumen diskriminasi bodoh.
Ada pemabuk, bajingan, dan orang-orang yang sama dengan sampah yang menyerang orang-orang dari ras yang sama karena alasan bodoh, mencuri barang, dan membunuh.

"Aku kagum bahwa orang-orang seperti itu belum binasa sampai sekarang."

Jujur saja, rasanya sakit berada di negara seperti ini.
Wilayah itu telah hancur, orang-orang yang disebut bandit merajalela, dan orang-orang yang disebut Petualang membantai orang-orang itu.

Ketika Goblin yang redup kadang-kadang bertindak keras, mereka juga akan dimusnahkan oleh para Petualang.
Dan kemudian, Alva.

Makhluk-makhluk yang tidak bisa diajak bicara itu bahkan menyerang Ein beberapa kali.

Tentu saja, dia telah membalikkan meja pada mereka tetapi ....... Sejujurnya, dia tidak bisa menganggap mereka sebagai rekan sesama Mazoku.

Ketika Alva datang ke sini, Ein melihat bahwa mereka menunjukkan gerakan aneh.

Entah bagaimana, sepertinya mereka mencoba untuk berhubungan dengan Manusia tunggal.
Orang yang berusaha menghubungi Manusia itu, sepertinya itu bukan hanya Alva.

Kesan yang dimiliki Ein ketika pertama kali melihatnya adalah bahwa ia memiliki pangkat komandan di antara Alva.
Beberapa hari yang lalu, Ein mencoba melakukan serangan pendahuluan terhadapnya, tetapi dia kecewa dengan kelemahannya yang tak terduga.

Itu, yang memiliki penampilan yang bisa disebut hanya untuk pertunjukan, kadang-kadang akan muncul, dan mencoba untuk pergi ke tempat 「Manusia」 berada.

Dengan gerakan-gerakan yang agak mengganggunya, Ein akhirnya dengan diam-diam memonitor Manusia itu.

Hari ini juga, dia melakukan pengintaian.
Manusia itu bernama Kain Stagius, dan sepertinya adalah murid dari sesuatu yang disebut sekolah Petualang.
Hari ini, sepertinya dia bertemu dengan seorang gadis bernama 「Senpai」 yang terkait dengan Kuil Besar Altlis.

Dari apa yang bisa dilihatnya, Kain tampaknya memiliki semacam faktor yang membuatnya disukai oleh wanita, dan dia bersama dengan berbagai gadis setiap hari.

Namun, mungkin dia pendengarannya buruk, atau mungkin karena dia bodoh, tidak peduli seberapa keras seorang gadis mencoba mendekatinya, dia tidak akan memperhatikan perasaan cinta mereka sama sekali.

Mengapa seorang pemuda bertubuh tebal seperti itu menjadi sasaran oleh Alva yang aneh itu?
Untuk memastikan jawabannya, Ein melihat permukaan dari atap kuil.

"...... -kun, aku ...... sejauh itu."

Suara seorang gadis bisa didengar dari bawah.
Dia bisa melihat sosok gadis yang bernama Senpai dan Kain.

"…… Jadi mereka akhirnya keluar."

Setelah menggumamkan itu terdengar kesal, Ein terbang untuk mengejar Kain dan 「Senpai」 yang sudah mulai berjalan.