The Simple Job of Only Perishing to the Hero [ Indonesia ] VOL 01 -- Chapter 40 --

Chapter 40


"…… Mengapa kau bersiap untuk pergi ……"

Dengan situasi menjawab ramalannya, Shion memegang kepalanya di tangannya dan menggantungnya.
Mungkin karena itu tidak terduga bahkan untuk Kain dan Sharon, mata mereka berputar.

Nino adalah satu-satunya yang tampaknya tenang.
Karena itu, reaksi Kain dan Sharon bisa dikatakan bisa dimengerti.
Ketika mereka berpikir bahwa seorang pengemudi untuk mereka akan diberangkatkan, mereka menyiapkan persenjataan mereka untuk petualangan dan berharap untuk bertemu mereka.

Tapi itu bukan seseorang seperti teman sekelas. Adalah Ketua Dewan yang merupakan puncak dari Sekolah Petualang Edius.
Dia berpartisipasi dalam petualangan siswa sebagai bagian dari transportasi yang belum pernah terdengar sebelumnya.

"K, Kepala Sekolah …… Apakah Anda akan ikut?"

"Kain-kun. Aku bukan Kepala Sekolah, aku seorang Ketua Dewan. Juga, karena ini di luar jam kantor, pastikan untuk memanggilku Luuty-san. "

"Dengan Kepala Se…… tidak, maksudku, dengan Luuty-san di sekitarnya, dia akan menjadi kekuatan yang luar biasa, bukan dia, Kain!"

Entah kenapa, melihat suasana damai mereka bertiga, Shion sakit kepala.

"...... Jadi, Luuty ...... Kenapa kau ikut?"

"Tidak ada alasan sebenarnya untuk itu. Aku hanya tidak ingin Cacing Tanah yang kusewa keluar untuk terlibat dalam kecelakaan mengerikan. "

Itu alasan yang masuk akal.
Dengan kata lain, saat Kain dan Sharon berbicara tentang Cacing Tanah dengan Luuty, mungkin sudah diputuskan bahwa ini akan menjadi seperti ini dalam pikiran Luuty.

Memikirkan itu, Shion memperhatikan sesuatu.

"Tunggu sebentar. Kain, apakah kau tahu bahwa Luuty memiliki Cacing Tanah? "

"Eh? Tidak, ketika Luuty-san datang kepada kami dengan masalah ini, kami mendengarnya di tengah percakapan ...... ……"

"Ah ー ...... Begitu, aku mengerti sekarang."

Mereka jelas dibimbing ke dalamnya.
Luuty mungkin memandu arus percakapannya dengan Kain dan Sharon sehingga itu akan menuju ke arah itu.

Dengan cara di mana dia sendiri tidak mengatakan bahwa dia akan ikut, dan dalam bentuk di mana dia diminta oleh sisi Kain dan Sharon ...... Itulah tujuan dia membuatnya pergi.

Dan kemudian, kemungkinan besar, tidak ada kesalahan yang dia rencanakan untuk datang karena alasan tertentu sejak awal, itulah yang dipikirkan Shion.
Memikirkan isi permintaan, sulit bahkan bagi Shion untuk menolaknya.
Secara alami, itu akan baik-baik saja baginya untuk menolaknya, tetapi tidak ada alasan untuk menolak.

Dengan dia tidak merusak penampilannya sebagai pekerja kooperatif yang baik sampai akhir, dia sebenarnya adalah lawan yang sulit untuk dihadapi.

"...... Jadi, kau menggunakan busur."

Ketika Shion mengirim pandangannya ke arah haluan yang Luuty bawa di punggungnya, Luuty mengangguk.

"Ya, aku sering keluar ke tempat kejadian bahkan sekarang, kau tahu?"

Karena Shion samar-samar memiliki gambaran mental tentang dia menggunakan sihir, dia merasa bahwa dia benar-benar menggunakannya.
Dia bisa mengatakan yang sebenarnya jika dia menggunakan Status Confirmation Magic, tetapi jika dia menggunakannya, dia mungkin merasakan dengan gerakan kekuatan magis.

Berpikir bahwa akan lebih aman untuk tidak melakukan hal-hal yang tidak perlu, ia menahan rasa ingin tahunya dan mengendalikan diri.

"Bagaimanapun, mari kita pergi. Ayo, cepat. "

Melihat Luuty menepuk tangannya, Kain dan Sharon tampak bingung dan bergegas ke Cacing Tanah.

Shion menatap Cacing Tanah sekali lagi.
Itu adalah serangga raksasa yang memiliki karapas yang bersinar ungu saat cahaya kota bersinar di atasnya.

Sesuatu yang tampak seperti gerbong kotak dipasang di punggungnya.
Itu adalah kotak yang benar-benar indah, tetapi dia tidak bisa melihat sejauh interior dari sini.

Tampaknya tangga tali pendek digunakan untuk memanjat ke dalam kotak itu, dan itu mengesankan bagaimana itu tergantung dari kotak itu.

"Tetap saja, aku mengerti ...... Untuk berpikir bahwa kita akan berada di sebuah kotak yang mirip dengan kereta."

"Jika itu harus ditarik dan diangkut oleh Cacing Tanah, tentu saja itu akan menjadi kecelakaan yang mengerikan."

Meskipun entah bagaimana sepakat dengan ini, Shion dan Nino juga naik ke Cacing Tanah.

Di dalam kotak tempat mereka menaiki tangga tali, itu didekorasi dengan cara yang dapat digambarkan sebagai kelas tinggi.

Bantal spons.
Sofa coklat gelap.
Tempat yang cocok untuk kursi kusir yang terhubung dari sana ditutupi lingkaran dengan jendela transparan yang terbuat dari kristal yang dipoles atau semacamnya, dan memastikan bidang pandang yang luas.
Apa yang ada di depan kursi kusir itu adalah bola yang memancarkan cahaya redup.

"Dengan bola ajaib ini, aku dapat menghubungkan keinginanku dengan Cacing Tanah. 

Yang terakhir naik ke Cacing Tanah adalah Luuty, tetapi dia melihat apa yang ada di akhir tatapan Shion dan memberitahunya tentang hal itu.

"Apakah kau menyelesaikan formalitas dan semacamnya?"

"Benar, benar, itu."

Ketika dia mengatakan itu, mengikuti Luuty ketika dia pergi ke kursi kusir adalah seorang pria mengenakan helm besi yang muncul dan menunjukkan wajahnya.
Peralatan itu, itu adalah perlengkapan standar untuk para prajurit ibukota kerajaan—— Dengan kata lain, dia mungkin adalah penjaga gerbang utama.

"Erm ...... Benar, itu pasti lima orang. Karena bagian Luuty-san sudah diperiksa, itu agak merepotkan, tetapi bisakah yang tersisa tolong menunjukkan kartu yang bisa bertindak sebagai identifikasi? "

Ini adalah prosedur yang diperlukan untuk memasuki dan meninggalkan kota.
Mereka yang tidak memilikinya pada saat masuk akan mengeluarkan kartu sementara, dan mereka yang melakukan semacam pekerjaan di dalam akan memiliki kartu yang menunjukkan bahwa mereka melakukannya.
Ini tidak bisa diucapkan dengan suara yang terlalu keras, tetapi setiap penjahat acak dapat memiliki kartu Petualang.

Ini berarti bahwa mereka akan diidentifikasi oleh itu, dan itu akan digunakan pada saat masuk dan keluar kota atau transaksi yang membutuhkan kepercayaan.

"Benar, semuanya baik-baik saja. Kalau begitu, lakukan perjalanan yang aman. "

Setelah prajurit yang memeriksa Shion dan Kartu Petualang lain mengatakan itu sambil tersenyum, dia menuruni tangga tali.

Ketika Nino mengumpulkan tangga tali itu, suara tentara yang melakukan kontrol lalu lintas bisa didengar.

"Dan Cacing Tanah datang melalui ー!"

"Buka jalan, jalan! Kau tidak akan turun hanya dengan diinjak dan dihancurkan! "
Mematuhi instruksi para prajurit yang mengeluarkan suara keras, kerumunan orang terbelah ke kedua sisi jalan.

Daerah di depan Cacing Tanah yang Shion dan yang lainnya kendarai tidak lagi memiliki seekor tikus pun di sana.
 
"Tidak ada masalah dalam jangkauan yang dapat dilihat di sisi dalam gerbang!"

"Tidak ada masalah dalam jangkauan yang dapat dilihat di sisi luar gerbang!"

"Roger, tidak ada masalah di sisi dalam atau luar gerbang! Kirim sinyal untuk keberangkatan ke Cacing Tanah! "

"Roger, menandakan keberangkatan! Memanggil keberangkatan ke operator Cacing Tanah Luuty-shi! Meminta sinyal! "

Sharon mengangkat suara kagum pada suara-suara dan gerakan-gerakan yang hidup.

"Uwah ...... Ini luar biasa, luar biasa, bukan, Nino-san!"

"Nino membenci prosedur pengap semacam itu."

Kedua kesan mereka benar, itulah yang dipikirkan Shion.

Dengan menjadi seperti itu dan melakukannya dengan seremonial, itu membuat kesalahan sulit terjadi.

Dalam hal metode transportasi berbahaya seperti Cacing Tanah, ini tepat.
Bahaya harus dicegah sebelum terjadi. Jika itu demi itu, tidak dapat membantu bahwa itu pengap.

"Roger siap berangkat! Berangkat pada hitungan 5! "

"Roger dengan hitungan 5! Mulai menghitung! "

Menjawab Luuty, suara prajurit yang melakukan hitung mundur terdengar.

Hitung 5.
Hitung 4.
Hitung 3.

"Akan ada dampak luar biasa. Pastikan tidak menggigit lidahmu. "

Hitung 2.
Hitung 1.

Bersamaan dengan hitungan 0, Cacing Tanah berangkat.

Keberangkatan yang disebut itu bukan akselerasi sederhana.
Membuat suara * don * menderu, itu adalah keberangkatan yang intens.
Saat mendengar teriakan Sharon yang bergema dari atas Cacing Tanah, para prajurit yang melihat keberangkatan mereka tertawa.

"Ini cepat seperti biasa."

"Ya. Meskipun mereka biasanya berjalan lebih lambat. Aku ingin tahu apakah itu karena kompatibilitas antara Cacing Tanah dan guru itu terlalu bagus? "

"Ha ha ha. Dia adalah orang yang membeli Cacing Tanah karena dia bilang dia benci betapa lambatnya kuda, tahu? Satu-satunya waktu orang itu dengan aman menggerakkan Cacing Tanah cukup banyak ketika dia datang ke kota! "

Jika Shion mendengar kata-kata itu, dia pasti akan mengajukan keluhan, tetapi Cacing Tanah itu sudah berada di tengah jalan flat-out ke tempat yang sangat jauh dari kota.

…… Kemudian lagi.
Bahkan jika dia membuat protes, ada kemungkinan rendah apakah Luuty akan menerimanya atau tidak.